Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Michael Sovenir: Lompatan Waktu ke Sulawesi Selatan

1985 adalah tahun yang menyenangkan. Boris Becker pertama kali menang di Wimbledon, dan di Cologne, seorang desainer foto dan fotografer terlatih memutuskan untuk membuat perusahaan produksi untuk film dan televisi. Setelah 36 tahun, kedua jalur sekarang berpotongan. Seminggu sebelum Natal, RTL akan menyiarkan biografi Boris Becker “Der Rebell”. Mainkan, pilih, dan menangkan, ini juga berlaku untuk Michael Souvignier, yang ikut memproduseri festival ini untuk penggemar Bobbele. Subtitle: “Dari Lyman ke Wimbledon”.

Tapi hei, “Dari Essen Bredini ke Cologne Mungersdorf” – bukankah gelar itu sama menariknya? Untuk film berdasarkan kehidupan Souvenir? Mulai filmnya.

Michael Souvenir bergabung dari kantornya di Alten Militrring di Cologne barat. Seminggu sebelumnya, pendiri dan presiden Zeitsprung Pictures yang berusia 63 tahun berada di New York untuk menghadiri International Emmy Awards. Akhirnya, setelah absen dua tahun, dia kembali bersosialisasi. Tidak ada yang menang kali ini (itu adalah Emmy untuk “Cold Enough” Gaby Köster tiga tahun lalu). Tetapi sebagai anggota dewan harga, penunjukan itu wajib dan, paling tidak, kesempatan yang disambut baik baginya untuk melakukan perjalanan ke kota yang telah ia kunjungi dan foto secara teratur sejak 1983.

Karena inilah Michael Souigner asalnya: seorang fotografer, seorang seniman fotografi yang mengelilingi dirinya dengan seni fotografi orang lain. Ukuran besar Horst Wackerbarth di samping mejanya langsung menarik perhatian. Di latar belakang: The Beatles dan Mick Jagger dalam warna hitam dan putih. Sayangnya itu tidak difilmkan. Namun, Souvignier pernah memiliki bintang dunia dalam musik di depan lensanya, tanpa menyadarinya. Dan cerita ini saja sudah siap untuk film seperti yang dia ceritakan.

© Stefan Beck

“Untuk waktu yang lama dalam hidup saya, saya telah menjalankan antara tiga dan dua puluh film sehari melalui kamera. Jika Anda mau, saya telah memotret seluruh hidup saya seperti buku harian.” Still photography, stage photography, fashion photography, dan self -potret dalam gaya Otto Steinert, telah bereksperimen Finalis Dortmund Souvenir menuntut segalanya untuk melihat kehidupan datarnya dibagikan di Cologne, yang berdenyut dengan pendanaan saat itu. Jadi dia datang ke peragaan busana di Neptunebad pada awal tahun 80-an. Sebuah band bermain di sana yang belum pernah didengar oleh siapa pun. Dia menyanyikan “Mimpi Manis”. Sovigne langsung jatuh cinta pada Annie Lennox, wanita pertama di tim Eurythmics.

“Annie bertanya-tanya mengapa saya tidak memotret bokong indah model kurus, hanya mereka. Kemudian kami berkeliling di sekitar rumah. Dia sangat cantik. “Sampai hari ini dia adalah penggemar berat Annie Lennox,” seorang wanita yang sangat cantik.

READ  Hubungan antar budaya: Kata pasangan itu

Sangat mungkin bahwa pemberontak tenis berusia 16 tahun dari Leimen juga telah menempatkan Annie Lennox di telinga dan hatinya. Tahun 80-an juga merupakan bagian dari soundtrack Life.

Bagaimana artikel Baker sebenarnya berasal dari waktu? Tidak seperti biasanya, dan bukan dari dalam perusahaannya, jelas Souvenir. Saat ini memiliki 13 karyawan termasuk putrinya dan asistennya Gala; Lebih dari setengahnya terlibat dalam pembangunan fisik. Dan selama bertahun-tahun, ada banyak hal yang datang bersama dan memenangkan penghargaan.

Bahkan mereka yang belum pernah mendengar tentang Michael Souvignier (yah, itu agak tidak mungkin di sini di DWDL) telah melihat setidaknya satu dari 100-plus filmnya. “Dear Thomas” oleh Thomas Brasch saat ini sedang bersinar di layar lebar. Di perpustakaan media ARD dan di Netflix Anda dapat menonton serial epik “Oktoberfest 1900” lagi. Dan Dortmund “Tatort” Minggu lalu, dia juga dari dia.

