Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mie instan yang terkontaminasi: etilen oksida ditemukan di sebelas sampel

Mie instan yang terkontaminasi ditemukan dalam sampel makanan. Produk dari Vietnam, Korea dan China terpengaruh.

Stuttgart – Kabar buruk bagi penggemar pasta yang dimasak sebelumnya: para ahli telah menemukan residu karsinogenik dari gas etilen oksida dalam mi instan. CVUA Stuttgart memeriksa total 25 sampel.

Kementerian Daerah Pedesaan dan Perlindungan Konsumen di Stuttgart mengumumkan, Selasa, bahwa etilen oksida ditemukan di sebelas di antaranya. Oleh karena itu harus diasumsikan bahwa pengasapan bahan individu atau aditif tidak diizinkan di UE.

Hasilnya belum terwakili

Produk yang diperiksa dari Vietnam sangat menonjol, diikuti oleh Korea dan Cina. Di sisi lain, sampel dari Thailand, Indonesia dan Uni Eropa sebagian besar tidak jelas, menurut kementerian. Karena jumlah sampel saat ini masih relatif sedikit, maka hasilnya belum bisa dikatakan representatif.

Dalam kasus produk yang ditolak, perusahaan makanan yang bertanggung jawab sekarang harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menarik batch yang terpengaruh dari pasar atau mengambilnya kembali. Seorang juru bicara kementerian mengatakan perusahaan pertama telah melakukannya.

Produk yang terpengaruh

Di situs food warning.de dari Kantor Federal untuk Perlindungan Konsumen dan Keamanan Pangan, konsumen dapat mengetahui produk mana yang telah diperingatkan. Baru-baru ini memperingatkan tentang produk lain karena etilen oksida.

Etilen oksida adalah disinfektan gas. Institut Federal untuk Penilaian Risiko memperkirakan konsumsi etilen oksida berbahaya. “Etilen oksida bersifat mutagenik dan karsinogenik. Jadi tidak ada nilai pedoman tanpa risiko kesehatan, dan residu zat dalam makanan umumnya tidak diinginkan,” kata Institut Federal. dpa

READ  Amerika Serikat dan China geopolitik dengan vaksin corona