Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Nama saya Liveris. Saya seorang aktor. Saya ingin berbagi tiga ide dengan Anda” – Axis of Goodness. ACHGUT.COM

“Nama saya Livers. Saya seorang aktor. Saya ingin berbagi tiga pemikiran dengan Anda.”

Pada tanggal 4 November 1989, beberapa hari sebelum runtuhnya Tembok Berlin, Jan Joseph Levers berpidato di Berlin Timur. Pada saat itu, kritikus seperti dia dikecam sebagai musuh kelas oleh GDR, yang pernyataannya diduga dirayakan oleh fasis dan Nazi. Di mata rezim, hanya ada sosialis yang baik di satu sisi, yang harus diwakili oleh pemerintah secara damai, dan murtad dan pengadu yang tidak bertanggung jawab dan tidak bermoral di sisi lain. Mereka dituduh, terutama oleh media pemerintah, menghasut kebencian dengan pandangan mereka dan berbicara menentang fasisme dan kaum radikal kanan.

Saya menulis surat Yan Joseph Levers akhir pekan ini, karena setelah lebih dari tiga puluh tahun tibalah waktunya ejaan Sekali lagi di bawah kritik, musuh sayap kanan negara angkat bicara. Orang-orang yang memuji dia karena seninya juga ditempatkan di sudut paling kanan, termasuk oleh penyiar publik.

Jean-Joseph Levers berada di atas semua fitnah ini. Sindiran Ini hanyalah pemeriksaan teknis dari langkah-langkah untuk memerangi virus Corona.

2021 bukan 1989. FRG bukanlah Republik Demokratik Jerman. Saat ini ada Internet. Kita semua bebas untuk menginformasikan diri kita sendiri. Kami tidak lagi bergantung pada pembingkaian. Kita bisa melampaui jangkauan dan melihat gambar dari berbagai sudut.

Oleh karena itu pidato Jean-Joseph Levers dari tahun 1989. Sangat menakutkan sampai sejauh mana pidato dari masa itu dapat menjadi jawaban atas situasi saat ini di tahun 2021:

“Kami harus mengembangkan struktur baru.”

“Nama saya Levers. Saya seorang aktor. Saya ingin berbagi tiga pemikiran dengan Anda.”

Dalam beberapa minggu terakhir, ratusan ribu orang telah diundang untuk bercakap-cakap di jalan-jalan negara kita. Kita semua sudah menyalakannya untuk sementara. Tentunya setiap orang berhak menjadi partner dalam percakapan ini. Tetapi saya pikir kita harus berhati-hati dan waspada terhadap kemungkinan upaya oleh partai dan pejabat negara, sekarang atau di masa depan, untuk menggunakan demonstrasi dan protes oleh orang-orang di negara kita untuk mengekspresikan diri, menjadi pemrakarsa dan pemimpin masyarakat dan reformasi politik. proses yang telah dimulai.

Pemikiran kedua: Mengenai keseluruhan masalah peran kepemimpinan secara umum, saya kira hal itu harus diangkat untuk dibahas. Bagi saya, demokrasi berarti bahwa tidak ada kekuatan sosial sendiri yang dapat menempati peran ini, atau maju untuk mendapatkannya, tetapi dalam kasus terbaik itu dapat mencapai ini dalam pekerjaan sehari-hari, pekerjaan yang diatur secara demokratis dan jelas dan hasil yang sesuai .

Selama dialog pakar terstruktur atas hanya bereaksi terhadap tekanan dari kita semua, menurut saya kita tidak dapat berbicara tentang peran kepemimpinan.

Selain itu, saya percaya bahwa orang-orang yang tinggal dan akan tinggal di negara ini sendirian harus memutuskan siapa yang akan dikenakan biaya mengemudi.

Dan pikiran ketiga. Hak untuk mendorong setiap orang untuk mengatasi krisis di negara kita yang disebabkan oleh kebijakan partai dan pemerintah. Namun, saya tidak percaya bahwa dalam empat puluh tahun sejarah GDR, tidak hanya individu yang berulang kali menyebabkan krisis, tetapi juga struktur yang mereka ciptakan dan perkuat.

Struktur yang ada, struktur dasar yang telah berulang kali diambil alih, tidak memungkinkan untuk dilakukan regenerasi. Itulah mengapa mereka harus dihancurkan. Kita harus mengembangkan struktur baru untuk sosialisme demokratis. Bagi saya, ini berarti, antara lain, pembagian kekuasaan antara mayoritas dan minoritas.

Terima kasih.”

READ  "Rurouni Kenshin - The Beginning / The Final" akan ditayangkan di Netflix tahun ini!

Posting ini pertama kali muncul di Berani di mana saja.