Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menteri Pertanian: G7 menentang larangan ekspor pangan – zdemir memperingatkan India dan Indonesia

AMenteri Pertanian Cem Ostemir mengkritik larangan ekspor gandum (hijau) India. “Kita semua memiliki tanggung jawab ke seluruh dunia, terutama ke negara-negara pengekspor besar,” kata Ozdemir setelah pertemuan dengan rekan-rekannya di kelompok negara-negara industri G7 di Stuttgart, Sabtu. Mengacu pada keputusan New Delhi, dia berkata, “Saya mengambil pandangan yang sangat kritis tentang itu.”

Atas permintaan kepala departemen, kepala negara dan kepala pemerintahan G7 sekarang harus mendiskusikan masalah ini, menurut laporan zdemir. India akan menjadi tamu kehormatan pada KTT Schloss Elmaw di Bavaria pada akhir Juni. Jerman saat ini memimpin kelompok negara bagian.

Menurut tuan rumah zdemir, G7 umumnya menolak hambatan ekspor. “Kami menyerukan agar pasar tetap terbuka.” India, produsen gandum terbesar kedua di dunia, sebelumnya telah mengumumkan larangan implementasi langsung ekspor biji-bijian.

Menteri Pertanian G7 pada pertemuan mereka di depan kastil di Hohenheim

Sumber: dpa / Bernd Weißbrod

Menurut Astemir, G7 ingin memantau produksi dan harga pangan lebih dekat dari sebelumnya, misalnya pupuk. Untuk itu, sistem informasi pertanian kelompok negara maju dan berkembang G20 perlu diperkuat.

Selain Jerman, grup G7 mencakup Amerika Serikat, Kanada, Prancis, Inggris Raya, Italia, dan Jepang.

Kekhawatiran tentang kelaparan sedang meningkat di dunia

Dengan memberlakukan larangan langsung terhadap ekspor gandum, India semakin memicu kekhawatiran akan kelaparan global yang segera disebabkan oleh perang Ukraina. Pemerintah produsen gandum terbesar kedua di dunia mengumumkan pada hari Sabtu bahwa larangan ekspor ditujukan untuk mengekang inflasi di negara mereka. India sangat ingin menjual sekitar sepuluh juta ton gandum di pasar dunia tahun ini. Gelombang panas awal yang tidak biasa dengan suhu di atas 40 derajat di India baru-baru ini menimbulkan kekhawatiran tentang kegagalan panen.

Baca terus

Menteri Pertanian Cem Ostemir

Karena perang di Ukraina dan kurangnya pasokan dari wilayah Laut Hitam, jutaan ton gandum hilang di sana, sehingga embargo ekspor sekarang kemungkinan akan menaikkan harga di pasar dunia. Ini akan sangat mempengaruhi negara-negara termiskin di Asia dan Afrika. India mengatakan pada hari Sabtu bahwa perjanjian pasokan yang ada akan dilaksanakan, jika tidak maka akan diperluas ke negara-negara yang peduli tentang “ketahanan pangan”. Namun, pengiriman tambahan akan dihentikan.

Menurut PBB, 25 juta ton biji-bijian yang sudah dipanen tidak dapat dibawa ke luar negeri karena perang di Ukraina. Juga, panen yang akan datang tidak dapat dipertahankan pada level sebelumnya. Ini menaikkan harga secara global. Di Jerman, misalnya, impor gandum naik sekitar 65 persen di bulan Maret dalam basis satu tahun.

Baca terus

Pemandangan udara perkebunan kelapa sawit di Indonesia.  India, importir minyak sawit terbesar di dunia, ingin meningkatkan budidaya minyak sawitnya sendiri untuk mengurangi ketergantungannya pada produsen minyak sawit utama Indonesia dan Malaysia.  (

Menteri Pertanian Federal Chem Ostemir pada hari Jumat menuduh Rusia menggunakan kelaparan sebagai senjata perang. Ini berlaku tidak hanya di Ukraina, tetapi di seluruh dunia, karena Ukraina sendiri menyediakan setengah dari gandum untuk Program Pangan Dunia. Menteri Luar Negeri Federal Annalena Barbach memperingatkan pada hari Sabtu bahwa 50 juta orang di Afrika dan Timur Tengah berisiko kelaparan akibat krisis.

