Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Muslim Ukraina Berperang - The Islamic Journal

Muslim Ukraina Berperang – The Islamic Journal

Foto: Viktoria Nestrenko

Seperti rekan-rekan senegaranya yang lain, kaum Muslim Ukraina harus beradaptasi dengan kondisi kehidupan baru dalam perang. Wawancara: Marco Bras dos Santos

(Mahakuasa). Sheikh Said Ismailov adalah Mufti Administrasi Agama Muslim Ukraina, yang disebut “Ummah”. Dia dianggap sebagai salah satu pemimpin spiritual Muslim Ukraina dan bergabung dengan “Pasukan Pertahanan Regional” di Kyiv pada awal perang. Saat ini memimpin. Dia berhubungan dengan wakilnya, Viktoria Nestrenko, melalui telepon satelit. Kami bertemu dengannya untuk wawancara di kantornya.

Pertanyaan: Kami berada di kantor Syekh. Di mana dia dan apa yang dia lakukan sekarang?

Victoria Nestrenko: Sheikh Ismail lahir di Donetsk. Dia sudah menjadi anggota aktif gerakan sipil di sana pada tahun 2014 – bahkan sebelum kegiatan separatis dimulai di daerah tersebut. Setelah menduduki Donetsk, ia terpaksa meninggalkan wilayah tersebut. Dia datang ke Kyiv bersama keluarganya dan masih aktif di sini. Dia adalah pendeta resmi (pendeta militer) dari penduduk Ukraina dan anggota militer, dan telah aktif dalam posisi ini sejak tahun 2014. Dia diyakini dipertahankan oleh negaranya. Ini benar-benar menghilangkan pilihan untuk pergi ke tempat lain. Dia membawa anak-anak dan istrinya ke tempat yang aman di luar dan dia tinggal di sini dan melakukan apa yang dia lakukan.

Tempat tinggalnya di Bucha. Ketika dia kembali ke rumahnya setelah pembebasan desa, dia menemukan desa itu telah dijarah, dan jendela serta pintunya telah rusak. Sejak awal perang, bahaya Bucha sudah jelas. Jadi dia tinggal di sini di kantor dan tidur di sana di lantai.

Kami segera mulai mendirikan organisasi bantuan di sini. Gudang dengan persediaan bantuan terletak di gedung yang berdekatan. Tujuan organisasi itu adalah untuk mendukung para pejuang Muslim. Baik dalam pertahanan teritorial maupun di ketentaraan – sekitar seribu orang. Termasuk beberapa wanita.

Setelah situasi di Kyiv tenang, syekh mengundurkan diri dari pertahanan teritorial dan melanjutkan misi di dekat garis depan dekat Lyschansk. Di sana ia mengangkut yang terluka dan merawat mereka dengan paramedis.

Pertanyaan: Siapa Anda dan apa yang Anda lakukan?

Victoria Nestrenko: Saya Victoria Nestrenko. Saya adalah kepala Organisasi Perlindungan Hukum “Bersama Hukum”, yang mewakili kepentingan Muslim di Ukraina. Organisasi ini didirikan pada tahun 2008 oleh Islamic Cultural Center.

READ  Allianz – semua Info dari Versicherungs-Riesen

Saya telah menjadi teman Syekh Saeed untuk waktu yang lama, saya bekerja dengannya, dan sejak awal perang kami telah membentuk organisasi sukarelawan untuk secara khusus membantu tentara.

Yang utama adalah Syekh Saeed dalam membela tanah. Karena situasi telah sedikit tenang – sekarang selama sekitar dua minggu – ia telah bekerja di wilayah Lisichansk, yang langsung berada di latar depan di timur.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang situasi populasi Muslim, saya memiliki informasi yang diperlukan dan saya berwenang untuk berbicara tentang mereka.

Pertanyaan: Seperti apa kehidupan Muslim di Ukraina? Sebelum perang, apakah komunitas Muslim merasa diperlakukan berbeda dengan orang Kristen, misalnya?

Victoria Nestrenko: Tidak. Di tingkat hukum, dapat dikatakan bahwa Ukraina memiliki undang-undang yang sangat matang. Dalam bidang kebebasan beragama, yaitu praktik ritual, ada kebebasan mutlak yang dijamin oleh undang-undang.

Pertanyaan: Kami juga memiliki ini di Jerman. Namun, umat Islam hidup di sini di bawah keberadaan yang ambigu dan ada prasangka di masyarakat.

Victoria Nestrenko: Hal ini tidak berbeda di sini. (tertawa) Di tingkat sosial, tingkat percakapan antarpribadi, ada banyak stereotip dan prasangka. Tidak hanya pada bagian dari populasi non-Muslim, tetapi juga pada bagian dari populasi Muslim.

Muslim yang tidak lahir di Ukraina dan yang secara etnis non-Ukraina, berasal dari negara Muslim yang berbeda tentu tidak dianggap berasimilasi dan berasimilasi.

Kepemimpinan spiritual juga mencoba untuk mengatasi masalah ini. Sheikh Saeed selalu sangat aktif di bidang masyarakat, seperti mengajar umat Islam untuk melihat diri mereka sebagai bagian dari penduduk Ukraina, pergi ke tempat pemungutan suara dan menghargai hak untuk memilih.

Kami berusaha menjadi panutan yang baik bagi masyarakat Islam. Sejak awal perang, orang dapat dengan jelas melihat siapa yang akan tetap tinggal, mengambil posisi aktif dan siapa yang tidak, siapa yang berpartisipasi dalam pertahanan wilayah atau tentara dan siapa yang tidak. Situasi saat ini adalah bahwa batas-batas antara penduduk Muslim dan penduduk non-Muslim semakin menghilang.

Pertanyaan: Siapa yang Anda maksud dengan “kami”?

