Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menurut tuntutan Rusia: Rumania menginginkan bala bantuan daripada penarikan NATO

Pada: 21/01/2022 17:37

Bucharest sangat menolak tuntutan Rusia untuk penarikan NATO dari Rumania: Presiden Iohannis menyambut baik rencana AS untuk meningkatkan kehadiran militer. Tetangga Bulgaria juga jelas memposisikan dirinya.

Ditulis oleh Clemens Ferenkotte, ARD Studio Vienna

Wakil Sekretaris Jenderal NATO di Rumania, Mircea Giuana, membantah keras pernyataan Kementerian Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov bahwa Rusia menuntut penarikan unit NATO, termasuk peralatan dan senjata, dari Rumania dan Bulgaria dalam kerangka apa yang disebut ” jaminan keamanan”. “.

Clemence Ferencott
ARD Studio Wina

“Tidak ada cara untuk merundingkan ini dan tidak ada cara untuk melepaskan kehadiran militer NATO di wilayah negara-negara NATO,” kata Giwana kepada saluran TV Rumania Digi24. Di mana dan dalam bentuk apa kehadiran militer Aliansi ditempatkan dalam perkiraan NATO: “Ini sebenarnya bukan urusan Federasi Rusia.”

Situasi keamanan yang kompleks

Dalam beberapa hari terakhir, Presiden AS Joe Biden dan Presiden Prancis Emmanuel Macron telah mengumumkan bahwa mereka akan memperkuat kehadiran NATO di Rumania. Presiden Rumania Klaus Iohannis menyambut baik komentar ini. Dengan cara ini, kemitraan strategis “di sisi timur, di wilayah Laut Hitam” akan diperkuat.

Sekitar 1.000 tentara AS saat ini ditempatkan di Rumania, yang, seperti negara tetangga Bulgaria, telah menjadi anggota NATO sejak 2004. Setelah pembicaraan dengan mitra NATO, Menteri Luar Negeri Bogdan Aurescu mengatakan semua sekutu menegaskan kembali pentingnya memperkuat sayap timur aliansi: ini harus dilakukan sesegera mungkin Waktu yang tersedia. “Tentu saja, ini adalah keputusan yang harus diterapkan di tingkat NATO,” katanya. Di sisi lain, konsolidasi dan pengumuman oleh presiden AS dan Prancis ini memiliki efek jera dalam situasi keamanan yang sangat kompleks saat ini.”

READ  Sebagai pembalasan atas serangan udara: Hamas meluncurkan 130 rudal di Tel Aviv

Tidak ada negara NATO tingkat kedua

Rumania berbagi perbatasan 650 kilometer dengan Ukraina. Selain itu, sejak pendudukan dan aneksasi Krimea Ukraina pada tahun 2014, Rumania secara de facto berbagi perbatasan laut dengan Rusia di Laut Hitam. Menurut pakar militer Rumania, Moskow menduduki posisi kuat di Laut Hitam dengan mencaplok Krimea. Ini memperkuat kontrol Rusia atas pelabuhan, rute perdagangan, dan rute energi. Jadi pemerintah Rumania telah berulang kali meminta lebih banyak pasukan AS dan NATO untuk dikerahkan.

Di Bulgaria, Perdana Menteri Kirill Petkov menanggapi pernyataan Kementerian Luar Negeri Rusia setelah penarikan unit NATO dari Rumania dan Bulgaria dengan mengatakan bahwa Bulgaria adalah “negara berdaulat yang membuat keputusannya sejak lama untuk bergabung dengan NATO.”

Oleh karena itu, dia menekankan, “Kami adalah satu-satunya yang memutuskan untuk mengatur pertahanan negara kami bekerja sama dengan mitra kami.” Tidak ada “negara anggota kelas dua” dalam Aliansi di mana pertahanan kolektif adalah opsional.