Namun, dalam kasus Boris Becker, Richard Krupp, salah satu ketua bersama dari trio penulis “HaRiBo” (bersama Hanno Hackforth dan Bob Conrad), Michael Souvener dan co-produser Alexis von Wittgenstein dari Violet Pictures dengan hasratnya untuk tenis dan pom pom Boris. dan berkelanjutan. Becker adalah “pahlawan mutlak” untuk Souvenir, dan last but not least, dia adalah orang sejarah kontemporer, sempurna sesuai dengan rasa produknya. Karena dia sering menyatakan dalam wawancara bahwa dia tertarik pada sejarah dan cerita Jerman berdasarkan fakta nyata.

“Boris Becker dan Stevie Graf telah membuat Jerman menjadi negara tenis,” kata Souvenir. Bagaimana dia melompati semua rintangan, keinginan luar biasa untuk bertarung, layanan gila ini. . . Antusiasme souvenir terpancar. Apakah dia pemain tenis yang bersemangat? Tidak, tidak, tidak juga. Dia dibesarkan di Essen-Bridini: “Ada sisi kanan dan kiri. Yang di kiri adalah tempat tinggal Albrecht. Saya berasal dari kanan. Orang tua saya adalah kelas menengah yang normal, dan saya lebih kidal ketika Saya adalah seorang anak sekolah. Tenis, itu kencing orang kaya. Saya tidak ingin pergi ke klub yang arogan.”

Jadi dia lebih suka bermain bola basket, bola tangan, dan sepak bola. Nah, dengan tinggi dua meter dan ukuran sepatu 47, menara itu menjulang di atas Boris Becker sekitar sepuluh sentimeter. Di Dirk Nowitzki Sport, Souvenir mungkin bernasib lebih baik.

Untuk “Der Rebell,” yang menggambarkan bagian olahraga dari kehidupan penuh warna Becker hingga kemenangan Wimbledon keduanya – Becker Faust, Becker Hecht, semuanya termasuk! – Penonton dan produser RTL duduk bersama bintang tenis. Souvenir memilih untuk tidak mempublikasikan detail dari pertemuan ini, hanya sebagai berikut: pada akhirnya, mereka hanya akan fokus pada buku Fred Selene dan membuat “film realitas” darinya.

READ  Dream Island menangani mimpi buruk sampah - dunia pariwisata dan perjalanan

“Rebel” tampaknya sama realistisnya dengan karya Celine tahun 2002 “I’m a Player – The Life of Boris Becker” yang disarankan. Sama sekali tidak curiga terhadap kehidupan orang-orang kudus. Protagonis, yang digambarkan di sana sebagai “tiran yang berakal bulat”, ditunjukkan bagaimana melakukannya sangat bagus untuk dibacaTidak tertarik untuk mendukung pekerjaan di CV-nya.

Waktu lompatan Michael Souvenir© Stefan Beck

Lebih baik fokus pada detail lainnya.

Sebagian kecil dari sejarah RTL diselundupkan ke dalam “Der Rebell”, dalam bentuk bahan arsip dari zaman paling awal ketika RTL masih disebut RTL plus (jangan disamakan dengan anak perusahaan streaming RTL hari ini) dan pembawa berita RTL bukan Peter Kloebel, Tapi Hans Meiser. Myers melaporkan The World Feeling dari Wimbledon pada 7 Juli 1985. Nostalgia Murni!

Michael Souvenir pada saat itu tidak lama sebelum ulang tahunnya yang ke-27 dan masih sangat muda sebagai seorang TV spesial, dengan foto-fotonya yang benar-benar keluar. Dia awalnya bekerja sebagai fotografer dan sutradara, misalnya di serial sabun Jerman pertama Buku Pameran Sabtu 1. Film fitur pertama sebagai produser di RTL datang pada tahun 1998, “The Girl Trap – Death Comes Online” dengan Alexandra Maria Lara yang masih muda sebagai seorang gadis. Dengan “The Miracle of Lingaid” pada tahun 2003, lompatan waktu akhirnya diperbaiki dalam genre fantasi, bahkan jika itu tidak kebal terhadap kemunduran. Kebangkrutan 2011, ya, itu adalah bab dalam kehidupan Souvenir yang kami tutup di sini. Dia tidak harus melewati api lagi.

