Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mitos hutan lestari di Amazon

Mitos hutan lestari di Amazon

Dengan penipuan ilegal dan sertifikat FSC

Mungkin inilah sebabnya beberapa perusahaan bersertifikasi FSC di wilayah Amazon menggunakan cara-cara ilegal. Menurut penyelidikan baru-baru ini yang dilakukan oleh media Brasil dan Konsorsium Jurnalis Investigasi Internasional (ICIJ), sebuah jaringan global yang terdiri dari 280 jurnalis.Setidaknya 60 perusahaan kayu lestari telah menerima denda sebesar €20 juta dari Badan Perlindungan Lingkungan Brasil (IBAMA) atas pelanggaran lingkungan seperti penggundulan hutan ilegal, pengangkutan kayu tanpa dokumentasi, perampasan lahan dan pembangunan jalan ilegal. Precious Woods Amazon adalah salah satu perusahaan yang dituduh, namun menganggap hukuman IBAMA tidak dapat dibenarkan dan menolak membayarnya.

Bidang pertanian (lihat kotak “Konsumsi lahan yang tidak terkendali”) belum terhenti oleh penggunaan kayu tropis secara berkelanjutan, dan juga tidak mengakhiri pembalakan liar. Deforestasi di Amazon bagian selatan mulai dari Pará hingga Mato Grosso hingga Acre terus meluas secara dahsyat sejak Konferensi PBB tentang Lingkungan Hidup dan Pembangunan pada tahun 1992 hingga saat ini. Hal ini terjadi karena perusahaan kayu bersertifikat juga mengejar kepentingan ekonomi dan lebih memilih kawasan hutan hujan yang masih utuh, belum berkembang, dan karena itu murah, jauh dari sektor pertanian yang menaikkan harga tanah. Oleh karena itu, kehutanan berkelanjutan telah menjadi faktor tambahan dan berbahaya bagi ekosistem Amazon, yang saat ini mengalami degradasi wilayah di Amazon tengah dan barat yang sangat layak dilindungi.

Erosi permukaan yang sulit diatur

Di Brazil, “front pertanian” adalah nama yang diberikan untuk wilayah dimana produksi daging sapi dan kedelai memakan hutan. Prinsip kerjanya sama: petani kedelai mengambil alih lahan yang sudah digunakan oleh para peternak, yang kemudian pindah ke Amazon. Dimulai dengan penebangan selektif untuk menggunakan pohon-pohon yang bernilai ekonomi, mereka memperoleh padang rumput baru dengan membuka, menebang dan membakar seluruh hutan, yang dibiayai oleh pendapatan dari pembalakan liar, demikian hipotesis para peneliti Amazon. Lebih dari satu juta kilometer persegi dari enam setengah juta kilometer persegi lembah Amazon telah dihilangkan dengan cara ini. Peternakan, penebangan kayu dan operasi penambangan mengalami penurunan yang hampir sama, dan kadang-kadang pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil.

READ  Pencarian nasional untuk Duta Karang / Situs Gurun Bawah Laut: Bantuan Dibutuhkan untuk Program Restorasi Terumbu Karang Terbesar di Dunia Economics & Volkswagen News

Penelitian menunjukkan bahwa pendekatan sosial berupa integrasi yang adil terhadap penduduk lokal tidak berhasil pada kenyataannya. Hingga saat ini, wilayah Amazon adalah rumah bagi banyak kelompok penduduk tradisional seperti masyarakat adat, masyarakat sungai, yang disebut ripierinhos, dan quilombola, yang merupakan keturunan mantan budak kulit hitam. Mereka semua mendapat manfaat dari keanekaragaman hayati hutan hujan: mulai dari penangkapan ikan, perburuan, pemanfaatan berbagai spesies tumbuhan untuk makanan, pengobatan tradisional, pembangunan rumah dan perahu, kerajinan tangan, dan tujuan budaya. Namun konflik atas lahan di kawasan penebangan dan konsesi kayu yang diprivatisasi sering terjadi. Perusahaan penebangan kayu membatasi akses terhadap sumber daya alam, merusak atau mencegah perburuan, penangkapan ikan, dan pengumpulan buah-buahan hutan, kacang-kacangan, rumput, kulit kayu, minyak nabati, dan damar.

“Penebangan selektif juga menyebabkan degradasi hutan hujan secara besar-besaran. Ini bukan jalan yang baik bagi Amazon,” kata Carlos Nobre, yang telah meneliti Amazon dan dampaknya terhadap sistem bumi selama tiga dekade. Namun wilayah ini mempunyai potensi yang sangat besar. Pemanfaatan hasil hutan bukan kayu dari hutan tetap. “Di sinilah letak potensi ekonomi Amazon yang besar.”