READ  KF-21 Korea Selatan: Disamarkan lebih baik dari Eurofighter dan lebih murah dari F-35

Victoria Nestrenko: saya sendiri, Sheikh Saeed dan Muslim sedang mengembangkan sikap sipil. Ini termasuk Ukraina, Tatar Krimea, dan orang-orang yang lahir di negara-negara Muslim lainnya.

Pertanyaan: Seperti apa kehidupan umat Islam di masa perang?

Victoria Nestrenko: Banyak yang meninggalkan Ukraina. Hampir semua orang yang berasal dari Palestina, Suriah, Yordania, dan Mesir, tinggal di sini selama beberapa dekade, memiliki pekerjaan – hampir semuanya meninggalkan negara itu. Dengan kata lain, mereka terpecah menjadi dua kelompok. Beberapa pergi ke tempat yang tidak berbahaya. Yang lain tinggal di sini.

Pertanyaan: Jadi pengungsi internal?

Victoria Nestrenko: Orang-orang yang tinggal di sini tinggal karena mereka ingin. Bukan karena mereka tidak bisa keluar. Mereka yang tersisa terlibat dalam pertahanan teritorial di ketentaraan.

Muslim tetap tinggal di wilayah pendudukan. Setidaknya tiga masjid hancur. Itu dekat Kherson, dekat Donetsk dan di Mariupol. Saat ini, tidak ada kontak dengan gereja-gereja di daerah ini.

Mereka yang telah meninggalkan negara itu mencoba mengirim bantuan kemanusiaan ke negara itu atau mempengaruhi hal-hal yang menguntungkan Ukraina. Di lingkaran kenalan saya ada wartawan dari Ukraina, Belanda dan Swedia yang menarik perhatian pada kehidupan umat Islam. Salah satunya bekerja untuk Al-Jazeera dan menerjemahkan dari bahasa Rusia dan Ukraina ke dalam bahasa Arab.

Ada masalah dengan aturan makan. Tidak ada produk halal yang ditemukan pada awal perang. Dari pengalaman saya sendiri, saya dapat mengatakan bahwa hubungan dengan Muslim di Rusia telah memburuk secara signifikan. Hal yang sama berlaku untuk Muslim dari Suriah atau Palestina yang mendukung Bashar al-Assad. Mereka diyakinkan oleh propaganda Rusia. Muslim di Irak sudah yakin bahwa Putin berperang dengan Nazi di sini. Demikian pula, duta besar Malaysia dan Indonesia – dari negara-negara ini menghubungi Sheikh Saeed dengan permintaan untuk menyiapkan laporan.

Pendapat yang berlaku adalah “perang melawan NATO dan provokasinya” dan “perang melawan Nazi” – apa pun itu.

Pertanyaan: Bagaimana dengan Nazi di Ukraina? Di Jerman, peran Azov sedang dibahas.

Victoria Nestrenko: Secara pribadi, saya tidak mengenal Nazi asli di Ukraina. Saya punya banyak teman pribadi di kalangan nasionalis dan juga di resimen Azov. Saya memiliki hubungan baik dengan mereka dan tidak menganggap mereka Nazi. Ya, mereka adalah patriot, tetapi program tersebut tidak bertentangan dengan keyakinan saya. Ya, orang-orang ini memiliki tato. Ya, tato ini bisa ditafsirkan, tapi ini bukan Nazi.

READ  Kata Luksemburg

Pertanyaan: Bagaimana dengan sayap politik Azov – yang disebut kelompok nasional?

Victoria Nestrenko: Saya tidak tahu banyak tentang gerakan ini. Saya tidak berpikir mereka adalah Nazi. Namun, saya tidak dapat mengesampingkan bahwa akan ada juga orang dengan posisi seperti itu di peringkat.

Juga pasti ada Nazi di Ukraina. Ini normal, karena mereka ada di mana-mana. Pertanyaan yang menggerakkan saya sekarang adalah hubungan antara Nazi dan penduduk Muslim Ukraina.

Ada banyak aliran lain di Ukraina di luar kelompok nasionalis yang sangat nasionalis dan berusaha secara terprogram menargetkan populasi Muslim, Yahudi, dan asing untuk mendukung ras kulit putih.

Salah satunya disebut “Tradisi dan Ketertiban”. Yang lainnya adalah Karpaty Sich, semacam asosiasi militer. Beberapa tahun yang lalu, asosiasi tidak resmi lainnya muncul setelah Selandia Baru – apapun nama seseorang itu – membantai orang di sebuah masjid. (Referensi serangan teroris di dua masjid di Christchurch pada 15 Maret 2019).

Sebagai organisasi perlindungan hukum, kami telah mengikuti kegiatan asosiasi ini. Asosiasi ini disebut “Brenton Tarrant Boys”. Mereka masih ada. Kami telah beberapa kali bekerja sama dengan Komite Keamanan Negara Ukraina mengenai asosiasi ini. Akibatnya, ada beberapa tindakan yang diambil oleh Keamanan Negara terhadap mereka. Ini mempengaruhi percetakan bawah tanah, di mana pamflet, himbauan, dan selebaran dicetak. Ternyata anggota terkemuka majelis ini adalah warga negara Rusia yang tinggal di Ukraina. Mereka menggunakan saluran tertentu di Telegram, “Brenton Tarrant boys”, dan mencoba menyebarkan niat Rusia di sana – mengenai perang melawan Muslim dan kelompok lain.

Saya mengatakan ini untuk memperjelas apa akar Nazisme di sini di Ukraina.

Pertanyaan: Apakah Anda memiliki pesan untuk orang-orang di Jerman?

Victoria Nestrenko: Jangan percaya propaganda Rusia.

Dicetak ulang dengan izin dari kreuzer-leipzig.de