Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menteri Skotlandia menuntut TK atas diskriminasi

WKetika taman kanak-kanak putri mereka tidak diterima, Menteri Kesehatan Skotlandia Hamza Yusef, 36, dan istrinya yang sekarang sudah mapan menuntut diskriminasi. Amal yang berusia dua tahun ditolak karena asal dan/atau agamanya, kata orang tua.

“Kami tidak akan membiarkan diskriminasi terhadap anak-anak kami oleh siapa pun,” kata pengacaranya, Amer Anwar, mengutip pasangan itu, Selasa. “Seperti semua orang tua, kami ingin anak-anak kami diperlakukan sama, terlepas dari warna kulit atau agama mereka.” TK di pinggiran Dundee, Skotlandia timur, membantah tuduhan tersebut.

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Dalam kasus keprihatinan pribadi yang jarang terjadi, Youssef mengumumkan tuduhan itu beberapa hari yang lalu. Oleh karena itu, taman kanak-kanak menolak aplikasi anak-anak dengan nama Asia atau Islam beberapa kali, sementara anak-anak dengan nama “putih” atau “non-Islam” ditawari tempat.

Mereka menentukannya dengan ujian: istri Youssef, Nadia Al-Naqla Dengan Catatan Harian“Dia membuat beberapa aplikasi dengan nama yang dibuat-buat. Pasangan itu sekarang menuduh pusat penitipan anak tidak memberikan penjelasan atau permintaan maaf. Oleh karena itu, mereka “bertekad untuk memperjuangkan keadilan bagi putri kami.”

Baca juga

READ  Potong rambut! Ayah Gornes menuntut sekolah sebesar $ 1 juta - BZ Berlin