Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara berkembang di titik balik – DW – 16 Oktober 2014

Negara berkembang di titik balik – DW – 16 Oktober 2014

Perekonomian Indonesia telah berkembang pesat selama bertahun-tahun, didorong oleh pasar bahan mentah global. Negara kepulauan ini merupakan negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara dengan PDB sekitar US$900 miliar.

Kelas menengah yang ramah konsumen bermunculan, dan pusat perbelanjaan eksklusif serta kompleks perumahan mulai bermunculan di mana-mana. Namun tidak semua masyarakat Indonesia mendapat manfaat dari pemulihan ini.

Joko Widodo, presiden baru IndonesiaFoto: Reuters

Kesenjangan antara kaya dan miskin semakin lebar, dan ini bukan satu-satunya alasan mengapa keajaiban ekonomi berada dalam bahaya.

Kurangnya lapangan kerja, kurangnya infrastruktur dan korupsi hanyalah beberapa masalah yang dihadapi oleh Presiden baru Joko Widodo.

Mantan Gubernur Jakarta ini mulai menjabat sebagai presiden pada 20 Oktober 2014.

Populasinya masih muda, dan lapangan pekerjaan sangat sedikit

“Saya bahkan tidak bisa membayangkan bagaimana rasanya di sana,” kata Nahrawi sambil memandang malu-malu ke bagian depan kuil konsumen di tengah kawasan bisnis Jakarta. “Bagi saya, tempat-tempat ini hanya diperuntukkan bagi orang kaya.”

Dikelilingi hotel dan mal mewah, pria berusia 27 tahun ini berjualan sup dan kopi dengan sepeda tuanya. Sepuluh tahun yang lalu, dia meninggalkan desanya di Jawa Timur untuk melakukan hal tersebut. Dia tidak mempunyai masa depan di pedesaan sebagai petani padi.

PKL Nahrawi di samping kios kelilingnyaFoto: Roxana Dürer

Al-Nahrawi kini mendapat penghasilan setara dengan lima euro per hari dari proyek kecilnya – menghasilkan pendapatan bagi lebih dari 40 persen masyarakat Indonesia yang harus hidup dengan upah harian sebesar 1,50 euro.

Sekitar 70 persen dari total output perekonomian Indonesia ditentukan oleh perekonomian informal, penyedia layanan kecil, dan pekerja harian seperti Nahrawi. Tidak tersedia cukup lapangan pekerjaan di sektor formal bagi mayoritas penduduk Indonesia, yaitu kaum muda.

READ  Indonesia: Mengapa seorang pria berusia 25 tahun dari Hagen membeli hotel

Jokowi mengandalkan pendidikan dan investasi

Ekonom Eric Sugandi dari Standard Chartered Bank di Jakarta berpendapat bahwa pasar tenaga kerja saja tidak dapat menyelesaikan masalah ketimpangan distribusi pendapatan.

Ia melihat solusinya terutama dalam kebijakan pendidikan yang baru: “Pemerintah juga harus menyediakan sarana finansial bagi generasi muda yang mencari pendidikan yang lebih baik.”

Kawasan komersial di ibu kota Indonesia, JakartaFoto: Roxana Dürer

Pendidikan gratis bagi masyarakat miskin – ini juga merupakan salah satu janji pemilu Joko Widodo, yang dikenal sebagai Jokowi, presiden baru. Proyek ini rencananya akan dibiayai dengan mengurangi subsidi bahan bakar yang tinggi. Jokowi kini fokus pada investasi untuk memanfaatkan potensi tenaga kerja di negara ini.

Dalam wawancara eksklusif dengan DW, Jokowi menjelaskan prioritas kebijakan ekonominya: “Kami akan mereformasi birokrasi agar lebih transparan dan efisien. Kami juga ingin menyederhanakan prosedur persetujuan yang panjang, sehingga akan menguntungkan perusahaan. Hal ini menciptakan iklim investasi yang positif bagi DW.” Investor ingin berpartisipasi di Indonesia.”

Para pengusaha mengharapkan kondisi yang lebih baik

Pengusaha Fahima senang mendengarnya. Dia memiliki tiga perusahaan, termasuk perusahaan periklanan digital dengan 40 karyawan. Ini telah sukses selama delapan tahun dan ingin berkembang lebih jauh.

Namun, tidak selalu mudah bagi wirausahawan di Indonesia: “Hukum, peraturan, dan birokrasi adalah kendala terbesar dalam memulai bisnis,” tegas Fahima.

Pengusaha Fahima EmFoto: Fahima Im

Ia kini berharap presiden baru bisa memberikan kemudahan bagi para pengusaha dan investor. Namun dia juga tidak melihat adanya kondisi yang setara bagi semua orang di bawah kepemimpinan Jokowi: “Kesempatan yang sama hanyalah sebuah mitos – setiap orang harus berjuang demi impiannya masing-masing.”

Bagi penjual kopi Nahrawi, setiap hari adalah perjuangan: “Hidup di Jakarta sulit,” keluhnya. “Jika saya tidak bekerja sehari pun, saya sudah terlilit hutang.” Ia berharap pemilik usaha kecil informal seperti dirinya akan memiliki lebih banyak kebebasan di bawah presiden baru. “Saya akan senang jika kami tidak terus-menerus diusir oleh petugas keamanan,” katanya sambil tertawa.

READ  Börse Express - Tokopedia Mengumumkan Bintang "WIB: Indonesia K-Pop Awards" Dipersembahkan untuk World Premiere: BTS, BLACKPINK, TWICE, NCT Dream, dan Banyak Lagi

Apakah ketimpangan ekonomi tidak bisa dihindari?

Akankah Indonesia berhasil mempersempit kesenjangan antara si kaya dan si miskin? Banyak ekonom percaya bahwa pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan meningkatnya kesenjangan sosial tidak bisa dihindari di negara-negara berkembang.

Kesenjangan besar antara kaya dan miskin: pekerja harian di JakartaFoto: Roxana Dürer

Eric Sugandi dari Standard Chartered Bank juga menegaskan hipotesis ini: “Ketika Tiongkok dan India mencapai tingkat pertumbuhan yang tinggi, kesenjangan pendapatan meningkat dengan cepat. Hal ini mungkin tidak dapat dihindari oleh negara-negara berkembang, seperti Jepang pasca perang, yang mampu melakukan hal ini .” Tingkat pertumbuhan yang tinggi bertujuan untuk menjaga ketimpangan ekonomi tetap rendah – namun hal ini mengharuskan pemerintah melakukan redistribusi pendapatan.

Oleh karena itu, pertanyaan apakah ketimpangan ekonomi merupakan fenomena transisi atau tetap bersifat permanen berada di tangan para politisi. Negara berkembang Indonesia berada pada titik balik yang penting – semua harapan tertuju pada Presiden Joko Widodo. Tantangan terbesarnya saat ini adalah memenuhi ekspektasi tinggi yang diberikan padanya.