Berita Utama

Berita tentang Indonesia

MotoGP Indonesia: Reaksi Terhadap Hujan Thriller

MotoGP Indonesia: Reaksi Terhadap Hujan Thriller

1. Miguel Olivera (KTM): “Balapan adalah roller coaster yang emosional. Start saya benar, tetapi sangat sulit untuk menemukan batas di lintasan basah. Kemudian saya mengikuti dongkrak beberapa lap, tetapi segera menyadari bahwa saya bisa melaju lebih cepat. Saya mampu mengaturnya. di sisa balapan. Beberapa bulan terakhir tidak mudah. ​​Sungguh menakjubkan bisa kembali dengan kemenangan hebat ini.”

2. Fabio Quartarro (Yamaha): “Bagi saya itu berjalan lebih baik dari yang diharapkan. Motor yang sudah di lap pemanasan terasa lebih baik dari biasanya. Kami tampaknya telah menemukan sesuatu di sana. Kami selalu memiliki masalah dengan kelembapan. Saat itulah saya melihat peluang saya, mereka dan saya mendapatkan kesempatan saya. tahap pertama di basah. Poin. Saya sangat senang.”

3. Johann Sarko (Bramac Ducati): “Saya harus bahagia. Sebuah etape selalu bagus. Sayangnya, saya butuh beberapa saat untuk memahami situasinya. Jack dan Miguel lebih baik di sana, dan segera mendorong dengan keras. Saya juga mengatur lap yang bagus, tapi menyalipnya. keras. Saya kalah banyak. Saya bisa menebusnya saat mengerem, tetapi sebagian besar waktu itu tidak cukup. Saya terjebak di belakang Rinse dan Jack untuk waktu yang lama, jadi tempat kedua tidak mungkin lagi.

4. Jack Miller (Ducati): “Saya memiliki awal yang baik dan datang ke garis depan dengan cepat. Saya merasa nyaman karena dalam situasi ini saya biasanya menemukan batas saya dengan sangat cepat. Waktu putaran saya berada di kisaran 1:40 dan saya tidak bisa melakukan apa pun lebih cepat dari itu. kurang, kami tidak berkendara dalam kondisi basah akhir pekan ini, jadi saya harus menebak sistemnya, orang lain akhirnya dapat meningkatkan, sayangnya saya tidak, dan kemudian saya mengatur balapan dan mendapatkan poin sebanyak mungkin.

Dukun, Lubang dan Cedera: MotoGP Mayhem di Indonesia: (08:16 menit)

5. Alex Rins (Suzuki): “Saya jelas tidak mengharapkan hasil ini pada hari Jumat. Saya sangat senang dengan balapan saya karena tidak mudah untuk finis dalam kondisi basah. Saya sedang memikirkan Kejuaraan Dunia.”

READ  CATL berencana membangun pabrik baterai di Indonesia

6. John Mir (Suzuki): “Saya sangat senang dengan bagaimana saya tertangkap hari ini. Tidak mudah untuk memulai dari 18 dan finis di depan. Sejujurnya, saya sedikit lebih percaya diri setelah memimpin. Di tengah jalan. Saya kuat lagi . Secara keseluruhan kami melakukannya dengan baik di lintasan basah.”

7. Franco Morpitelli (Yamaha): “Ini balapan yang gila! Visibilitas nol dan Anda hanya bisa membuat titik merah di awan putih. Untungnya saya bisa pulih hari ini setelah hari Sabtu yang buruk. Saya mendapat start yang bagus dan bahkan fold pertama yang lebih baik. Kemudian saya berlari, ternyata tidak. sangat bagus lagi, Karena kami tidak memiliki banyak pengalaman dengan motor baru dan kru baru saya.”

8. Brad Binder (KTM): “Saya kecewa karena saya memiliki perasaan yang baik – terutama di ban hujan. Di beberapa tempat cengkeraman di trek ini luar biasa.

9. Alex Espercaro (Aprilia): “Hari ini saya memiliki banyak masalah dengan penglihatan saya. Karena tanah, saya buta. Saya berada di grup besar untuk seluruh balapan dan harus membersihkan penglihatan saya di setiap lap. Dalam enam atau tujuh lap terakhir saya mampu mengatasi beberapa pembalap bahkan setelah Alex Marquez memukul saya dengan keras di lap pertama. , saya terdorong ke posisi terakhir. Pada akhirnya cukup untuk sepuluh tempat pertama.”

10. Darren Binder (RNF Yamaha): “Saya terkesan dengan grip bahkan pada lap struktural. Saya merasa sangat baik dengan ban hujan. Saya mampu mendorong dan tiba-tiba menyalip beberapa pembalap. Kemudian saya sudah berada di titik dan mengejar pembalap. Di depan saya. Itu berakhir dalam pertarungan besar di mana saudara laki-laki saya dan Alex melakukannya. Bagus sekali. Itu adalah pengalaman yang baik bagi saya dan saya senang semuanya berubah.”

Darren Binder diizinkan bermain di konser dewasa untuk pertama kalinya -
Darren Binder diizinkan bermain di konser dewasa untuk pertama kalinya –Foto: Gambar LAT

11. Ena Pastianini (Gracini Ducati): “Butuh waktu lama untuk membangun kepekaan saya. Tapi secara bertahap saya masuk ke lapangan. Tapi saya menjaga ritme saya dan cepat, terutama di sepuluh ronde terakhir. Saya satu grup setelahnya. Dikeluarkan melebar. Hari ini saya bisa melakukannya. finis kedelapan, tetapi berhasil mendapatkan setidaknya beberapa poin.”

