Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Minus pengunjung ke dokumen kontroversial |  kabar ka

Minus pengunjung ke dokumen kontroversial | kabar ka

Seratus hari kemudian, penyelenggara Dokumen Lima Belas, yang dibayangi oleh tuduhan anti-Semitisme yang masif, mencapai keseimbangan positif meskipun jumlah pengunjungnya rendah. Seperti yang diumumkan oleh dokumen gGmbH pada hari Senin, pameran seni dunia menarik 738.000 orang ke Kassel.

Menurut pengumuman tersebut, Direktur Jenderal Alexander Farrenholtz menyatakan kepuasan: “Kedatangan pengunjung hanya sekitar 17 persen lebih rendah dari angka ‘Documenta 14’ pada tahun 2017, menurut saya, mengingat perencanaan dan pelaksanaan di masa pandemi dan penilaian pengurangan terkait dalam perjalanan jarak jauh. Perjalanan panjang dan kelompok sebagai sebuah keberhasilan.” Lima tahun lalu, sekitar 891.500 orang datang ke Kassel, dan 339.000 orang lainnya ke lokasi kedua di Athena.

Untuk arah artistik Ruangrupa, pameran yang berakhir pada Minggu malam itu merupakan panggung perjalanan Lumbung, demikian diumumkan dokumen gGmbH. Konsep koleksi didasarkan pada arsitektur Lumbung Indonesia. Kata “lombong” di negara kepulauan adalah lumbung padi kolektif yang menyimpan kelebihan hasil panen untuk kepentingan masyarakat. Tradisi berbagi ini harus ditransfer ke Galeri Seni Dunia di Kassel.

Ruangrupa mengatakan, menurut pengumuman, dokumen ke-15 sekarang sudah selesai, “tetapi praktik Lombong akan berlanjut 100 hari setelah pameran.” Baik manajemen maupun Ruangrupa tidak membahas tuduhan anti-Semitisme terhadap pertunjukan di neraca.

Beberapa bulan sebelum film dokumenter itu dimulai lima belas tahun yang lalu, tim kuratorial dan beberapa seniman yang diundang dituduh memiliki hubungan dengan gerakan boikot anti-Israel BDS. Tak lama setelah pameran dibuka, sebuah karya dengan gambar anti-Semit ditemukan dan dibongkar. Kemudian, tindakan lain dengan stereotip anti-Yahudi menyebabkan kemarahan dan mendorong panggilan untuk menghentikan pertunjukan lebih awal.

Berlatar belakang skandal tersebut, Wali Kota Kassel Christian Giselle mengecam keras Ruangrupa pada Minggu malam. Dia mengatakan bahwa sebagai direktur artistik dari dokumen ke-15, kelompok tersebut harus dituduh tidak memenuhi tanggung jawabnya untuk mengatur debat ini dan menghindari dialog terbuka dengan para kritikus, menurut siaran pers. Selain itu, kurator menampik kemungkinan mengontekstualisasikan karya-karya kontroversial secara ringan.

READ  Lebih Sedikit Serial dan Film: Mengapa Netflix Bermasalah Saat Ini

Giselle, yang juga ketua dewan pengawas documenta gGmbH, menekankan bahwa tujuannya sekarang adalah untuk memulai debat budaya-politik dan memulai kembali pembicaraan. Penting untuk berdiskusi setinggi mata dan “menemukan keseimbangan dan keseimbangan lagi”. Pada saat yang sama, walikota menegaskan kembali posisinya tentang kebebasan artistik sebagai hak fundamental yang penting. Politik tidak boleh ikut campur dalam hal substansi.

Giselle juga menekankan hubungan kuat antara Documenta dan Kassel. Saya tidak akan mentolerir upaya untuk mendorong irisan di sini. Dokumen itu milik Kassel – kemarin, hari ini dan di masa depan.” Kassel juga akan menjadi tuan rumah yang baik lagi untuk Documenta 16 dari 12 Juni hingga 19 September 2027.