Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Minyak Sawit: Arti Larangan Ekspor di Indonesia – Ekonomi

Minyak Sawit: Arti Larangan Ekspor di Indonesia – Ekonomi

Akankah bayi orangutan di Kalimantan menjadi yatim piatu jika membeli shower gel yang lembut dan tersebar di supermarket di Jerman? Ini adalah salah satu pertanyaan yang sulit dijawab dengan jelas mengenai rantai nilai perekonomian global dan implikasi etisnya. Pasar memberikan bukti pada minggu ini ketika mereka panik atas larangan pemerintah Indonesia terhadap ekspor minyak sawit.

Presiden Joko Widodo atau akrab disapa Jokowi mengumumkan larangan yang mulai berlaku pada Kamis, Jumat pekan lalu di Jakarta, terhadap ekspor minyak goreng dan bahan baku yang dibutuhkan untuk produksinya. Pemerintah ingin mengendalikan kenaikan harga di negaranya, namun pengumuman tersebut kemudian menyebabkan harga minyak goreng naik di seluruh dunia. Harga telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa sejak bulan Februari, akibat kekeringan di negara-negara seperti Kanada dan Argentina, kekurangan tenaga kerja di Malaysia, negara produsen terbesar kedua, dan invasi Rusia ke Ukraina, yang menghentikan pasokan minyak bunga matahari dari Black. wilayah laut. Wilayah laut. Kelapa sawit saat ini menunjukkan kepekaan dunia komoditas dimana segala sesuatunya bergantung pada hal lain.

Dalam beberapa minggu terakhir, demonstrasi telah terjadi di ibu kota Indonesia, Jakarta, dan kota-kota lain di negara kepulauan ini, dan tingkat dukungan terhadap Widodo telah menurun tajam. Pos Jakarta sebesar dua belas poin persentase dalam waktu singkat. Menurut survei yang dilakukan lembaga survei Indeks Politik Indonesia, hal ini bisa jadi disebabkan langsung oleh kenaikan harga. Lebih dari 60% responden mendukung larangan ekspor.

Indonesia menghasilkan lebih banyak minyak sawit dibandingkan yang dikonsumsi penduduknya

Hal ini aneh karena pada masa normal Indonesia merupakan eksportir minyak sawit terbesar di dunia. Negara ini memproduksi sekitar empat juta ton bahan yang dibutuhkan setiap bulannya, dan hanya menggunakan sekitar satu setengah juta ton bahan tersebut. Perdagangan menghasilkan antara $2,5 miliar dan $3 miliar per bulan.

READ  Setelah kesepakatan "Lion's Den": pendiri "Morotai" yang sangat kaya menjadi multi-jutawan

Larangan ekspor kini akan memberikan beban tambahan pada konsumen yang sensitif terhadap biaya di Asia dan Afrika; Harga minyak nabati seperti minyak kedelai, minyak bunga matahari, dan minyak lobak akan naik. Pakistan dan Bangladesh mendapatkan hampir 80 persen minyak sawit mereka dari Indonesia. India saat ini merupakan importir minyak sawit terbesar di dunia. Jika negara berpenduduk lebih dari 1,3 miliar jiwa ini terpaksa menimbun di pasar lain, dampaknya akan sampai ke Alaska. Tiongkok juga merupakan salah satu penerima manfaat. Semakin lama mantranya bertahan, semakin besar pula lingkarannya.

“Keputusan Indonesia mempunyai implikasi tidak hanya terhadap ketersediaan minyak sawit namun juga minyak nabati di seluruh dunia,” James Fry, presiden konsultan komoditas LMC International, mengatakan kepada Reuters. “Tidak ada yang bisa mengkompensasi hilangnya minyak sawit Indonesia. Setiap negara akan menderita,” kata Rashid Jan Muhammad, presiden Asosiasi Penyulingan Minyak Goreng Pakistan.

Karena ekspor mendatangkan banyak uang, masyarakat lokal tidak mampu lagi membeli produknya sendiri

Pemerintah sebenarnya ingin meringankan beban masyarakat miskin yang, dua tahun setelah pandemi, tidak bisa lagi membeli produknya sendiri. Sama seperti para petani di Peru, Bolivia, dan Ekuador yang berhenti mengonsumsi quinoa karena menghasilkan banyak uang jika diekspor, kini terdapat kentang goreng yang murah dan tidak sehat di Andes. Minyak sawit ditemukan dalam banyak sekali produk yang menjamin kesejahteraan rumah tangga di Barat, dan tidak hanya pada sabun mandi cair dan krim kacang nougat. Bahan ini membuat mainan plastik lebih fleksibel, tetapi juga dapat bercampur dengan biodiesel, krim wajah, produk pembersih, dan busa cukur. Beberapa di antaranya dapat dihindari, namun tidak semuanya. Sudah lama menjadi jelas bagi sebagian besar konsumen bahwa kemewahan rumah tangga mengarah pada eksploitasi pekerja di Asia Tenggara, pembukaan hutan hujan, dan pemindahan hewan.

