Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Misi Pertahanan Bumi: Penyelidikan dampak asteroid NASA


Washington –

Tidak kurang dari “keamanan masa depan Bumi” yang dipertaruhkan, kata Clayton Catchel. Direktur bertanggung jawab atas misi “Dart” (Double Asteroid Redirection Test) NASA, pertama kali sebuah probe dengan sengaja diarahkan ke asteroid untuk mengubah arahnya. Pesawat itu dijadwalkan lepas landas dari California pada Rabu 24 November dan bertabrakan dengan asteroid Demorphos Oktober mendatang.

Ini mengingatkan kita pada film-film Hollywood seperti “Armageddon – The Last Judgment”, di mana bintang-bintang seperti Bruce Willis dan Ben Affleck dalam waktu yang sangat singkat menghancurkan sebuah asteroid yang sedang meluncur menuju Bumi dengan manuver yang kompleks dan berbahaya. “Dart,” bagaimanapun, “mungkin tidak sebanding dengan film asteroid,” kata Administrator NASA Catchel.

Misi “Dart” (Tes Pengalihan Asteroid Ganda) ditampilkan secara grafis di sini.

Misi Dart menelan biaya $330 juta

Misi, yang menelan biaya sekitar $330 juta (sekitar €290 juta), tidak berawak dan Demorphos tidak berlomba menuju Bumi, melainkan upaya pertama yang hati-hati untuk melihat apakah jalur asteroid dapat diubah dengan cara ini. “Tapi itu bagus untuk dapat membantu melindungi planet kita dan generasi mendatang.”

Selama bertahun-tahun, NASA, juga bekerja sama dengan European Space Agency (ESA), telah mempelajari cara melindungi Bumi dari asteroid yang mendekat. Sebagai contoh, para ilmuwan menganggap tabrakan asteroid sekitar 70 juta tahun yang lalu sebagai teori utama penyebab kepunahan dinosaurus.

Saat ini, para ilmuwan tidak tahu asteroid mana yang dapat mempercepat langsung menuju Bumi di masa mendatang – tetapi para peneliti telah mengidentifikasi sekitar 27.000 asteroid di dekat planet kita, sekitar 10.000 di antaranya berdiameter lebih dari 140 meter.

Asteroid kompleks

“Asteroid itu kompleks,” kata astronom Nancy Chabot, yang mengambil bagian dalam misi Arrows. “Mereka terlihat berbeda, mereka memiliki batu besar, mereka memiliki tempat berbatu, mereka memiliki tempat lunak, mereka memiliki bentuk yang aneh – semua hal semacam itu. Untuk melakukan tes nyata ini pada asteroid nyata, kita perlu “melempar anak panah.”

READ  Roblox: Parents Breathe Easy: Game yang membuat ketagihan ini masih offline! - Berita permainan

Penyelidikan, yang seharusnya diluncurkan oleh Elon Musk dari Pangkalan Angkatan Udara Vandenberg dengan bantuan roket Falcon 9 dari perusahaan luar angkasa swasta SpaceX, relatif “sederhana,” kata Administrator NASA Catchel. Ini hanya memiliki satu kamera di papan.

Dimorphos telah berada di jalan selama setahun

Probe akan melakukan perjalanan ke Demorphos selama sekitar satu tahun, sejenis bulan dari asteroid Didymos, dengan diameter sekitar 160 meter. Setelah tabrakan, orbit Demorphos selama 12 jam dikatakan setidaknya 73 detik dan mungkin 10 menit lebih pendek.

Didymus cukup dekat dengan Bumi untuk memantau dan mengukur semua ini menggunakan instrumen ilmiah dari planet kita dan dari luar angkasa. Menurut perhitungan peneliti NASA, asteroid saat ini tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi – misi ini dirancang agar asteroid tidak menimbulkan ancaman bahkan setelah probe bertabrakan. Misi ESA “HERA” dijadwalkan akan dimulai pada 2024 untuk menyelidiki dampak dari dampaknya.

Astronom Chabot mengatakan ini semua adalah upaya pertama — karena mempertahankan Bumi dengan cara ini, yang suatu hari nanti mungkin diperlukan, akan memakan banyak waktu dan pemberitahuan terlebih dahulu. “Jika asteroid mengancam Bumi, Anda mungkin ingin menggunakan teknologi ini bertahun-tahun yang lalu, beberapa dekade yang lalu. Anda dapat mendorong asteroid itu sedikit, yang akan membuat perubahan besar di lokasi masa depan, dan kemudian asteroid dan Bumi tidak akan berada di jalur tabrakan. ” (dpa)

READ  MediaMarkt menggoda minggu ini dengan diskon 19 persen