Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Mortal Kombat membintangi Sub-Zero: A Broken and Cruel Villain – Kino News

Sub-Zero memainkan peran utama dalam film “Mortal Kombat” saat ini. Bintang The Raid, Joe Taslim, mewujudkan penjahat kultus dan telah mengungkapkan dalam sebuah wawancara bahwa bukan hanya pekerjaan yang ada di depan …

Warner Bros.

Hampir tidak ada karakter lain dalam seri Mortal Kombat yang memiliki penggemar sebanyak Sub-Zero. Jarang ada karakter lain yang dipilih begitu banyak oleh pemain ketika mereka memulai bagian dari seri video game legendaris di PlayStation atau Xbox.

Dengan rilis terbaru “Mortal Kombat”, yang telah tersedia sebagai siaran langsung selama beberapa hari, banyak penggemar sekarang sangat senang bahwa Joe Tasleem adalah master seni bela diri sejati seperti Ninja Bi-Han dan kemudian penjahat Sub-Zero . .

» “Mortal Kombat” di Amazon Prime Video*

Tasleem adalah pemain judo profesional, sudah lama menjadi bagian timnas Indonesia dan memutuskan menjadi aktor setelah mengakhiri karirnya di olahraga tersebut. Ketika dia mendengar tentang sebuah proyek bernama “The Raid”, dia secara aktif melamar ke sutradara Gareth Evans untuk sebuah peran melalui Facebook dan merayakan pencapaiannya. Dengan penampilannya sebagai penjahat dalam “Fast & Furious 6” hingga “Star Trek Beyond,” peran utama dalam Netflix mengarah ke “The Night Comes For Us” dan serial “Warrior”, ia telah menjadi salah satu yang paling – setelah bintang aksi internasional.

Joe Deliver membedakan satu hal dari banyak ahli bela diri lainnya: Taslam, yang telah berlatih berbagai seni bela diri, tidak memiliki gaya yang jelas yang dapat dikenali secara instan, tetapi mengejutkan lagi dan lagi dengan gerakan-gerakan baru – jadi sekarang juga di Mortal Kombat, yang juga akan tersedia dalam DVD dan Blu sinar.

READ  Alibaba Group Holding: Serangan terhadap investasi telah dimulai - Analisis Saham (Kontributor) | Stok hari ini

» Mortal Kombat di Amazon*

Awal Film: Yang selalu mengejutkan saya tentang Anda, Joe: Gaya bertarung baru muncul di setiap film. Anda tidak bisa mengatakan: Ini adalah gaya pengiriman Joe. Ini adalah kasus di “Mortal Kombat” …

Suasana pengiriman: Ya, sebenarnya ini sedikit gila, tapi yang terjadi begitu saja. Sebelum Mortal Kombat, saya baru saja membuat film di Korea dimana saya harus bertarung dengan pedang [Anm.: „The Swordsman“, in Deutschland gerade auch erschienen]. Kemudian saya sampai di tempat di mana saya diminta untuk seni bela diri kuno bersama dengan kekuatan supernatural. Kemudian berlangganan …

Saya suka membandingkan seni bela diri dengan musik. Jika Anda memahami ritme dan aliran, Anda dapat beralih dari satu instrumen ke instrumen lainnyaYang memiliki esensi yang sama – ini sama untuk saya dengan gaya seni bela diri.

Anda tahu latar belakang saya di judo. Saya melatihnya, dan menghabiskan separuh hidup saya melakukan dojo untuk itu. Dan bahkan jika dia tidak memukul dan menendang judo, tetapi dia lebih sering bergulat, pada dasarnya sangat mirip sehingga saya selalu menemukan elemennya ketika saya terjun ke silat, kung fu atau kendo. Semua yang berubah adalah sampulnya. Di dalam, sama. Setidaknya itulah keyakinan saya.

Terlalu banyak negara adidaya yang berbahaya

Awal Film: Anda sekarang telah menyebutkan sisi supernatural dari peran ini untuk diri Anda sendiri. Sub-Zero memiliki beberapa efek khusus yang hebat. Seberapa sulit menemukan keseimbangan antara seni bela diri dan belati es?