Minyak yang diinginkan diperoleh dari buah kelapa sawit dan ditemukan dalam lebih banyak makanan, tetapi juga dalam produk perawatan dan mainan plastik. (Foto: Christian Ulrich/DPA)

“Jika kita tidak peduli terhadap keberlanjutan dalam hal produk, kita tidak bisa menyalahkan petani kelapa sawit,” kata Signe Preushoft, yang mengelola sekolah untuk orangutan yang orangtuanya meninggal dalam peternakan tebang dan bakar di Kalimantan. Organisasi perlindungan hewan Four Paws sudah mati. Namun, Preuschoft tidak hanya menangani trauma monyet dalam kehidupan sehari-hari. Di samping rumah tempat tinggalnya juga terdapat pohon kelapa sawit. Dia mengenal para petani yang mencari nafkah darinya. Dia tahu betapa pentingnya pertanian bagi wilayah tersebut.

READ  Negara berkembang di titik balik - DW - 16 Oktober 2014

Kalimantan adalah pulau terbesar ketiga di dunia, dan spesies hewan lainnya, seperti siamang, kera, beruang madu, macan dahan, dan burung enggang, juga terkena dampaknya. Namun orangutan telah menjadi simbol konsumsi minyak sawit yang berlebihan dalam beberapa tahun terakhir. Sebagian kecil Kalimantan adalah milik Brunei, dan sisanya dimiliki oleh Malaysia dan Indonesia, dan bersama-sama negara-negara ini menghasilkan sekitar 80 persen permintaan global.

Karena orang tua mereka meninggal dalam pertanian tebang-bakar, banyak orangutan yang berakhir di panti asuhan. (Foto: Chris Granger/DPA)

Pohon-pohon palem yang ditumbuhi buah-buahan dan kacang-kacangan sedikit lebih liar dibandingkan pohon-pohon palem yang Anda lihat di kartu pos dari surga liburan. Untuk memanen kenari, Anda membutuhkan pekerja berupah rendah. Orangutan yatim piatu bukan satu-satunya korban; Eksploitasi pekerja juga merupakan masalah yang disebabkan oleh rantai pasokan di sumbernya, serta perampasan lahan dan pertanian tebang-bakar. Pada saat yang sama, penanaman pohon-pohon ini merupakan kemajuan nyata dibandingkan karet atau tebu, yang seharusnya tumbuh di sini. Musuh terbesarnya adalah pertambangan batu bara. Pohon palem memberikan kesempatan bagi berbagai jenis hewan untuk hidup di peternakan. Tanaman ini dapat ditanam lebih dekat, menyediakan lebih banyak bahan mentah dengan harga lebih baik, dan relatif kuat. Bagi petani di Malaysia dan Indonesia, ini adalah cara terbaik untuk mendapatkan penghasilan kecil.

Masih belum jelas berapa lama larangan ekspor akan berlaku. Mungkin akan diperluas

Permasalahan etika dan ekonomi antara pekerja dan petani di Indonesia sulit untuk diselesaikan. Tapi mungkin juga tidak di supermarket Barat. Faktanya, hal seperti ini seharusnya menjadi tanggung jawab para politisi – dan itulah yang sedang coba dilakukan oleh Presiden Indonesia Joko Widodo.

Kegembiraan pasar agak mereda minggu ini setelah menjadi jelas bahwa peraturan tersebut hanya akan mempengaruhi minyak sawit olahan, bukan minyak mentah. Larangan ekspor, yang akan berlaku mulai tengah malam tanggal 28 April, hanya akan berlaku sampai harga minyak goreng turun menjadi 14.000 rupiah (sekitar 90 sen) per liter, kata Menteri Perekonomian Airlangga Hartarto pada Selasa malam. Sementara itu, kantor berita Reuters melaporkan bahwa pemerintah di Jakarta ingin memperpanjang larangan tersebut “jika ada kekurangan minyak sawit olahan.” Tampaknya tidak sepenuhnya jelas.

READ  Berita singkat: Hotel bandara Munich sekarang memiliki bintang Michelin, Ryanair mengumumkan rute baru untuk musim panas, merek TUI berakhir di Rusia dan banyak lagi

Prospek pembatasan ekspor lebih lanjut tidak hanya membuat pasar gelisah, tetapi juga produsen minyak sawit Indonesia. Bukan hanya karena harga tandan buah segar telah turun sebesar 400 hingga 1.000 rupiah per kilogram sejak pengumuman tersebut, Asosiasi Petani Kelapa Sawit Indonesia mengumumkan dalam sebuah pernyataan. “Kalau dihitung sederhana, kalau ada pelarangan total, semua tangki akan terisi dalam waktu satu bulan,” kata Eddy Martono, Sekjen Persatuan. Negara ini tidak memiliki infrastruktur yang tersedia untuk penyimpanan minyak jangka panjang. Martono menjelaskan, jika ruang di dalam tangki habis, alat pengepres minyak tidak lagi mampu mengolah tandan buah segar yang bisa cepat membusuk.

Oleh karena itu, pemerintah mendapat tekanan dari dalam dan luar negeri untuk kembali mengizinkan perdagangan tanpa pembatasan. Tapi apakah itu ide yang bagus? Setidaknya, konsumen di Eropa akan segera menyadari betapa banyak produk sehari-hari yang sebenarnya menggunakan bahan mentah. Bergantung pada berapa lama pemblokiran berlangsung, hal ini tidak hanya akan memengaruhi akun karma Anda, tetapi juga anggaran keluarga.