Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nana karya Camila Andini: Nasib Seorang Wanita Asal Indonesia

Nana karya Camila Andini: Nasib Seorang Wanita Asal Indonesia

Apa yang kita ketahui dari Indonesia pada tahun 1960an? Bagi sebagian besar penonton Berlinale, ini mungkin merupakan titik buta. Namun festival film menjadi sangat menarik ketika membuka dunia baru. “Nana” oleh Camila Andini Kesenjangan sejarah dalam pendidikan yang disoroti oleh kritikus Jerman Michael Mainz, lebih mudah diatasi karena sutradara telah menciptakan film yang kuat secara estetika.

Nana karya Camila Andini: Nasib Seorang Wanita Asal Indonesia
“Nana” oleh Camila Andini. Foto: Patara Gombar

Final sementara setelah separuh kompetisi: Ini Berlinale untuk wanita, seperti yang ditunjukkan oleh “Nana” Camila Andini

Hampir setengah dari kompetisi Berlinale tahun ini telah berakhir, jadi kami dapat mengatakan dengan yakin: ini adalah tahun perempuan dan kisah-kisah mereka. Tidak hanya setiap detik filmnya disutradarai oleh seorang wanita, namun tema yang diangkat dan karakter yang menjadi pusat perhatian sebagian besar adalah wanita. Bukan berarti tidak ada laki-laki, namun sejauh ini anggapan bahwa seks yang lebih kuat telah memainkan peran pendukung dan, secara sederhana, sering kali tidak terlihat bagus.

Selain itu, “Nana” yang merupakan film karya Camila Andini merupakan film pertama asal Indonesia yang mengikuti kompetisi Berlinale. Ini adalah film yang membahas tentang perempuan, penindasan mereka, dan perlawanan mereka terhadap struktur patriarki. Hal ini dimulai pada tahun 1950an, ketika diktator komunis Sukarno baru saja merebut kekuasaan. Di tengah kekacauan tersebut, suami Nana (Salma Al-Saeeda) menghilang. Bertahun-tahun kemudian, situasi di negara dan kehidupan Nana menjadi stabil, setidaknya pada pandangan pertama. Dia menikah dengan Pak Darja (Arswende Bening Swara) yang lebih tua dan memiliki beberapa anak yang memiliki hubungan dekat tetapi secara tidak sadar dia memiliki hubungan yang jauh. Tapi tidak ada yang mengganggu wanita ini, baik tatapan menghina dari istri-istri lain, yang baginya dia tidak lebih dari orang yang sudah menikah, maupun mengetahui bahwa suaminya berselingkuh dengan Eno (Laura Basuki).

READ  Neon Genesis Evangelion: Anda menonton film dengan urutan itu
“Nana” oleh Camila Andini. Foto: Patara Gombar

Namun seberapa bebaskah Nana dalam dirinya, dan sejauh mana ia hanya berfungsi sebagai struktur restriktif dalam masyarakat patriarki dan, terlebih lagi, sebagai struktur yang didikte dan diwajibkan oleh kediktatoran? Camila Andini secara tidak sadar menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini dalam film keempatnya, dengan sangat subliminal, karena “Nana” sering kali terasa seperti versi Indonesia dari “In the Mood for Love” karya Wong Kar-wai: gambar-gambarnya tampaknya diambil melalui selubung kasa yang ditekan dan ditekan. . Perasaan yang lebih tersembunyi daripada yang terungkap, lapisan tipis keringat yang menumpuk di beberapa permukaan tubuh yang telanjang akibat panas, dan yang tak kalah pentingnya adalah musik yang memadukan nada waltz dan lagu pop kontemporer. Di mata orang Barat, Nana jelas merupakan orang asing dan menawarkan apa yang bisa dilakukan dengan cemerlang oleh festival film internasional: wawasan tentang budaya asing. Tidak masalah jika Anda tidak memahami semuanya, dan nuansa situasi politik sulit untuk dipahami.


Lebih lanjut tentang topik ini

Kami terus memberi Anda informasi terbaru setiap hari: blog Berlinale kami berisi semua ulasan film. Siapa yang memiliki peluang terbaik? Kami memutar film dalam kompetisi di Berlinale – termasuk Bears Speculation. Masih punya kursi? Informasi tentang tiket Berlinale. Sesuatu untuk dimakan setelah bioskop? Kuliner Berlinale: Restoran di sekitar Potsdamer Platz. Segala sesuatu tentang festival film: Berikut ikhtisar Berlinale 2022. Apa lagi yang terjadi? Anda dapat menemukan program bioskop Berlin terkini di sini.