Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Musim perjalanan pertama sejak Corona dengan peningkatan penjualan

Musim perjalanan pertama sejak Corona dengan peningkatan penjualan

Pada: 12 Oktober 2023 pukul 14.11

Pada musim panas, industri pariwisata Jerman untuk pertama kalinya melampaui level sebelum krisis Corona. Namun, peningkatan penjualan dicapai dengan lebih sedikit wisatawan karena harga yang lebih tinggi.

Industri perjalanan Jerman telah melewati krisis Corona dengan rekor penjualan tahun ini. Asosiasi Perjalanan Jerman (DRV) mengumumkan bahwa penjualan untuk musim panas, yang berakhir pada akhir Oktober (dari 1 Mei hingga 31 Oktober 2023), akan jauh lebih tinggi dibandingkan tahun 2019. “Ini adalah musim perjalanan pertama sejak Corona , yang akan berakhir dengan saldo penjualan positif.”

DRV mengumumkan bahwa musim perjalanan musim panas tahun ini dapat dipastikan akan berakhir dengan peningkatan penjualan yang kuat. Data pemesanan akhirnya dievaluasi pada akhir Agustus; Oleh karena itu, pertumbuhan saat ini sebesar 11% dibandingkan musim panas 2019. “Masih ada dua bulan yang terlewat dari penilaian hingga akhir musim, namun angka akhir untuk musim panas 2019 telah terlampaui,” kata Asosiasi Perjalanan, yang mewakili kepentingan agen perjalanan dan penyedia tur.

Jumlah pelancong lebih rendah dibandingkan tingkat sebelum virus corona

Sepanjang tahun pariwisata juga akan positif: “Tahun pariwisata 2022/23, yang berakhir pada tanggal 31 Oktober, menunjukkan peningkatan penjualan sebesar tujuh persen pada bulan Agustus dibandingkan dengan 2018/19, dan oleh karena itu berada pada tingkat rekor.” drv. Hal ini terutama disebabkan oleh musim panas yang menguntungkan. Namun, jumlah wisatawan yang bepergian dengan operator tur belum kembali ke tingkat sebelum pandemi. Misalnya, bisnis perjalanan pada musim dingin lalu mencatat kerugian empat persen akibat pandemi.

Warga Jerman kembali melakukan perjalanan, baik secara pribadi maupun untuk tujuan kerja, kata presiden asosiasi Fiebig. “Namun, ada banyak orang di negara ini yang tidak mampu lagi atau tidak mau membiayai tur yang terorganisir.” Sekitar 16 persen lebih sedikit tamu yang memesan paket liburan terorganisir. Penyebabnya adalah kontraksi ekonomi dan inflasi.

READ  Indonesia menyesuaikan aturan impor setelah adanya keluhan dari kelompok usaha

Karena biaya wisatawan telah meningkat tajam: menurut data dari perusahaan analisis TDA, pengeluaran dan harga liburan telah meningkat sebesar 27 persen pada musim dingin berikutnya saja hingga musim dingin 2018/2019. “Politisi harus melawan inflasi dan memberikan bantuan,” Fiebig memperingatkan. “Ini tentang masyarakat yang punya lebih banyak uang untuk dikonsumsi. Liburan harus tetap terjangkau, bahkan bagi mereka yang berpenghasilan menengah.”

Mediterania masih sangat populer

Destinasi klasik di sekitar Mediterania sangat diminati di musim panas. Spanyol, Turki, dan Yunani merupakan tiga negara tujuan penerbangan teratas, meski terjadi gelombang panas dan terkadang kebakaran hutan yang dahsyat seperti di Yunani. Disusul Mesir dan Italia.

Perjalanan jarak jauh, yang sempat mengalami kesulitan selama pandemi, kini telah pulih, namun masih berada di bawah tingkat sebelum adanya virus corona. Thailand, Indonesia, dan Australia akan kembali mencatatkan peningkatan penjualan yang signifikan. Dibandingkan musim panas 2022, terdapat peningkatan sebesar 17 persen untuk semua negara perjalanan jarak jauh. Menurut informasi, kapal pesiar mencapai tingkat penjualan yang kurang lebih sama dengan musim panas 2019. Menurut DRV, permintaan operator tur dan agen perjalanan untuk musim dingin mendatang juga berkembang positif.