Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nadia Benaissa terpaksa menangis – penonton ketakutan

Nadia Benaissa terpaksa menangis – penonton ketakutan

Pertunjukan ProSieben memasuki babak baru.Foto: Prosypen/Nadine Robb

televisi

Imke Gerets

Episode baru “Dueling Around the World” disiarkan di ProSieben pada Sabtu malam. Noura, the Elevator Boys, Daniel Fehlo dan Nadia Benaissa terkadang menghadapi tantangan yang sulit. Misalnya, seorang rapper harus ditato di pesawat, Elevator Boys digantung di mobil di jembatan, dan pelantun No Angels itu menjalani aliran sesat kematian di Indonesia.

Tantangan yang dihadapi Nadia sangatlah sulit. Dia bahkan menitikkan air mata selama misinya. Beberapa orang yang berada di depan televisi tidak percaya dengan apa yang ditayangkan di acara hiburan tersebut.

Baru: Perbarui Watson Anda

Sekarang hanya di Instagram: Perbarui Watson Anda! Di Sini Anda akan menemukan kami Saluran siaranKami menyajikan kepada Anda fitur-fitur terpenting Watson. Dan hanya sekali sehari – tidak ada spam atau bla, janji! Coba sekarang. Dan tentu saja, jangan ragu untuk mengikuti kami Juga di sini di Instagram.

Nadia Ben Aissa bepergian ke Indonesia

Nadia Benaissa berkompetisi untuk Tim Joko Winterscheidt dan melakukan perjalanan ke Indonesia untuk misinya. Klas Heofer-Umlauf awalnya berkata: “Jarang ada misi yang menguji moral dan nilai budaya seseorang.” Awalnya sang artis senang ketika itu dimulai. “Saya menyukai tantangan dan menurut saya sangat menyenangkan melakukan sesuatu yang benar-benar baru dan tidak tahu apa yang diharapkan. Saya hanya tahu tantangannya akan menuju ke Indonesia, ke Palobo,” tegasnya.

“Di dalam hutan ada sebuah desa kecil di mana Anda akan bertemu dengan orang-orang Toraja,” Klaas akhirnya menjelaskan, “Orang-orang Toraja berbagi tradisi khusus dan unik dengan kerabat mereka. Hanya sedikit orang yang diberi kehormatan untuk berpartisipasi dalam tradisi tersebut.” Ia juga mencatat: “Anda akan belajar tentang budaya yang sangat berbeda dari budaya kami. “Dalam dua hari ke depan, Anda akan berpartisipasi dalam perayaan unik di dunia dan dapat mendorong Anda hingga batas kemampuan Anda.”

READ  'Pesawat' dengan Gerard Butler: Tonton klip pertama materi bonus!

Ini adalah bagaimana hal itu terjadi. Awalnya itu adalah bagian dari pemakaman. “Saat kami sampai di sana, sensoriknya berlebihan, semuanya penuh sesak dengan orang, berisik, semua orang dalam suasana hati yang baik. Saya pikir ada pesta besar di sini. Tiba-tiba saya melihat sebuah mausoleum yang indah dan peti mati di atasnya. Kemudian saya teringat: Ini adalah pemakaman. “Itu benar-benar bertentangan dengan apa yang kami ketahui,” kata Nadia, “Semua orang dalam suasana hati yang baik.”

Penyanyi itu terkejut

Akhirnya dia melihat kerbau berhias, salah satunya telah dibawa ke depan. Suasana berubah dengan cepat, Nadia dan seluruh tim tampak terkejut dengan apa yang terjadi selanjutnya. Pria berusia 41 tahun itu menangis. “Saya ingin menekan hal itu karena bagi masyarakat tentu saja ada sesuatu yang sepenuhnya normal. Saya tidak ingin hal itu terjadi, tetapi kemudian saya mulai menangis. “Bagi saya itu sangat buruk, sangat buruk,” jelasnya setelah hewan tersebut dikorbankan.

“Setelah seseorang meninggal, kehidupan berlanjut di Dunia Kedua. Status di Dunia Kedua bergantung pada seberapa murah hati penguburan di sini. Oleh karena itu, masyarakat melakukan pengorbanan hewan dengan keyakinan bahwa pengorbanan tersebut akan bermanfaat bagi orang yang meninggal“Saat mereka pergi ke dunia kedua,” katanya.

Pemirsa meminta peringatan pemicu

Keesokan harinya dia menjadi bagian dari ritual yang disebut Ma’Nene. Seorang warga setempat mengatakan: “Hubungan dengan kerabat kami lebih dari sekadar kematian. Itu sebabnya kami berkumpul di kuburan setiap tahun. Kami membuka kuburan almarhum, mengeluarkan jenazah dari peti mati dan membersihkannya Dan jemur hingga kering. “Itulah yang harus dilakukan Nadia saat ini. Ada perbincangan besar di X (sebelumnya Twitter) apakah hal seperti ini boleh ditayangkan di TV tanpa peringatan.”

READ  Tiba-tiba aku seperti di film yang salah.

Nadia mengatakan dalam acara tersebut: “Saya benar-benar tidak bisa berkata-kata. Itu sangat membingungkan saya. Kemudian semuanya penuh dengan orang mati. Saya belum pernah melihat hal seperti ini dalam hidup saya. Saya bahkan tidak mengerti apa yang sebenarnya terjadi.” .” “Dan setelah itu dia menjadi bagian darinya, membersihkan orang mati, memberinya hadiah, dan berdiri bersama orang yang meninggal. Mengenai misi ini, dia berkata: “Saya belum pernah melihat mumi, saya belum memeriksa apa pun. Saya tidak tahu bagaimana menanggapinya. “Saya butuh waktu sejenak dan harus mundur.”

Namun dia juga menekankan: “Dalam budaya kita, ini adalah hal yang mengerikan, Anda mengganggu kedamaian orang mati. Saya berjuang dengan diri saya sendiri untuk waktu yang lama. Ini adalah suatu kehormatan besar, dan itulah mengapa saya memutuskan untuk menerima tantangan tersebut. dan melanjutkannya.” ” Segalanya menjadi sangat aneh ketika mereka memasukkan sebatang rokok ke dalam mulut orang yang meninggal itu dan menyalakannya. “Ibu tidak merokok, jadi dia mendapat permen,” kata Nadia. Penyanyi itu yakin dia tidak akan pernah melupakannya seumur hidupnya. . “Saya menyadari betapa damainya semua ini dan pada akhirnya saya merasa lega,” katanya. Dengan demikian, ia telah mencapai misinya. Di akhir pertunjukan, Jocko Winterscheidt keluar sebagai pemenang.

Kapal pesiar, kapal selam mini, dan tim rugbi kami. Bagaimana sebenarnya kehidupan dan pemikiran orang-orang kaya di dunia? Bagaimana mereka bisa mendapatkan dan menyimpan begitu banyak uang? Jurnalis Jochen Breyer dan Julia Frederiks menyelidiki pertanyaan-pertanyaan ini dalam film dokumenter baru mereka “The Secret World of the Very Rich.” Hal ini dapat dilihat di perpustakaan media ZDF sejak 11 Desember dan pada 12 Desember pukul 20:15 di ZDF Channel.

READ  Globaler Anti-statische Film Markt 2022 Analyse, Größe, Anteil, Wachstum, Trend und Prognose bis 2031