Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Naik roller coaster di pasar batubara China |  Ekonomi |  DW

Naik roller coaster di pasar batubara China | Ekonomi | DW

Ada minggu-minggu sulit di belakang para pedagang batu bara China, yang tugasnya adalah mendapatkan batu bara yang cukup untuk memenuhi kebutuhan energi negara mereka. Seperti halnya minyak mentah atau gas alam, pedagang menutupi diri mereka dengan kontrak di pasar berjangka untuk mendapatkan sejumlah batubara yang dikirimkan dengan harga yang terjamin di masa depan. Sebenarnya bisnis berisiko yang dapat dikelola jika Anda mempertimbangkan permintaan besar ekonomi China untuk sumber energi hitam. Dengan demikian, kurva harga telah menunjukkan tren kenaikan yang tajam hingga saat ini.

Batubara berjangka runtuh lebih dari 50 persen

Kemudian perencana negara menarik tali nakal: yang perkasa Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC), badan perencanaan ekonomi tertinggi di negara itu, telah menetapkan harga batu bara uap domestik, sumber energi terpenting bagi ekonomi terbesar kedua di dunia. Akibatnya, harga di bursa berjangka Zhengzhou anjlok dan kehilangan lebih dari setengah nilainya pada akhir Oktober.

Dalam kepanikan, pedagang batu bara mencoba menjual pengiriman batu bara mahal yang telah mereka beli, menerima kerugian 50 persen atau lebih. Atau mereka mencoba membatalkan pengiriman batubara dari Indonesia atau Afrika Selatan. “Itu adalah kepanikan massal,” keluh seorang pedagang kepada kantor berita Reuters. “Para penjual saling menendang untuk menurunkan beban mereka.” Pedagang itu tidak ingin namanya muncul di media, karena bisa menjadi sangat rumit ketika konsekuensi intervensi negara di China dijelaskan dalam istilah yang sangat ketat.

Sebuah kapal kargo batubara di provinsi Kalimantan Indonesia, salah satu pemasok batubara terpenting di Cina

Beberapa dealer batubara bahkan menarik diri dari kontrak pembelian mereka, sehingga kehilangan uang muka sekitar sepuluh persen dari jumlah pengiriman. Pedagang grosir telah menanggapi dan meningkatkan uang muka untuk pengiriman di masa mendatang: hingga 50 persen dari nilai pengiriman, kata seorang pedagang perusahaan China yang berbasis di Singapura kepada Reuters.

READ  Wabah Corona meskipun vaksinasi: Vaksin dari China tampaknya hampir tidak berpengaruh

Rasa lapar yang tak ada habisnya akan batu bara

China, konsumen dan produsen batubara terbesar di dunia, mengimpor sekitar sepersepuluh dari kebutuhan batubaranya dan menerima rata-rata 20-30 juta ton per bulan, sebagian besar dari Indonesia, Rusia dan Afrika Selatan. Meski ada larangan impor karena perbedaan pendapat politik, China juga mengimpor batubara dalam jumlah besar dari Australia.

Para pengambil keputusan di Beijing berada dalam kesulitan: Pada saat yang sama mereka harus menyediakan cukup batu bara untuk pemanas dan pembangkit listrik di bulan-bulan musim dingin dan untuk menjaga harga tetap rendah meskipun permintaan besar-besaran.

Infografis 10 negara dengan pembangkit listrik berbahan bakar batubara DE terbanyak

Menyeimbangkan ketergantungan batubara dan transformasi hijau

China telah menggandakan teknologi hijau sebagai pendorong strategi pertumbuhannya, kata Byford Tsang, penasihat kebijakan senior di E3G, sebuah wadah pemikir yang berbasis di London yang menangani perubahan iklim. Pengembangan kawasan industri hijau berulang kali memainkan peran penting dalam dokumen perencanaan China, melalui Dibuat di Cina 2025 Untuk rencana lima tahun terakhir, Tsang menjelaskan. “Tetapi pemulihan setelah pandemi COVID telah menunjukkan bahwa China masih tidak dapat lebih mengandalkan mesin pertumbuhan baru dan lebih hijau ini.” Pemulihan ekonomi China saat ini sangat bergantung pada investasi di sektor real estate dan industri berat.

Selain itu, kepemimpinan negara bagian dan partai menghadapi tantangan untuk memantau biaya sosial dari transisi ekologis, misalnya ketika melihat pekerjaan dan ekonomi di kawasan batu bara klasik, catat pakar E3G. “Di Provinsi Batubara Shanxi, lebih dari 40 persen pendapatan domestik dihasilkan dari batu bara.”