Suasana pengiriman: Ya, kekuatan super itu menipu, dan menurut saya, penggunaannya harus dikaitkan dengan karakter, cerita, dan tujuan pertempuran satu lawan satu. Jika Anda sering menggunakannya, itu tidak akan berfungsi secara logis lagi, karena Anda harus menggunakannya sepanjang waktu.

READ  Robert Mark Lyman: Daftar belanjanya adalah slip pemungutan suara!

Jadi pendekatan saya adalah: Saya harus memikirkan apa yang Sub-Zero pikirkan. Apakah dia pikir dia akan memenangkan pertempuran ini dengan cepat dan mudah? Apakah dia ingin bermain-main dengan rekannya? Ini adalah ide yang bisa saya kerjakan.

Misalnya, pertarungan di awal. Dia hampir tidak menggunakan kekuatan supernya untuk melawan Hanzo karena dia menghormati lawannya. Dia ingin pertarungan yang adil. Menggunakan tenaga untuk waktu yang singkat, tetapi hanya untuk setengah detik. Dia menunjukkan apa yang bisa dia lakukan jika dia mau.

Lompatan Hati Pemain untuk Kegembiraan: Telur Paskah Terbaik di “Mortal Kombat”

Saya juga ingin penonton bertanya pada diri sendiri: Mengapa dia tidak menggunakan kekuatannya sekarang? Dengan koreografer tempur, saya berbicara banyak tentang mengapa saya tidak ingin menggunakan kekuatan saya di sana-sini lebih jarang.

Karena Ketika Anda melihat perkelahian dan itu benar-benar berakhir, kerumunan dengan cepat jenuh. Sebaliknya, setiap adegan perkelahian harus menceritakan kisahnya sendiri, memiliki struktur yang mencapai klimaks dan kembali ke akhir. Saya mencoba menyampaikannya dengan setiap pertarungan saya di setiap film.

Saya memberikan jiwa pada setiap adegan aksi dan berharap saya sukses dengan “Mortal Kombat”.

Warner Bros.

Joe Tasleem dan sutradara Simon McCoyd di lokasi syuting Mortal Kombat.

Awal Film: Ada banyak karakter di Mortal Kombat. Ini memiliki kelemahan karena memiliki sedikit ruang untuk menceritakan lebih banyak tentang cerita latar belakang yang kaya dari setiap individu. Bahkan dengan Sub-Zero, hanya ceritanya dan masa lalunya dengan Hanzo yang disinggung. Bagaimana latar belakang karakter menjadi masalah bagi Anda selama pembuatan film dan bagi Anda selama persiapan?

Suasana pengiriman: Bagi saya itu adalah topik yang sangat besar. Saya penggemar Mortal Kombat dan Sub-Zero adalah karakter yang paling sering saya mainkan, bersama Scorpion dan Kung Lao. Ketiganya adalah pahlawan saya ketika saya masih kecil.

Jadi saya sudah tahu banyak. Tetapi ketika saya mendapatkan pekerjaan itu, saya melakukan banyak penelitian. Ini juga menjadi tanggung jawab saya. Karena jutaan orang menyukai karakter ini dan saya tidak bisa memainkannya sebagai orang yang tangguh. Aku harus memberinya lebih banyak, dan aku harus memberinya hati dan jiwa.

Saya ingin orang melihat bahwa ini bukan hanya seorang yang tangguh. Saya ingin Anda memahami mengapa dia jahat, dan mengapa dia begitu kejam. Itu hancur dari dalamDia datang dari dunia yang benar-benar damai. Tapi takdir membawanya ke jalan ini. Dan tugas saya sebagai aktor adalah menunjukkan sedikit dilema itu kepada Anda.

Sekarang Anda bisa melihat sendiri apakah Joe Taslim berhasil melakukannya, karena “Mortal Kombat” sudah tersedia untuk dibeli dan dipinjam dari semua penyedia VoD populer.

Lebih banyak “Mortal Kombat” di podcast Canvas Love

Anda dapat mengetahui pendapat kami tentang adaptasi di podcast Canvas Love. Dalam episode ini kami memiliki pakar “Mortal Kombat” Kai Schmidt dari GamePro sebagai tamu kami.

* Tautan ini disebut tautan afiliasi. Kami menerima komisi saat membeli melalui tautan ini atau saat berlangganan. Ini tidak berpengaruh pada harga.