Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Murah, mudah didapat, tapi tidak tahan lama: vaksin corona China hanya akan melindungi Anda selama berbulan-bulan

Sinovac menjadi masalah
Murah, mudah didapat, tapi tidak tahan lama: Vaksin China hanya akan melindungi Anda selama berbulan-bulan

Penerimaan kiriman vaksin dari China di El Salvador.

© Camilo Friedman // Aliansi Gambar

China mendistribusikan vaksin Corona ke seluruh dunia. Negara-negara miskin telah diuntungkan khususnya. Tetapi vaksin sekarang menjadi masalah yang berkembang. Efek perlindungan cenderung menurun dengan cepat dalam waktu singkat.

Ketika vaksin pertama mencapai pasar, negara-negara di dunia membuka sikunya. Orang kaya telah memberi diri mereka sepotong kue yang enak, dan negara-negara miskin, jika mereka memiliki sesuatu, harus memuaskan diri mereka sendiri dengan sedikit remah-remah. Makanan yang baik untuk Cina. Republik Rakyat mengambil kesempatan itu, dengan murah hati mendistribusikan vaksinnya, dan mengeluarkan dan menyumbang banyak. Dia bekerja sebagai penyelamat bagi orang miskin. Sejauh ini bagus, kalau bukan karena masalah skeptisisme yang berkembang tentang kinerja vaksin Cina – karena mungkin hanya melindungi selama beberapa bulan.

Lebih dari 1,1 miliar dosis vaksin Sinovac dikatakan telah diproduksi, menurut spesialis data ilmiah Airfinity. Ini mewakili lebih dari sepertiga dosis vaksin dunia. Vaksin lain tidak sering divaksinasi. Tapi Barat skeptis sejak awal. Oleh karena itu, Republik Rakyat ingin memoles citranya dan mencari motif strategis yang tersembunyi. Suara-suara kritis tentang kemanjuran vaksin segera bergabung, bahkan dari China sendiri. Dan pada bulan April, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, Zhao Fu, yang mengatakan bahwa vaksin China “belum terlalu tinggi. Tingkat perlindungan.” Kemudian dia mendayung lagi, tetapi keraguan tetap ada.

Dari penyelamat ke kasus masalah

Sudah lama diketahui bahwa produk China – apakah itu mencapai ekspor atau tidak – tidak dapat bersaing dengan vaksin lain. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mensertifikasi Sinovac pada bulan Juni dengan kemanjuran 51 persen terhadap siklus simtomatik. Sebagai perbandingan: vaksin mRNA Biontech/Pfizer dan Moderna mencapai 95 persen, Astrazeneca hingga 80 persen dan Johnson & Johnson hingga 65 persen.

Tapi Sinovac bisa melakukan sesuatu yang tidak bisa dilakukan vaksin lain: murah dan mudah didapat. Sebuah keuntungan besar, terutama bagi negara-negara miskin. Yang, terutama pada awalnya, memiliki sedikit peluang untuk mendapatkan vaksin mRNA yang sangat populer. Oleh karena itu, banyak negara, terutama di Asia, Afrika dan Amerika Selatan, telah menjadikan vaksin Cina sebagai dasar kampanye vaksinasi mereka. Sekarang, bagaimanapun, apa yang telah lama ditakuti tampaknya meningkat. Vaksin Cina menyebabkan masalah, mungkin tidak seefektif yang dia harapkan. Bahkan pabrikan harus mengakui itu. Ini adalah antibodi yang menjadi perhatian.

Menurut sebuah studi oleh pabrikan, jumlah mereka menurun dengan cepat dalam beberapa bulan, sampai-sampai berada di bawah batas yang ditetapkan oleh para peneliti pada sekitar dua pertiga orang yang diperiksa. Hasil tersebut didukung oleh penelitian lain dari Thailand. Para peneliti menemukan bahwa setelah vaksinasi dengan vaksin, jumlah antibodi berkurang setengahnya setiap 40 hari. Masih belum jelas apa artinya ini untuk efek perlindungan. Pabrikan yang sama merekomendasikan vaksinasi booster – atau: negara-negara harus membeli lebih banyak vaksin.