Byford Tsang E3G

Byford Tsang dari London Climate Think Tank E3G

Apa yang sebenarnya diinginkan Shi?

Dalam beberapa minggu terakhir, kekurangan listrik di China telah menyebabkan pabrik-pabrik menghentikan sementara produksi atas instruksi dari pihak berwenang untuk menghemat listrik dan meringankan jaringan listrik.

READ  Mengapa ekspor senjata selalu bermasalah

Byford Tsang tidak percaya bahwa China akan mengubah kebijakan iklim jangka panjangnya karena krisis jangka pendek, tetapi kemungkinan besar akan membuat pembuat kebijakan China mempertimbangkan apakah langkah pembangunan kembali ekonomi secara hijau sudah cukup baik.

“Setelah krisis, para pemimpin China, termasuk Presiden Xi dan Perdana Menteri Lee, mengadopsi nada yang lebih hati-hati ketika membahas kebijakan iklim China,” kata Tsang. Mereka menekankan perlunya memenuhi tujuan iklim “dengan cara yang teratur dan berbasis ilmu pengetahuan” dan mencatat bahwa mata pencaharian masyarakat harus diamankan saat China bergerak maju dengan transisi energinya.

Banjir di Provinsi Shanxi, Tiongkok

Banjir di Provinsi Batubara Shanxi pada Oktober 2021

Krisis saat ini dipicu oleh serangkaian masalah sistemik di pasar listrik: perusahaan utilitas tidak dapat meneruskan kenaikan biaya batu bara kepada konsumen. Karena epidemi dan masalah keamanan di tambang, lebih sedikit batubara yang diekstraksi di China, dan pemulihan ekonomi yang cepat telah meningkatkan permintaan energi. “Pelajaran utama yang harus diambil oleh pembuat kebijakan dari krisis ini adalah bahwa batu bara bukanlah jaminan keamanan energi,” kata Tsang.

Pelajaran dari krisis energi?

“Sekarang penting untuk melihat bagaimana China dapat keluar dari krisis ini,” Tsang menekankan, “dan apakah Beijing akan melanggar janjinya untuk “mengendalikan ketat” pembangkit listrik tenaga batu bara baru dan terus bergantung pada batu bara. Pelajari tentang bahayanya pembangkit listrik tenaga batu bara, yang membuat sistem kelistrikannya lebih tangguh – dengan lebih banyak energi terbarukan dan sistem penyimpanan.”

Tsang yakin bahwa China dapat menghasilkan listrik yang cukup dari bahan bakar fosil untuk memenuhi kebutuhannya bahkan selama masa puncaknya. “Tidak perlu menciptakan energi batubara baru untuk memenuhi kebutuhan energi.”

Kekurangan karena campur tangan pemerintah?

Konsekuensi dari naiknya harga batu bara selama bulan-bulan yang lebih dingin sudah mulai terlihat. Dari data penyedia analisis pasar keuangan di New York Refinitiv Hal ini menunjukkan bahwa karena nilai tukar yang fluktuatif pada bulan November, kurang dari seperempat batu bara yang dapat diimpor dibandingkan bulan sebelumnya. Dan untuk Desember, pembangunan belum terlihat.

Tsang tahu apa yang membuat manajemen tergerak di Republik Rakyat Tiongkok. Selama beberapa tahun ia bekerja di sana sebagai konsultan lingkungan untuk perusahaan industri Cina. Baginya, tidak penting meyakinkan manajemen di sektor industri China bahwa mereka perlu mengurangi emisi karbon dioksida dan penggunaan bahan bakar fosil.

“Pekerjaan saya sebagai konsultan lingkungan sudah lama berada di daratan China,” kata pakar iklim itu. “Namun secara umum, saya akan mengatakan bahwa sektor industri di China lebih bereaksi terhadap tekanan dari atas daripada mekanisme pasar seperti perdagangan emisi, yang masih sangat terbatas pada saat ini.”

Pembangkit Listrik Tenaga Batubara China Datong

Pembangkit listrik tenaga batu bara Datong 2 di Provinsi Shanxi, yang sangat bergantung pada sektor batu bara

Inilah sebabnya mengapa penting untuk memperhatikan apakah China menetapkan target CO2 yang kuat dan jadwal yang lebih ketat untuk sektor industrinya ke depan. Tsang mengatakan kita harus melihat secara dekat target baru untuk sektor industri China yang akan diterbitkan dalam beberapa bulan ke depan. Ini akan memberikan panduan yang jelas untuk industri. “