Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Militer – Drama bawah laut di Bali tetap menjadi misteri – Politik

Surabaya (dpa) – Hanya nama-nama orang tersayang yang tersisa untuk hilang di atas lempengan granit hitam. Laut tidak lagi melepaskan jenazah 53 pelaut yang tewas di kapal selam TNI AL di lepas pantai Bali pada 21 April 2021.

“Kami sedang berpatroli permanen,” tulis sebuah peringatan yang diresmikan di Surabaya, kota terbesar kedua di Indonesia, pada bulan Januari. Di sanalah KRI Nanggala-402 buatan Jerman berlayar. Setelah empat hari menghilang, bangkai kapal itu ditemukan di kedalaman 800 meter, terbagi menjadi tiga bagian. Setahun berlalu, masih ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Flashback: Kontak hilang sekitar pukul 3 pagi selama misi rutin, setelah kru meminta izin untuk menyelam lebih dalam untuk latihan torpedo. Kemudian kapal selam yang panjangnya 60 meter itu menghilang sekitar 95 kilometer dari pulau liburan Bali. Dia memulai pencarian dengan kapal khusus dan sonar. Para ahli dengan cepat mengkhawatirkan yang terburuk karena oksigen di kapal hanya cukup untuk 72 jam. Selain itu, perahu hanya dapat menyelam dari ketinggian maksimum 250 hingga 500 meter. Setelah itu, ia tidak tahan lagi dengan tekanan – dan ia terlipat seperti akordeon.

Penyelamatan tidak direncanakan

Bangkai kapal seberat 1.395 ton kemungkinan akan beristirahat di dasar laut sepanjang waktu. Tidak ada rencana untuk menaikkannya. Bayangkan dimensinya: ‘Nangala’ dua kali lebih dalam dari permukaan laut seperti Empire State Building. Solman Punto, pensiunan laksamana angkatan laut Indonesia, mengatakan kepada dpa bahwa operasi penyelamatan tidak hanya rumit, tetapi juga mahal dan berbahaya. “Dan bahkan jika kita bisa mendapatkannya kembali, tidak akan ada manfaat yang jelas.”

Operasi penyelamatan dalam sangat sulit. Ini juga dibuktikan dengan nasib kapal selam Argentina “ARA San Juan”. Kapal, dengan 44 pelaut di dalamnya, menghilang pada November 2017 saat dalam perjalanan dari Ushuaia ke Mar del Plata. Setahun kemudian, tim peneliti dari perusahaan swasta Ocean Infinity berhasil menemukan kapal selam di kedalaman lebih dari 900 meter. Pihak berwenang mengesampingkan operasi penyelamatan karena Argentina tidak memiliki kemampuan teknis.

READ  Review buku tentang "Keaslian" - spektrum sains

Pembengkakan air atau perawatan?

Penyebab bencana Nangala masih menjadi misteri. “Tidak ada penyelidikan yang sedang berlangsung. Itu dihentikan segera setelah pencarian selesai,” kata seorang perwira angkatan laut Indonesia, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. Tapi Ponto punya teori: pekerjaan perbaikan dan pemeliharaan bisa jadi motifnya.

Kapal selam ini dibangun pada tahun 1978 oleh galangan kapal Howaldtswerke-Deutsche di Kiel. Telah beroperasi dengan Angkatan Laut Indonesia sejak tahun 1981. Dari tahun 2009 hingga 2012 mengalami perombakan besar-besaran di Korea Selatan. Sejak itu, ia mampu menembakkan empat torpedo secara bersamaan ke target yang berbeda. Kecepatan maksimum bawah air telah ditingkatkan dari 21,5 knot (40 km/jam) menjadi 25 knot (46 km/jam).

“Anda tidak dapat mengutak-atik desain asli kapal selam,” kata Ponto. “Untuk kapal selam yang lebih tua seperti ‘Nanggala’, Anda harus tetap berpegang pada desain aslinya karena risikonya sangat tinggi.” Penyebab kecelakaan belum dijelaskan secara pasti. “Tetapi jika kita melihat usia, riwayat layanan, dan perbaikan baru-baru ini, itu semua bisa menjadi faktor.”

Di sisi lain, seorang mantan komandan “Nanggala” mengemukakan teori bahwa gelombang besar air – yang dikenal sebagai gelombang tunggal internal – dapat menyeret kapal selam ke bawah. Dalam bahasa Inggris, arus berbahaya ini disebut “gelombang laut soliter nonlinier internal”. Menurut NASA, saat ini ditemukan di Selat Lombok, selat antara Bali dan pulau tetangga Lombok, di mana air mengalir dari Samudra Pasifik ke Samudra Hindia.

kompensasi untuk keluarga

Sejak kecelakaan itu, armada Indonesia hanya memiliki empat kapal selam. Namun, Angkatan Darat ingin memiliki delapan hingga sepuluh rekrutan baru pada tahun 2029. Pada bulan Februari, pembuat kapal angkatan laut lokal PT PAL menandatangani perjanjian awal dengan Grup Angkatan Laut Prancis untuk membangun dua kapal selam kelas Scorpne.

READ  Selamat tinggal pada perbendaharaan: Manajer Green Vault sedang pensiun

Rumah-rumah tersebut dibangun sebagai kompensasi bagi keluarga para pelaut yang tewas. Dan tugu peringatan dengan replika ‘Nangala’ dan nama-nama 53. Surabaya dipilih sebagai situs karena sebagian besar kerabat tinggal di sana. Laksamana Yudo Margono mengatakan pada peresmian bahwa dengan cara ini mereka tidak perlu pergi ke Laut Bali untuk memperingati orang yang mereka cintai.

© dpa-infocom, dpa: 220420-99-972308 / 2