Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara-negara ASEAN mengosongkan Myanmar

Negara-negara ASEAN mengosongkan Myanmar

NSEnam bulan setelah KTT khusus ASEAN tentang Myanmar, situasi di negara Asia Tenggara itu belum membaik. Ekonomi menganggur dan negara masih terperosok dalam perang saudara. Rezim militer, yang bertanggung jawab atas kematian lebih dari 1.000 orang dan pemenjaraan lebih dari 7.000 sejak kudeta pada Februari, memegang kekuasaan dengan tekad yang brutal.

Tapi sekarang, untuk pertama kalinya, pemerintah federal, yang beranggotakan sepuluh negara Asia Tenggara, termasuk Myanmar, telah menarik kesimpulan dari keengganan rezim militer untuk bekerja sama. Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Brunei, ketua ASEAN tahun ini, pada hari Sabtu, kepemimpinan militer Myanmar akan dikeluarkan dari KTT ASEAN pada akhir Oktober. Sebaliknya, para menteri luar negeri ASEAN sepakat pada pertemuan darurat pada Jumat malam bahwa hanya “perwakilan non-politik” Myanmar yang akan diizinkan menghadiri KTT dari 26-28 Oktober.

Gunchev menyetujui rencana lima poin

Tidak jelas siapa yang akan mengambil tugas ini. Partisipasi pemimpin kudeta dan pemimpin junta Min Aung Hlaing tampaknya setidaknya dikecualikan. Dengan perpanjangan yang tidak biasa, ASEAN menanggapi penolakan rezim militer untuk mengizinkan utusan khususnya untuk Myanmar mengakses Penasihat Negara Aung San Suu Kyi dan Presiden Win Myint serta beberapa penentang vokal rezim tersebut. Kedua pemimpin telah ditahan sejak kudeta.

Utusan khusus ASEAN Eriwan Yusuf baru-baru ini membatalkan rencana perjalanan pertamanya ke Myanmar karena militer mencegahnya bertemu dengan keduanya. Pada pertemuan puncak khusus di Jakarta pada bulan April, kepala junta secara pribadi menyetujui rencana lima poin untuk menyelesaikan krisis, yang mencakup pembicaraan antara utusan khusus dan semua pihak yang terlibat.

FAZ Frühdenker – Buletin untuk Jerman

Hari kerja jam 6.30 pagi.

Gabung

Pada saat itu, negara-negara ASEAN menggelar karpet merah untuk kepala junta di pertemuan puncak mereka, meskipun ada kritik internasional. Segera setelah itu, menjadi jelas bahwa sang jenderal merasa sedikit keinginan untuk mengimplementasikan rencana ASEAN. Junta membenarkan posisi defensif dengan fakta bahwa Aung San Suu Kyi dan Win Myint saat ini diadili dan bahwa mereka menganggap kelompok perlawanan lainnya, termasuk Counter-Government (NUG), yang didirikan oleh mantan anggota parlemen, sebagai asosiasi ilegal. Dalam pesannya kepada beberapa anggota ASEAN, Kelompok Persatuan Nasional juga berusaha untuk dapat menghadiri KTT sebagai perwakilan Myanmar.

READ  Risiko perang dagang tidak berkurang