Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Migran di wilayah perbatasan Belarusia: ‘Kami terjebak di tengah’

Status: 30/11/2021 3:22

Situasi di wilayah perbatasan Belarusia tetap putus asa. Semakin banyak migran yang menceritakan bagaimana mereka terjebak di antara garis depan. Tidak ada perbaikan yang diharapkan dalam situasi ini.

Ditulis oleh Martha Welchinsky, ARD Studio Moskow

Orang lain meninggal di wilayah perbatasan barat Belarus. Menurut penjaga perbatasan Belarusia, pria itu ditemukan tewas pada Senin malam di dekat perbatasan dengan Lithuania. Dia didorong ke pihak Belarusia, kata Gubernur Alexander Lukashenko pada pertemuan dengan perwakilan Kementerian Pertahanan Belarusia.

Dalam krisis imigran ini, para penjahat ini bertindak lebih jauh dengan membunuh orang. Itu selalu dengan cara yang sama: Anda memasukkan orang mati atau setengah mati ke dalam kantong tidur dan meletakkannya di perbatasan kita.

Martha Welchinsky
Studio ARD Moskow

Lukashenko meyakinkan bahwa para penyelidik akan mengklarifikasi apa yang ada di balik ini. Tetapi hampir tidak ada kesempatan untuk memverifikasi secara independen apa yang terjadi di hutan antara Belarus dan Uni Eropa.

serangan paksa

Para migran berulang kali mengatakan bahwa penjaga perbatasan Belarusia mendesak mereka untuk menyeberangi perbatasan ke Polandia atau Lituania. Serangan oleh ratusan migran di perbatasan Brusgi-Kuznica yang melintasi hampir dua minggu lalu dilakukan secara paksa, kata pemuda Irak berusia 18 tahun ini:

Aku bilang kita tidak bisa kembali ke Belarus, tapi kita juga tidak bisa pergi ke Polandia. Jadi kami terjebak – di tengah. Itu dingin dan kami harus melakukan sesuatu. Orang-orang membeku. Jadi orang Belarusia berkata: Jika Anda menyerang sekarang, orang-orang kami akan membantu Anda kembali.

Setelah periode eskalasi singkat, di mana pihak Polandia menggunakan meriam air dan gas air mata, sekitar 2.000 migran dipindahkan ke perumahan darurat sementara – di sebuah gudang tidak jauh dari perbatasan Belarusia-Polandia. Banyak yang masih di sana hari ini – berharap bahwa mereka entah bagaimana akan berhasil sampai ke Eropa.

READ  Penerbangan evakuasi dari Afghanistan: siapa yang datang ke Jerman melalui transportasi udara?

Situasinya diperkirakan tidak akan membaik

Banyak yang kini telah putus asa – seperti Shilwan, seorang mahasiswa hukum dari Irak. Seperti ratusan orang lainnya, dia berhasil pulang melalui Minsk selama akhir pekan. Seandainya dia tahu apa yang diharapkan di perbatasan dengan Eropa, katanya, dia tidak akan memulai. Dan baru setelah kembali dari Belarusia, dia berani menggambarkan dalam pesan audio apa yang terjadi di daerah perbatasan.

Pada malam pertama, penjaga perbatasan Belarusia membawa kami dan memberi tahu kami bahwa mereka akan membawa kami ke Polandia. Mereka mengatakan tidak ada polisi dan tidak ada kontrol. Tapi mereka berbohong. Pada malam kedua mereka membawa kami ke perbatasan Lituania. Orang-orang Lituania datang dengan anjing dan tongkat listrik dan memaksa kami kembali ke Belarus.

Situasi imigran di Belarus, khususnya di wilayah perbatasan, diperkirakan tidak akan segera berubah. Kecuali mereka memilih jalan pulang ke negara asal mereka.

Selama kunjungannya ke tempat penampungan darurat Jumat lalu, Alexander Lukashenko secara terbuka mengumumkan bahwa dia akan meluncurkan kampanye pribadi untuk mengizinkan orang-orang ini menyeberang ke Eropa – dan khususnya ke Jerman. Tapi ini bukan perspektif yang sebenarnya. Apalagi gubernur sendiri menambahkan bahwa situasi di lokasi tidak akan membaik dalam waktu dekat.