“Larangan itu mengejutkan,” kata seorang pekerja pengecer gandum global yang berbasis di Mumbai tentang keputusan terbaru India. Pemerintah secara terbuka menentang tingginya tingkat inflasi. Seperti di negara-negara lain, harga biji-bijian di India tidak meningkat secara signifikan karena biaya bahan bakar, tenaga kerja dan transportasi meningkat tajam. Selain itu, gelombang panas menyebabkan gagal panen pertama.

Pada bulan Februari, pemerintah memperkirakan produksi lebih dari 111 juta ton, rekor panen keenam berturut-turut. Pada bulan Mei, perkiraannya adalah 105 juta, dan pedagang tidak mengesampingkan bahwa petani pada akhirnya akan memanen kurang dari 100 juta ton. Menurut pemerintah, larangan tersebut merupakan tindakan pencegahan. Negara bagian membeli sebagian besar hasil panen India setiap tahun, dengan demikian menyediakan gandum bagi yang termiskin dari yang miskin.

Pertimbangkan alternatif untuk ekspor biji-bijian dari Ukraina

Sementara itu, Kelompok Demokrat Terkemuka (G7) sedang mempertimbangkan alternatif pengiriman gandum dari Ukraina dalam upaya memutus pengepungan Rusia di wilayah tersebut. Menteri Luar Negeri Annalena Barbach (Greens) mengatakan pada akhir pertemuan G7 di dekat Selat Weissenhauser pada hari Sabtu bahwa ekspor melalui pelabuhan Baltik sedang diteliti setelah masalah dengan lalu lintas kereta api melalui Rumania karena lebar jalur kereta api yang berbeda. Laut Balti. Tetapi bahkan ketika bepergian melalui negara-negara Baltik, prasyarat bagaimana mencapai pelabuhan di sana harus terlebih dahulu diklarifikasi.

Baca terus

Tepung menjadi langka di banyak tempat baru-baru ini

Biasanya, lima hingga enam juta ton gabah per bulan akan dikirim dari Ukraina, kata Barbach. Namun, ini hanya dapat dicapai melalui laut. Dengan pengiriman kereta, jelas bahwa Anda akan menerima biji-bijian yang jauh lebih sedikit. Tetapi hal berikut ini berlaku: “Setiap ton dapat melakukan sedikit untuk mengekang krisis kelaparan ini.” Sejauh ini, sebagian telah diekspor dengan kereta api, terutama melalui Rumania. “Hambatannya” adalah bahwa jalur kereta api Ukraina dan Rumania memiliki lebar lintasan yang berbeda. Sehingga membuang banyak waktu.

Barbach mengatakan solusi yang tepat tidak akan ditemukan sampai pemboman Rusia atas Ukraina berlanjut. 25 juta ton biji-bijian disimpan di pelabuhan Ukraina. “Ini adalah biji-bijian terburuk yang dibutuhkan dunia.” Penting juga untuk mengekspor ini, jika tidak panen berikutnya akan kedaluwarsa. Ukraina, bekerja sama dengan PBB dan Komisi Eropa, menjajaki rute alternatif ke G7.

Baerbock menekankan bahwa ini bukan satu-satunya cara untuk mencegah kelaparan dalam beberapa bulan. Efek dari pengepungan sudah dirasakan hari ini karena, meskipun tidak ada perang di Ukraina, ada masalah luar biasa dalam menyediakan untuk semua dan orang-orang sudah sekarat karena kelaparan. “Itulah mengapa sangat penting bagi kita untuk bekerja sama.”

READ  Oksigen habis: Awak kapal selam Indonesia dalam bahaya