zaman keemasan yang hebat

Ketika dia berbicara dengan generasi pembuat film berikutnya, dan dia sering melakukannya, produser berpengalaman memiliki pesan yang membesarkan hati ini: “Anda sekarang hidup di zaman keemasan yang hebat seperti yang saya jalani ketika saya berusia 27 tahun. Anda memiliki lebih banyak peluang daripada yang pernah saya miliki. di waktu saya.” Hanya apa yang ‘dibayar dan ditugaskan’ di RTL dengan RTL+: ‘Tidak ada banyak kesempatan untuk kreativitas dan keragaman dalam program’. Dia sendiri tidak membiarkan kesempatan ini berlalu.

Dengan “HaRiBos” yang disebutkan di atas, Souvignier saat ini sedang mengerjakan orisinal pertamanya di Netflix, “Kleo” dengan Jella Haase sebagai mata-mata teratas di GDR. Dia memiliki “pengalaman terbaik” dengan pemain sekarang: “Pengambilan keputusan cepat, tindakan cepat. Tidak ada obat untuk ‘Kleo’, tidak ada skrip, karena Netflix benar-benar membangun seluruh jalan raya bagi kami untuk membuat seri. Semuanya berjalan lebih cepat daripada TV. Linear.” Meskipun dia tidak ingin berkomitmen untuk lebih baik atau lebih buruk, “ini sangat berbeda.” Selama periode Corona, yang juga merupakan waktu yang menegangkan bagi industri film, penyiar AS telah menjadi “mitra yang benar-benar dapat diandalkan” baginya, “di semua bidang. Mereka melindungi pencipta dengan cara yang sangat istimewa.”

READ  Kesehatan - Indonesia akan menjadi "pusat epidemiologi global"

Seperti diketahui, Corona tak kunjung berhenti. Dan sementara Zeitsprung memiliki hubungan dengan Corona di berbagai set berkali-kali, presiden perusahaan bangga bahwa tidak hanya dia, tetapi seluruh adegan produk, telah menyelesaikan semua produksi sejauh ini. “Kami para produsen telah melakukan pekerjaan yang hebat,” Sauvigner menepuk bahunya, “jika saya ingat dengan benar, Martin Moskowitz mengatakan kepada pemerintah federal bahwa Anda seharusnya menyerahkan manajemen krisis kepada kami. Produsen terbiasa menangani masalah. Kami selalu memiliki masalah . Tidak ada produksi tanpa masalah”.

Bayangkan saja: “MiMaNis”, yaitu Michael Sovigner, Martin Moskowitz dan Niko Hoffmann bukannya Jens Spahn, akan bertanggung jawab untuk membeli masker, vaksin, dan staf perawat – bagaimana kita akan berada di sana hari ini? Ah, mimpi indah.

Harus ada satu lompatan terakhir dalam waktu ke tahun 80-an sehingga Anda tidak terjebak di sini, Michael Souvenir tidak akan menghasilkan apa-apa selain fiksi. Bahkan sebelum dia memulai topik ini, dia telah memfilmkan dan memproduksi sekitar 500 film dokumenter dan laporan, dan dia berniat untuk berbuat lebih banyak di masa depan, itulah sebabnya tim Zeitsprung-nya berkeliling GlobalismeWartawan Tim Rohn memperluas. Film dokumenter pertama berjudul “Jurusan Ibadah di Sulawesi Selatan – Festival Asap Jatuh”. Cerita berlanjut bahwa Sovigner tidak melakukan perjalanan ke Indonesia sendiri, tetapi mengirim seorang fotografer dan sutradara.

Namun, ketika dia membawanya kembali ke Bandara Frankfurt, kaset yang berisi materi pembuatan film telah hilang – dan “hampir rusak lagi” sebagai sebuah produk. Dia mulai menerima kenyataan bahwa nasib telah menghantam keras ketika kaset-kaset itu muncul kembali di bea cukai enam minggu kemudian. “Mungkin mereka mengira kami memiliki semacam babi di dalamnya dan butuh waktu lama bagi mereka untuk menemukan pemain.”

Bagaimana Annie Lennox bernyanyi lagi? Pasti ada malaikat. Juga dalam kehidupan siap-film Michael Souvenir.