Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menurut peneliti, bulan berusia 40 juta tahun lebih tua dari perkiraan

Menurut peneliti, bulan berusia 40 juta tahun lebih tua dari perkiraan

Sebuah tim peneliti internasional telah mencapai wawasan baru tentang usia Bulan (gambar arsip). (Aliansi Foto/Jepretan Foto)

Apa yang disebut probe atom tomografi digunakan. Para peneliti pertama kali “menajamkan” kristal zirkonium, yang ukurannya hanya seperseribu milimeter, menggunakan berkas ion. Ujung yang sangat tajam yang dibuat dengan cara ini memungkinkan untuk menghilangkan atom individu dari sampel. “Kami menggunakan laser ultraviolet untuk menguapkan atom-atom di ujungnya,” jelas ilmuwan Greer dari Universitas Glasgow di Inggris.

Analisis khusus kristal zirkon

Atom yang menguap melewati alat analisis khusus – spektrometer massa – dan dengan demikian mengungkapkan identitasnya: bergantung pada berat atom, mereka bergerak dengan kecepatan berbeda. “Dengan cara ini, kami menemukan, atom demi atom, kristal sebenarnya terbuat dari apa,” jelas Greer. Peneliti dapat menentukan umur suatu kristal dengan menambahkan unsur-unsur tertentu.

Greer dan rekan-rekannya menggunakan uranium dan timah. Jenis uranium tertentu – isotop uranium 238 – berubah menjadi timbal melalui peluruhan radioaktif, dengan waktu paruh 4,5 miliar tahun. Sejak terbentuknya tata surya, sekitar setengah uranium telah diubah menjadi timbal. Oleh karena itu, dengan mengukur secara tepat frekuensi atom uranium dan timbal dalam kristal zirkon, para peneliti dapat mengetahui usia kristal tersebut. Hasilnya: 4,46 miliar tahun. Pengukuran sebelumnya yang lebih tepat pada sampel batuan lain menunjukkan usia 4,42 miliar tahun. Kristal yang diperiksa sekarang berusia 40 juta tahun.

“Sungguh perasaan yang luar biasa mengetahui bahwa kami telah menemukan bagian bulan tertua hingga saat ini,” kata Greer. Karena kristal hanya dapat terbentuk ketika permukaan bulan mengeras, maka satelit bumi itu sendiri pastilah sedikit lebih tua. Para peneliti mengonfirmasi bahwa ia tercipta pada 100 juta tahun pertama tata surya.

Sejarah terbentuknya bulan

Menurut pengetahuan saat ini, Bulan terbentuk pada tahap pembentukan tata surya dari reruntuhan tumbukan bumi purba dengan benda langit Theia seukuran Mars. Tabrakan Theia dengan Bumi purba begitu dahsyat sehingga sejumlah besar batuan mencair atau bahkan menguap dan terlempar ke luar angkasa. Bulan yang terbentuk dari puing-puing ini awalnya seluruhnya terdiri dari batuan cair. Hanya ketika “lautan magma bulan” cukup dingin di permukaan, batuan padat dan kristal zirkon dapat terbentuk di sana. Karena kristal ini hampir kebal terhadap perubahan selanjutnya, kristal ini sangat cocok untuk menentukan usia: usianya memberikan nilai minimum untuk usia satelit bumi.

READ  7 hal yang harus Anda lakukan sebelum musim pertama dimulai

Para peneliti menunjukkan pentingnya bulan

Peneliti Heck dari Universitas Chicago di Amerika Serikat menegaskan bahwa penting untuk mengetahui tanggal pasti lahirnya bulan: “Bulan menstabilkan sumbu rotasi bumi, bertanggung jawab atas lamanya hari-hari kita, dan itu menjamin terjadinya pasang surut air laut – tanpa bulan, kehidupan di Bumi akan sangat berbeda.” Waktu pasti terbentuknya Bulan menentukan kapan evolusi Bumi dipengaruhi oleh gravitasinya.

Pesan ini dikirimkan pada 25 Oktober 2023 melalui Deutschlandfunk.