Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Myanmar: Rohingya mendarat di Indonesia setelah berbulan-bulan di laut

Setelah berbulan-bulan di laut, puluhan Muslim Rohingya dari Myanmar telah mendarat di Indonesia. Kantor berita resmi melaporkan bahwa 81 anggota kelompok etnis yang dianiaya di tanah air mereka tiba di wilayah Aceh Sumatera pada hari Jumat. dalam. Di antaranya adalah 49 wanita dan 11 anak-anak. Seorang pengungsi mengatakan bahwa 90 orang awalnya berada di kapal, tetapi 9 meninggal ketika mencoba melarikan diri.

Bahkan, Malaysia menjadi tujuan perjalanan. Dia mengatakan bahwa pihak berwenang setempat tidak akan mengizinkan kelompok itu turun karena takut akan kemungkinan cedera akibat Corona. Ketika perahu mereka bocor, para nelayan India memberikan perahu kepada Rohingya untuk melanjutkan perjalanan.

Tidak lebih dari 300 orang Rohingya turun di Sumatera hingga September, juga setelah berbulan-bulan di laut. Mereka juga sebelumnya telah ditolak oleh berbagai negara. Lebih dari 30 anggota kelompok tewas dalam perjalanan.

Di Myanmar, Rohingya telah mengalami penganiayaan dan diskriminasi selama beberapa dekade; Banyak dari mereka kehilangan kewarganegaraan mereka melalui undang-undang yang disahkan pada tahun 1982 dan menjadi tanpa kewarganegaraan. Ratusan ribu dari mereka telah meninggalkan Myanmar – banyak yang melintasi perbatasan ke Bangladesh. Sebagian besar dari mereka tinggal di sana di kamp-kamp yang penuh sesak dalam kondisi genting. PBB menggambarkan penganiayaan terhadap minoritas sebagai genosida.

READ  Croworks Icarus: Seni dan Poles di Indonesia