READ  Pasca tsunami di Indonesia

12. Pol Espargaro (Repsol Honda): “Balapan ini untuk bertahan hidup – seperti yang terjadi sepanjang akhir pekan ini. Kami datang ke balapan ini dengan tes produksi di belakang kami dan kemudian seluruh situasi berubah dengan hal-hal di luar kendali kami. Sejak awal pandangan saya benar-benar kotor dari lintasan. Kotor di trek. Saya ingin meminta maaf kepada tim saya, karena saya pikir saya bisa melakukannya dengan lebih baik.”

13. Alex Marquez (LCR Honda): “Kami tidak menguji motor di trek basah di sini, hanya dalam kondisi campuran. Balapan motor terasa sangat berbeda, tetapi sulit untuk maju karena kami telah menyelesaikan beberapa masalah. Kecepatan lebih baik daripada yang ada di depan saya. yang paling penting adalah, kami menyelesaikan balapan.”

14. Luca Marini (VR46 Ducati): “Saya memulai dengan awal yang baik dan mampu berjuang untuk 8 tempat pertama. Tetapi dari lap kesepuluh saya mulai mengalami masalah dengan ban belakang saya. Lima lap terakhir terlalu lama. Saya tidak memiliki kecepatan. tidak lagi bekerja dengan baik sehingga pengemudi lain masih bisa menyalip saya.”

15. Francesco Bagno (Ducati): “Kami harus memahami banyak hal setelah balapan ini. Aneh bahwa saya merasa sangat kuat di tes Chepang dan di tengah hujan, saya memiliki begitu banyak masalah besar hari ini. Saya tidak merasa seperti pionir sejak awal. t mendorong. Saya pasti kecewa. Kami hanya mendapat satu poin dari dua balapan. Itu tidak dekat dengan kemampuan kami.”

16. Maverick Vinels (Aprilia): “Hari ini tentang mempertahankan balapan. Sangat sulit, terutama di awal. Saya tidak bisa melihat apa-apa dan kehilangan 15 detik dalam empat ronde. Tapi di akhir balapan saya menemukan ritme yang bagus. Bagi saya itu adalah” hari terbaik yang pernah kualami di Aprilia. Jika kami memiliki pertandingan kualifikasi yang bagus, kami bisa membuat hasil balapan yang bagus sekarang. Saya menantikan Argentina.”

17. Raul Fernandez (Tech3kdm): “Dalam balapan moto2 Anda bisa jatuh saat hujan menerobos selat, itu yang ada di pikiran saya. Itu sebabnya saya sangat takut di awal balapan.”

18. Fabio de Giannandonio (Gracini Ducati): “Sayangnya, saya tidak bisa mengatakan bahwa saya bahagia. Saya memulai jauh di lapangan dan berharap bisa menyelesaikannya dengan lebih baik. Kondisi ini benar-benar baru bagi saya dan saya hanya bisa menemukan ritme saya. Pada akhirnya, saya pikir, itu disebut proses belajar.”

READ  Indonesia Berjuang untuk Hutan Hujannya - Pengetahuan

19. Dhaka Nakagami (LCR Honda): “Itu adalah balapan yang sangat sulit bagi saya karena saya terlambat dan berpindah dari jalur kering ke basah. Gripnya benar, tapi sayangnya penglihatan saya bermasalah dan saya tidak bisa melihat apa-apa selama balapan. Itu sulit. Saya harus bertahan. antre. Saya tidak bisa melakukan hal seperti itu. Akhir pekan yang banyak dinanti ternyata mengecewakan.”

20. Marco Bezzecchi (VR46 Ducati): “Perasaan saya pada motor tidak buruk. Pada awalnya saya mengalami masalah, tetapi berhasil masuk ke titik-titik di beberapa lap pertama. Tapi kemudian ada yang tidak beres. Tapi ini pertama kalinya bagi saya dalam hujan. Ini perasaan lebih jelas daripada di Moto 2.”

Menurut Marquez, GB Indonesia sudah pemanasan -
Menurut Marquez, GB Indonesia sudah pemanasan –Foto: Tangkapan layar / MotoGP

21. Remy Gardner (Tech3kdm): “Ini tidak bagus ketika Anda membalap basah dengan motor MotoGP untuk pertama kalinya. Saya menantikan lebih banyak hari ini. Saya tidak bisa melihat lebih banyak hari ini daripada pembalap lain, tapi saya butuh setidaknya 20 lap pengalaman. . Di lap terakhir saya sendirian, dan kemudian waktu sektor saya cepat.”

DNF – George Martin (Bramac Ducati): “Saya kecewa. Taruhan yang bagus, tapi kami akan segera menebusnya.”

DNF – Andrea Dovizioso (RNF Yamaha): “Saya kecewa. Dasbor tidak berfungsi pada saat motor dihidupkan. Saya tidak dapat melihat atau mendengar apa pun, jadi saya tidak memiliki kendali atas peluncuran. Bukan taruhan yang diinginkan, tetapi terkadang hal seperti itu terjadi.”

Tidak di awal – Mark Marquez (Repsol Honda): “Apa yang bisa saya katakan? Ini bukan akhir pekan kami, kami mengalami kesulitan sejak awal. Pagi ini saya mengalami kecelakaan yang sangat buruk saat pemanasan – mungkin salah satu kecelakaan terbesar dalam karir saya. Saya dibawa ke rumah sakit. Meskipun saya tidak memiliki keluhan serius, saya tidak boleh mengemudi. Itu hal yang layak untuk dilakukan, dan itu harus berakhir di sana. “