Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara Mitra Hannover Mess: Proyek Besar Indonesia

sayaNdonesia di semua saluran. Baik sebagai mediator dalam konflik Myanmar, sebagai pembaharu ekonomi sendiri, sebagai pemasok bahan baku baterai yang diinginkan atau sebagai mitra Pameran Dagang Hannover Tahun ini lagi di tahun 2023: Dalam beberapa minggu terakhir, demokrasi terbesar ketiga di dunia telah mengemuka. Meskipun Indonesia adalah satu-satunya negara G-20 di Asia Tenggara, namun tetap dipandang sebelah mata sebagai faktor penyeimbang dalam perjuangan geo-strategis dengan Beijing. Namun, peluang ekonomi yang ditawarkannya secara bertahap menjadi lebih jelas. “Kami sangat mereformasi diri kami sendiri dan secara fundamental mengubah cara kami berbisnis,” Menteri Keuangan Shri Mulyani Indravati meyakinkan.

Christoph Hein

Koresponden Bisnis Asia Selatan / Pasifik yang berbasis di Singapura.

Mantan Bankir Dunia adalah wajah Indonesia yang lebih baik. Ini adalah dana negara, yang akan dipromosikan melalui pemrosesan dan pengelolaan yang efisien atas sumber daya mineral kita sendiri. Ekonomi terbesar di Asia Tenggara mengharapkan pertumbuhan sekitar 5 persen tahun ini. Nilainya bahkan lebih baik dari itu: meskipun permintaan meningkat setelah Corona, negara terbesar keempat di dunia dengan populasi 270 juta tumbuh cukup cepat untuk menyamai potensinya. “Kami berhati-hati dan optimis. Sekarang kami mereformasi sektor pendidikan dan jaringan sosial serta meningkatkan lingkungan investasi,” kata Mulyani meyakinkan.

Presiden Joko Widodo, Presiden Asosiasi Industri Jerman (PTI) Angela Merkel membuka Pameran Digital Hanover bersama Presiden Angela Merkel dan Seagfried Rossworm: Dan pada tahun 4545, negara dengan 17.000 pulau ini akan tumbuh menjadi ekonomi terbesar kelima di dunia. Janji seperti itu dari Jakarta bukanlah hal baru. Namun, sejauh ini implementasinya selalu kurang.

Keuangan negara dengan bantuan Arab

Namun, selama beberapa bulan terakhir ini pemerintah sudah menunjukkan warnanya. “Omnibus Act”, serangkaian reformasi, terutama undang-undang ketenagakerjaan dan proses persetujuan, didorong untuk menentang protes di bulan Oktober. Sektor seperti konstruksi, telekomunikasi, transportasi dan energi dibuka untuk investor asing.

READ  Warga mengungsi: Ledakan hebat di kilang minyak di Indonesia - News Abroad