Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menjangkau Rohingya di Indonesia: Bulan Pengembaraan di Laut

Status: 07.09.2020 13:52

Menurut catatan mereka sendiri, 300 atau lebih pengungsi Rohingya menghabiskan enam bulan di kapal mereka – sampai mereka mendarat di Indonesia. Mereka sebelumnya dideportasi ke Malaysia dan Thailand.

Sekitar 300 pengungsi Rohingya dari Myanmar tiba di laut beberapa bulan kemudian di pulau Sumatra, Indonesia. Menurut Muneer Kat Ali, kepala desa Papan Ujong, penduduk setempat membantu mencapai pantai dekat kota Loksumawe di pantai utara.

Itu adalah salah satu kelompok Muslim Rohingya terbesar yang dianiaya di Myanmar dan datang ke Indonesia melalui laut. Menurut Ali, kelompok pengungsi itu terdiri dari 102 laki-laki, 181 perempuan dan 14 anak-anak.

Tujuan asli: Malaysia

Mereka benar-benar ingin pergi ke Malaysia, tetapi malah berakhir di perahu mereka di provinsi Aceh yang Muslim, kata kepala Palang Merah setempat. Menurut laporan mereka sendiri, mereka berangkat ke Bangladesh enam bulan lalu. “Mereka lemah, dan beberapa dari mereka sakit.”

Orang-orang awalnya ditempatkan di tempat penampungan sementara di Loksumaway. Selain itu, tes corona cepat dilakukan, menurut organisasi hak asasi manusia “Human Initiative”.

Para pengungsi mencapai pantai Indonesia dengan perahu kayu ini.

Gambar: dpa

Ditolak oleh banyak negara

Chris Leva, kepala organisasi bantuan “Proyek Setan”, mengatakan para pengungsi sebelumnya telah dipulangkan oleh pihak berwenang di Malaysia dan Thailand – karena epidemi korona, negara-negara telah menutup perbatasan mereka.

Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) mengatakan lebih dari 30 anggota kelompok itu tewas di laut. Direktur UNHCR untuk wilayah Asia-Pasifik Indrika Ratwatte mengatakan “keengganan kolektif” dari berbagai negara untuk menerima Rohingya telah secara dramatis memperpanjang ujian mereka. “Kelompok ini telah mencoba mendarat di suatu tempat di laut selama lebih dari 200 hari – tidak berhasil.”

READ  Gempa bumi berkekuatan 4,3 di 94 km tenggara Indonesia, pagi hari / letusan gunung berapi

Rohingya datang ke Aceh

Sekelompok sekitar 100 pengungsi Rohingya mendarat di daerah yang sama di lepas pantai Sumatera pada bulan Juni. Menurut catatan mereka sendiri, para pengungsi ini – kebanyakan wanita dan anak-anak – menjalani perjalanan berbahaya selama empat bulan melintasi lautan, selama waktu itu mereka diserang oleh pedagang manusia dan harus minum air seni mereka sendiri untuk bertahan hidup.

Menurutnya, orang-orang ini juga melarikan diri dari sebuah kamp di Bangladesh – mereka juga bukan kepala suku. Dalam beberapa tahun terakhir, ribuan Rohingya telah mencapai Aceh karena kapal mereka pasti telah dievakuasi atau dialihkan ke negara lain di Malaysia dan kawasan.

Pertama, Bangladesh adalah tempat utama bagi orang-orang Rohingya untuk pergi. Sekitar satu juta orang sekarang tinggal di kamp-kamp dalam kondisi yang menghancurkan saat mereka melarikan diri dari kekerasan dari negara tetangga Myanmar.

Diikuti selama beberapa dekade

Di bekas Burma, Rohingya telah dianiaya dan didiskriminasi selama beberapa dekade, banyak dari mereka kehilangan kewarganegaraan mereka dan menjadi tidak stabil oleh undang-undang yang disahkan pada tahun 1982. PBB menggambarkan penganiayaan terhadap minoritas sebagai genosida. Militer dan pemerintah Myanmar mendapat kecaman internasional atas penganiayaan di bawah pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Aung San Suu Kyi.