Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Am Boden der Schweizer Börse sind die Träume besonders gross. Wohin sie führen, können Anleger k

Mimpi Besar Berbahaya bagi Kaum Muda | Swiss Corporation

Stephen Goh bermimpi besar. CEO Achiko ingin menggairahkan pasar untuk uji Corona cepat dengan kit uji. Pertama di Indonesia, di mana perusahaan biotek menunggu persetujuan, lalu di Eropa, dan kemudian di AS. “Pengujian akan tetap menjadi bagian dari kenyataan kami,” kata Goh selama tur promosi pada pertengahan Maret di Finanz und Wirtschaft. Itu harus menang untuk mengujinya terhadap pemasok besar seperti Roche karena harga rendah. Para ahli percaya bahwa tindakan keras terhadap perusahaan farmasi akan menghasilkan banyak kerugian.

Nama Achiko – dengan nilai pasar sebesar CHF 24 juta, jauh di bawah radar investor institusional – harus membunyikan bel bagi beberapa investor. Startup Indonesia ini tercatat di Bursa Efek Swiss pada tahun 2019, saat itu sebagai penyedia layanan pembayaran. Perubahan dari fintech ke bioteknologi dibenarkan pada Agustus 2020 dengan pengumuman alat uji Corona yang dipatenkan. Sahamnya berlipat ganda nilainya. Mereka sekarang diperdagangkan di bagian bawah Bursa Efek Swiss lagi. Goh mengatakan kesalahannya adalah sesi latihan tidak pulih. “Kami harus mentransfer apa yang kami bisa lebih.”

Teks ini disediakan untuk pelanggan.


5 minggu digital mulai dari 20 CHF.

Coba sekarang

Sudah berlangganan? Silahkan masuk


READ  Unilever mencatat penurunan penjualan | Pesan