Berita Utama

Berita tentang Indonesia

MotoGP mengancam Grand Prix yang gila di Indonesia

MotoGP mengancam Grand Prix yang gila di Indonesia

Indonesia sambut MotoGP dengan tangan terbuka setelah 25 tahun Sudah di ibukota Jakarta, kerumunan hiruk pikuk bersorak pada bintang sepeda motor Rabu dan memberikan pendahuluan suasana di sirkuit Mandalika diharapkan pada hari Minggu. Tetapi penggemar dapat mengharapkan akhir pekan yang pedas.

“Balapan ini akan benar-benar gila karena berbagai alasan,” senior Andrea Dovizioso menyimpulkannya pada hari Kamis. “Pertama, kami berada di trek baru. Kedua, kami memiliki ban baru dan ketiga, lebih panas dari yang Anda bayangkan. Malaysia tidak ada artinya jika dibandingkan.” Faktanya, permukaan trek pada hari Kamis diukur 65 derajat pada 33 derajat dan kelembaban 91 persen.

Ini menghadirkan tantangan khusus untuk ban, yang telah ditanggapi secara proaktif oleh Michelin. Casing ban belakang yang terakhir digunakan pada debut MotoGP 2018 di Thailand telah kembali diterapkan. Di atas segalanya, itu harus menahan keausan ban yang berat, yang dikritik oleh banyak pembalap setelah uji coba tiga hari di sirkuit Mandalika.

Namun, belum jelas seberapa jauh ban akan didorong hingga batasnya kali ini. Pasalnya, prakiraan cuaca menyebutkan akan terjadi badai petir selama tiga hari penyelenggaraan MotoGP Indonesia. Menurut ahli meteorologi, hujan hampir pasti terjadi selama babak kualifikasi dan sore hari balapan.

Prakiraan cuaca buruk

Menjelang tes pada bulan Februari, badai parah menyebabkan kondisi lintasan yang sudah buruk. Hari pertama pengujian benar-benar tidak membuahkan hasil, karena hujan sebelumnya telah menghanyutkan banyak kotoran dan batu ke aspal, mengharuskan trek dibersihkan dengan mesin pembersih dan motor MotoGP selama berjam-jam setelah sesi kritis.

READ  Premiere di Main Metropolis - Indonesia Festival Frankfurt 16-18 September ...

Mereka yang bertanggung jawab atas jalur tersebut merespons dengan merehabilitasi sebagian jalur tersebut, yang baru dibuka secara resmi pada bulan November. Lintasan dari tikungan terakhir hingga tikungan kelima telah diberi permukaan baru, yang akan menghasilkan kondisi grip yang sama sekali berbeda dari tes MotoGP.

Pol Espargaro, yang mencatat waktu terbaik di Indonesia pada bulan Februari, menjelaskan pada hari Kamis: “Kami tahu bagaimana menerjemahkan gearbox, kami tahu sedikit tentang elektronik. Tapi dengan ban kami memulai lagi dari awal. Kami sudah pernah berkendara di sini sebelumnya. dan itu membantu kami untuk mengetahui treknya. Tapi itu saja. Kami tidak tahu apa yang diharapkan di sini.”

Juara dunia MotoGP Fabio Quartararo setuju dengan Espargaro: “Saya tidak tahu apa yang diharapkan dari balapan ini. Sangat penting untuk mengetahui ban mana yang ingin Anda gunakan di balapan besok.” Pendahulu juara dunianya Joan Mir menggemakan sentimen serupa: “Tidak ada yang tahu tar di sini karena seluruh lapangan telah dibuat ulang. Panasnya juga merupakan faktor, mungkin itu pertanyaan untuk bertahan dalam balapan entah bagaimana. Ini sulit untuk semua orang akhir pekan ini.”

Untuk penggemar MotoGP di Jerman, Austria dan Swiss, ini semua tentang bangun lebih awal akhir pekan ini. Sesi latihan pertama hari Jumat dimulai pada pukul 3:50 pagi waktu setempat, kelas-kelas kecil hari Minggu dimulai pada pukul 5:00 pagi – balapan MotoGP dimulai pada pukul 8:00 pagi.