Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Milisi Houthi di Yaman mengancam akan membalas Amerika

Milisi Houthi di Yaman mengancam akan membalas Amerika

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Ketegangan di Timur Tengah semakin meningkat. Pemberontak Houthi dari Yaman angkat bicara. Kini ada risiko eskalasi baru.

Sanaa – Situasi di Timur Tengah terus memburuk. Pada saat yang sama ketika perang pecah di Israel, ketegangan juga meningkat di Laut Merah. Di sana, pemberontak Houthi semakin sering menyerang kapal-kapal di Selat Bab al-Mandab dan di Laut Merah. Perusahaan pelayaran besar semakin menghindari rute ini karena serangan.

Kini pemimpin milisi Houthi yang didukung Iran telah memperingatkan Amerika Serikat agar tidak mengubah Laut Merah menjadi medan perang baru. Abdul-Malik al-Houthi bahkan secara terbuka mengancam akan membalas dendam. Dia mengatakan dalam pidatonya yang disiarkan di televisi Yaman, “Jika Amerika Serikat melakukan kebodohan dengan menyerang negara kami, kami akan menyerang mereka.” Pawai. Ancaman ini muncul setelah diumumkannya koalisi militer internasional untuk mengamankan perdagangan maritim di Laut Merah.

Pendukung Houthi berkumpul di ibu kota Yaman, Sanaa, untuk melakukan pawai mendukung rakyat Palestina. © Osama Abdel Rahman/ Kantor Berita Jerman

Amerika Serikat mempersenjatai diri di Laut Merah: Operasi “Penjaga Kemakmuran” bertujuan untuk menjamin keamanan

Guna lebih melindungi jalur pelayaran penting menuju Terusan Suez, Amerika Serikat kini mulai membentuk kekuatan militer internasional baru. Operation Prosperity Guardian bertujuan untuk menjamin keamanan pelayaran komersial di wilayah tersebut. Selain Amerika Serikat, koalisi tersebut juga mencakup Bahrain, Prancis, Inggris Raya, Italia, Kanada, Belanda, Norwegia, Kepulauan Seychelles, dan Spanyol. Jerman sedang mempertimbangkan partisipasi.

Pemimpin Houthi memperingatkan Amerika Serikat akan adanya teater perang baru di Laut Merah

Abdul-Malik al-Houthi kini telah memperjelas bahwa setiap agresi Amerika terhadap Yaman akan ditanggapi dengan serangan balik. Pemimpin Houthi mengatakan jika Amerika Serikat mengirim tentara ke Yaman, mereka akan menghadapi sesuatu yang lebih buruk daripada apa yang terjadi di Afghanistan dan Vietnam. Kelompok tersebut mengatakan akan terus melakukan serangan terhadap kapal-kapal yang berafiliasi atau mendukung Israel.

READ  Permata yang ditemukan di Mont Blanc: seorang pendaki gunung mendapat setengah harta karun permata

Dalam pidatonya, Al-Houthi menuduh kantor berita tersebut Agensi Pers Prancis Menurut Amerika Serikat, Laut Merah “secara militer adalah kepentingan Israel.” Dia menegaskan kembali bahwa serangan Houthi tidak akan berakhir sampai Israel menghentikan pekerjaannya dan pasokan kemanusiaan mencapai penduduk Jalur Gaza. Amerika Serikat menanggapi dukungannya terhadap rakyat Yaman dengan bantuan kemanusiaan dan mengancam akan mengambil tindakan lebih lanjut.

Pentingnya geopolitik Laut Merah

Laut Merah, dan khususnya Selat Bab el-Mandab, memiliki kepentingan strategis bagi perdagangan global, karena hingga dua belas persen perdagangan global lewat di sini. Keamanan jalur laut ini sangat penting bagi perekonomian regional dan global. (layanan pelanggan)

Editor Christian Storr menulis artikel ini dan kemudian menggunakan model bahasa AI untuk menyempurnakannya sesuai kebijaksanaannya sendiri. Semua informasi telah diperiksa dengan cermat. Cari tahu lebih lanjut tentang prinsip AI kami di sini.