Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Merayakan ulang tahun ke-60 Barack Obama | DOMRADIO.DE

Dia dihormati sebagai penyelamat dan dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada usia muda. Sementara itu, ia sukses sebagai penulis dan produser film. Seorang pilot kurus terkadang dengan berani mendarat di tanah.

Bahkan sebagai mantan presiden Amerika Serikat, ia masih menarik banyak orang. Barack Obama, lahir 60 tahun lalu pada 4 Agustus 1961 di Honolulu, Hawaii, memiliki satu hal yang tidak bisa dia pelajari: karisma. Penampilan asing pertamanya sebagai “pensiunan” membawanya ke sebuah konferensi gereja evangelis di Berlin pada Mei 2017 untuk berbicara dengan Kanselir Angela Merkel. Sekitar 70 ribu orang berkumpul di depan Gerbang Brandenburg saat itu. Obama memberikan.

Iman penting baginya, tetapi dia menolak ortodoksi agama, menurut presiden Amerika Serikat Afrika-Amerika pertama.

“Itu tidak selalu mudah”

Dia sedang merenung ketika empat pemuda diundang ke podium bertanya kepadanya mengapa dia menganjurkan pengembangan drone militer. “Tidak selalu mudah” – “Tidak selalu semudah itu.” Penting baginya untuk membuat struktur hukum untuk penggunaan teknologi. Akhirnya, dia mengayunkan ke arah ejekan diri. Saat ini perannya hanya sebatas suami istri. Itu cukup tantangan baginya.

Putra seorang Kenya dan Amerika keturunan Skotlandia dan Irlandia dibesarkan di Hawaii dan Indonesia. Saat belajar di Occidental College di Los Angeles, dia menggoda teman-temannya dengan sikap membaca yang baik. Bahkan sebagai pekerja sosial di Chicago, dia harus belajar betapa sulitnya mencapai perubahan.

“Jika saya dapat kembali ke masa lalu, saya akan sangat menyarankan pemuda ini untuk mengesampingkan buku sejenak, membuka jendela dan membiarkan udara segar (saya sedang merokok seperti cerobong asap pada saat itu). Saya akan mendorongnya. untuk beristirahat, bertemu orang-orang dan menikmati semua yang ada dalam hidup. Untuk orang-orang di usia dua puluhan, “tulisnya dalam buku hariannya.

READ  Indonesia: Pelaku bom bunuh diri baru saja menikah

Sebaliknya, Obama pindah dari Chicago ke Harvard untuk belajar hukum.

Selama liburan musim panas dia bekerja di sebuah firma hukum di Chicago. Pengacara 25 tahun Michelle Lavon Robinson ditempatkan di sisinya sebagai mentor – awal dari hubungan yang tampaknya bahagia hingga hari ini. “Dia tinggi, cantik, lucu, berpikiran terbuka, suka menolong, sangat pintar – dan saya kagum sejak detik pertama,” kata Obama. Pasangan itu menikah pada Oktober 1992 di Trinity United Reformed Church of Christ di Chicago, sebuah komunitas Afrika-Amerika.

Kedekatan dengan Pendeta Wright

Yeremia A. Wright, seorang pendeta yang memercayai Michelle dan Barack, adalah pengkhotbah yang fasih menentang rasisme dan ketidaksetaraan — tetapi terkadang dia melebih-lebihkannya. Di jalur kampanye presiden, Obama berbaring dekat dengan Pendeta di kakinya.

Media melaporkan kutipan pidato Wright yang mengutuk Amerika dan meminta pertanggungjawaban pemerintah AS atas AIDS dan serangan 11 September. Kampanye calon Demokrat tersendat – tetapi Obama membebaskan dirinya dari kebuntuan dengan salah satu pidato terbaiknya.

Obama berteriak kepada hadirinnya, “Kesalahan mendasar dalam khotbah-khotbah Pendeta Wright bukanlah bahwa dia berbicara tentang rasisme di masyarakat kita. Kesalahannya adalah dia berbicara seolah-olah masyarakat kita kaku.” “Tapi apa yang kita ketahui dan apa yang telah kita lihat: Amerika bisa berubah.” Dia dan Michele nantinya akan turun dari bangsal. Terlepas dari itu, Obama tidak berhasil menjembatani perbedaan di masyarakat sebagai presiden.

Secara internal, embargo antara Partai Republik dan Demokrat melumpuhkan rencana presiden. Bagaimanapun, dia memenangkan tarik ulur reformasi kesehatan. Paket, yang masih kontroversial di Amerika Serikat saat ini, mendukung Carol Keehan yang saleh, yang mencoba untuk menghilangkan ketakutan Katolik tentang proyek syukur Obama – “I Love Nuns.”

READ  Blockchain di Pasar Media dan Hiburan Dari Covid-19 Impact Outlook hingga 2028 - Majalah TRIAL

Pada kebijakan luar negeri, catatan Obama beragam – meskipun ia dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2009. Pembunuhan Osama bin Laden yang menjadi berita utama pada tahun 2011 atau keterlibatan AS dalam perang Suriah membuat dunia tidak menemukan solusi untuk konflik di Suriah. Timur Tengah. Kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran telah goyah sejak awal, dan seperti banyak hal lainnya, kesepakatan itu akan ditorpedo oleh Donald Trump, penerus Obama.

Ada kemajuan, misalnya, dalam perlindungan iklim atau dalam kaitannya dengan Kuba yang komunis. Pada 2015, kedua presiden bertemu untuk pertama kalinya sejak 1956 dalam pertemuan pribadi.

Pertemuan antara Obama dan Francis

Vatikan membuat persiapan diplomatik untuk ini. Setahun yang lalu, pada tahun 2014, ada pertemuan antara Obama dan Francis.

Paus menghadiahkan kepada presiden salinan “Evangelii gaudium”, surat nasihat pertamanya di mana, antara lain, ia mengungkapkan kritiknya terhadap tatanan ekonomi dunia. “Saya mungkin membacanya di Ruang Oval ketika saya merasa sangat sedih. Saya yakin itu akan menguatkan dan menenangkan saya,” kata Obama.

Tahun-tahun sejak Obama meninggalkan panggung besar sangat meresahkan. “Demokrasi kita tampaknya berada di ambang krisis,” ia menyimpulkan dalam volume pertama memoarnya, yang akan diterbitkan pada tahun 2020 tak lama sebelum pemungutan suara untuk penggantinya, Donald Trump. Sementara Joe Biden, mantan runner-up Obama memimpin.

Dan mantan presiden? Dia telah berkeliling dunia sebagai pembicara yang dicari dan mendirikan perusahaan media Higher Ground bersama istrinya, Michelle pada tahun 2018. Film pertama perusahaan yang dipasarkan dengan Netflix langsung menjadi hit. “Pabrik Amerika,” tentang sebuah perusahaan di wilayah “Sabuk Karat” yang bermasalah secara ekonomi di Amerika, memenangkan Academy Award 2020 untuk Fitur Dokumenter Terbaik.

READ  Pembukaan taman hiburan: Europa-Park memulai musim panas