Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Minnesota: Memantau Lalu Lintas Mematikan: Singa mati setelah tembakan polisi – Berita Luar Negeri

Minggu sore (waktu setempat) seorang petugas polisi menembak dan membunuh orang kulit hitam di jalan-jalan Brooklyn Center (30.000 penduduk, Minnesota) sebagai bagian dari kontrol lalu lintas rutin – pasukan khusus bersenjata lengkap dan pengunjuk rasa berbaris di jalan-jalan.

Polisi memastikan kecelakaan itu. Karenanya, Wright yang berusia 20 tahun dihentikan sekitar pukul 2 siang di mobilnya untuk memantau lalu lintas. Selama penggeledahan, polisi melihat bahwa Wright memiliki surat perintah penangkapan. Mereka dikatakan mencoba menangkapnya.

Tetapi pengemudi lolos dari penangkapan, melompat ke dalam mobilnya dan pergi.

▶ ︎ Kemudian bencana terjadi: seorang polisi menarik senapannya ke mobil dan menarik pelatuknya. Peluru menghantam gadis berusia 20 tahun itu. Mobilnya melewati beberapa gedung lagi. Kemudian bertabrakan dengan mobil lain. Menurut laporan saksi mata, polisi kemudian berusaha untuk menghidupkan kembali Don Wright. Tapi mereka tidak berhasil.

Belum diketahui apakah pengemudi tewas akibat tembakan atau tabrakan dengan kendaraan lain. Penumpang selamat dari kecelakaan itu dan tidak mengalami cedera yang mengancam jiwa. Seorang petugas polisi juga dilaporkan terluka.

Menurut pihak berwenang, polisi memakai kamera saat bertugas. Dikatakan bahwa kamera penggerak salah satu mobil polisi telah diaktifkan.

Aubrey Wright, 42, mengidentifikasi almarhum sebagai putranya. Dia baru-baru ini meminjam $ 50 miliknya dan sedang dalam perjalanan ke tempat cuci mobil, menurut The Washington Post.

Polisi lapis baja dan bersenjata dan setidaknya 100 pengunjuk rasa sekarang saling berhadapan di jalan-jalan kota. The Washington Post meninggal Laporan tentang “ratusan pengunjuk rasa”. Keluarga Daunte Wright dikatakan termasuk di antara mereka.


Diperlengkapi untuk melawan pengunjuk rasaFoto: Carlos Gonzalez / AP


Setelah pengunjuk rasa memotong rekaman polisi, konfrontasi meletus

Setelah pengunjuk rasa memotong rekaman polisi, konfrontasi meletusFoto: Karim Yussell / AFP


Penampakan Militer: Lusinan Petugas Polisi di Pusat Brooklyn

Penampakan Militer: Lusinan Petugas Polisi di Pusat BrooklynFoto: Christian Monterrosa / AP

Pengunjuk rasa pertama bangkit sekitar pukul 7 malam. Menurut radio lokal “Fox 9”. Polisi melewati rekaman itu dan mendekati pasukan keamanan.

Beberapa pengunjuk rasa masuk ke mobil polisi dan melompat ke atas mereka – setelah beberapa saat massa didorong mundur.


Beberapa pengunjuk rasa melompat ke mobil polisi

Beberapa pengunjuk rasa melompat ke mobil polisiFoto: Christian Monterrosa / AP


Seorang wanita muda menghadapi seorang petugas polisi selama protes di Brooklyn Center

Seorang wanita muda menghadapi seorang petugas polisi selama protes di Brooklyn CenterFoto: Stephen Maturin / AFP

Walikota Mike Elliott menggambarkan peristiwa itu sebagai “tragis” di Twitter. Selain itu: “Kami menyerukan para pengunjuk rasa untuk melanjutkan perilaku damai mereka.” Dia juga menuntut: Polisi tidak boleh menggunakan kekerasan terhadap orang-orang yang damai.

Namun: setidaknya satu pengunjuk rasa ditembak di kepala oleh polisi – yang harus dirawat secara medis.


Polisi memukul kepala pria ini dengan peluru karet

Polisi memukul kepala pria ini dengan peluru karetFoto: Nicholas PFOSI / Reuters

Polisi pertama pergi pada malam hari, tetapi para pengunjuk rasa mengikuti. Dia memanggil nama korban, dan mereka pergi ke kantor polisi kota.

Sekitar jam 9 malam waktu setempat, polisi dengan alat pelindung berdiri di depan gedung dan menembakkan gas air mata ke arah kerumunan.


Minnesota: Memantau Lalu Lintas Mematikan: Singa mati setelah tembakan polisi
Foto: Nicholas PFOSI / Reuters

Kemiripan dengan George Floyd

Para demonstran menuntut keadilan dan penyelidikan penuh atas insiden tersebut. Banyak bendera “Black Lives Matter” yang memperoleh ketenaran internasional setelah pembunuhan George Floyd († 46).

George Floyd juga meninggal di Minnesota. Jarak antara TKP hanya sekitar 20 kilometer. Pengadilan terhadap pembunuh polisi Derek Chauvin, 45, saat ini sedang berlangsung di Minneapolis. Pada Mei 2020, dia berlutut di leher George Floyd yang diborgol panjang sampai dia meninggal.

READ  Penemuan menakutkan oleh polisi: Tiga anak telah hidup dengan saudara laki-laki yang sudah meninggal selama setahun - Berita Luar Negeri