Vaksinasi booster bukan vaksinasi primer

Ini bisa menjadi kemungkinan. Menurut sebuah penelitian yang sejauh ini hanya dipublikasikan dalam bentuk pracetak dan belum dievaluasi oleh para ahli independen, vaksinasi ketiga meningkatkan jumlah antibodi secara signifikan. Namun, ini mungkin juga berarti bahwa lebih banyak dosis vaksin diperlukan daripada yang direncanakan sebelumnya. Di negara-negara miskin khususnya, sudah ada kekurangan vaksin. Jadi keputusan untuk melakukan suntikan ketiga juga akan mengorbankan vaksinasi awal dan akan memperlambat kemajuan vaksinasi.

Tapi itu membantu. Di beberapa negara, kepercayaan pada vaksin China telah terguncang ke titik bahwa meskipun kemajuan lambat dalam vaksinasi dan sejumlah besar infeksi, orang-orang yang telah divaksinasi lengkap sekarang dipanggil untuk penyegaran. Namun, Sinovac harus ditiadakan. Salah satunya adalah Indonesia. Ini adalah salah satu pembeli utama vaksin. Hanya tujuh persen dari 270 juta orang yang telah diimunisasi lengkap sejauh ini, kebanyakan dari mereka dengan vaksin dari China. 1,5 juta, para tenaga kesehatan itu, kini diundang lagi untuk disuntik. Anda harus mengaktifkan vaksin mRNA modern.

Thailand juga perlu memikirkan kembali. Seperti di Indonesia, tingkat vaksinasi masih rendah. Sumbangan vaksin dari Amerika Serikat akan menjadi dorongan. Namun dari 1,5 juta dosis dari produsen Biontech/Pfizer, sepertiganya tidak dimaksudkan untuk digunakan pada vaksin awal, tetapi juga disuntikkan ke lengan petugas kesehatan yang telah divaksinasi. tapi itu tidak semua. Perubahan rencana juga memberikan penyimpangan dari rejimen vaksinasi monolitik, di mana dosis Astrazeneca divaksinasi untuk vaksinasi Sinovac pertama.

Varian delta di Afrika Selatan: Inilah yang terjadi ketika menghadapi populasi yang rentan

Cina terus maju

Dan di Malaysia, mereka tidak ingin mendengar apapun tentang vaksin China lagi. Dosis yang masih ada seharusnya dikonsumsi, tetapi kemudian negara tersebut ingin beralih ke vaksin dari Biontech/Pfizer. Bahkan di China, kerusuhan tumbuh. Portal berita Caixin melaporkan bahwa mereka juga mempertimbangkan vaksinasi booster Biontech/Pfizer. Detailnya tidak diketahui. Ada juga keheningan tentang bagaimana dan jika segala sesuatunya harus berlanjut, dan apa pengaruh perkembangan terakhir terhadap Sinovac.

Sebaliknya, China berusaha keras untuk membatasi kerusakan pada citranya dan terus bertindak sebagai penyelamat bagi orang miskin dan memiliki jumlah yang sesuai untuk itu. Karena China adalah pemimpin dalam hal ekspor vaksin. “Membuat vaksin lebih mudah diakses dan terjangkau di negara berkembang adalah salah satu tugas terpenting dalam perang global melawan epidemi. Menghadapi masalah ini, China adalah negara pertama yang mengumumkan kesediaannya untuk membantu negara berkembang,” kata Li Baodong, Jenderal Li Baodong. Sekretaris Forum Boao untuk Asia pada hari Kamis ketika lembaga tersebut mempresentasikan laporan tentang vaksin Covid-19. Pada saat yang sama, ia mengkritik: “Menurut data, beberapa negara membuat banyak janji tentang pengiriman vaksin tetapi tidak melakukan apa-apa.” Di sisi lain, tidak ada sepatah kata pun tentang rendahnya efek perlindungan dari pukulan ekspor.

READ  Jahe: Umbi tua dengan kilau baru