Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara-negara G7 ingin menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara

Berlin (dpa) – Negara-negara industri dari Kelompok Tujuh berkomitmen untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara secara bertahap. Pada akhir pertemuan para menteri iklim, energi dan lingkungan di Berlin, negara-negara G7 berkomitmen untuk pertama kalinya pada tujuan menyediakan pasokan energi yang sebagian besar bebas CO2 pada tahun 2035.

Mereka juga menyimpulkan kesepakatan tentang perlindungan iklim dan spesies dan bantuan keuangan untuk negara-negara miskin.

Habeck: “Sinyal kuat untuk perlindungan iklim yang lebih banyak”

Sekretaris Federal Ekonomi dan Perlindungan Iklim Robert Habeck (Greens) berbicara tentang “sinyal kuat untuk lebih banyak perlindungan iklim”. Meskipun pemanasan global tidak bisa lagi dibatalkan, tugas sekarang harus memperlambatnya. Menteri Lingkungan Steffi Lemke (Greens) mengatakan: “Saya akan pulang sore ini dengan perasaan yang baik, karena pertemuan G7 adalah sukses untuk perlindungan iklim, pelestarian alam dan juga perlindungan lingkungan.” Jerman saat ini memimpin Grup Tujuh, yang juga mencakup Prancis, Italia, Jepang, Kanada, Amerika Serikat, dan Inggris Raya. Indonesia, sebagai ketua G-20, juga berpartisipasi dalam konsultasi di Berlin.

Umpan balik awal dari para pencinta lingkungan adalah positif. Martin Kaiser, direktur pelaksana Greenpeace Jerman, mengatakan keputusan untuk menghapus bahan bakar fosil adalah “sinyal yang kuat dan perlu, serta niat untuk mendukung negara-negara miskin dalam menghapus bahan bakar fosil dan menangani kerusakan dan kerugian terkait iklim.”

David Revish, kepala tim kebijakan iklim internasional di Germanwatch, mengatakan: “Dalam teks terakhir, G7 memberikan jawaban yang jelas dan menarik untuk krisis energi yang dipicu oleh perang agresi Rusia: Itu terletak pada percepatan perluasan energi terbarukan. energi dan peningkatan efisiensi energi.”

Tujuan iklim

Negara-negara G7 ingin mengimplementasikan kesepakatan iklim Paris 2015 lebih cepat. Komunitas global telah menetapkan tujuan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat dibandingkan dengan era pra-industri, jika memungkinkan. Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, emisi gas rumah kaca harus dikurangi dengan cepat dan drastis.

READ  Kematian akibat Corona: Peneliti Amerika memperkirakan jumlahnya 6,9 juta di seluruh dunia

Membantu mengatasi kerusakan yang disebabkan oleh perubahan iklim

G7 menyadari bahwa mereka perlu berbuat lebih banyak untuk membantu negara-negara yang rentan menghadapi konsekuensi pemanasan global yang terkadang menghancurkan. Dana yang diterima negara-negara berkembang untuk beradaptasi dengan konsekuensi perubahan iklim setidaknya harus dua kali lipat pada tahun 2025 dibandingkan dengan tahun 2019.

Energi nuklir

Dalam hal tenaga nuklir, negara-negara G7 tidak memiliki kesamaan. Negara-negara yang menggunakannya melihat potensinya sebagai sumber energi murah dengan keseimbangan iklim yang baik, menurut makalah akhir. Standar keamanan yang tinggi penting untuk semua negara. Selain perluasan energi terbarukan, penggunaan energi nuklir juga sangat penting untuk tujuan netralitas iklim, kata Menteri Ekonomi Jepang Kenichi Hosoda.

Uang negara untuk bahan bakar fosil

Dengan melonjaknya harga energi setelah serangan Rusia di Ukraina, dukungan keuangan untuk bisnis dan warga negara telah menjadi masalah di beberapa negara bagian, menurut G7. Namun, pelonggaran ini seharusnya hanya menjadi solusi sementara, dan subsidi bahan bakar fosil yang “tidak efisien” harus berakhir pada tahun 2025, sesuai kesepakatan – meskipun tidak ada definisi yang jelas tentang subsidi apa yang “tidak efektif”.

metana

Metana adalah gas rumah kaca yang penting, sebagian besar diproduksi oleh peternakan. Emisi global gas harus turun 34 persen pada 2030 dan 44 persen pada 2040, keduanya dibandingkan dengan 2019. Komisaris Iklim AS John Kerry mengatakan. Dia mengatakan tentang tujuan 2030: “Jika kita bisa melakukannya — dan kita akan melakukannya — itu seperti setiap mobil di dunia, setiap truk di dunia, setiap pesawat di dunia, setiap kapal di dunia, setiap nol emisi oleh 2030 memancarkan lebih banyak.”

READ  Novavax: EMA Merekomendasikan Persetujuan - Percepatan Partisipasi

Keanekaragaman hayati

Sesuai keinginan negara-negara G7, harus ada konferensi konservasi global tahun ini untuk menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati dengan kerangka global baru. Kecuali Amerika Serikat, yang bukan penandatangan Konvensi Internasional tentang Keanekaragaman Hayati, negara-negara G7 juga telah berkomitmen untuk mengambil langkah pertama selambat-lambatnya pada tahun 2030 untuk mengurangi subsidi yang merugikan dan menyelaraskan semua aliran keuangan dengan sasaran keanekaragaman hayati.

perlindungan laut

Negara-negara G7 ingin mengintensifkan upaya nasional mereka untuk melindungi setidaknya 30 persen wilayah pesisir dan laut mereka pada tahun 2030. Mereka juga berkomitmen untuk mengakhiri pencemaran laut dengan sampah plastik dan berkomitmen untuk mencapai kesepakatan internasional untuk tujuan ini pada akhir tahun. 2024. Selain itu, sebuah “kesepakatan” telah disepakati. Ocean”, yang menyediakan, antara lain, standar lingkungan yang mengikat pada setiap penambangan laut dalam.

Para menteri G7, bertemu, menetapkan arah untuk KTT G7 pada akhir Juni di Elmau, Bavaria, dan konferensi iklim global di Mesir pada musim gugur. Menteri Perlindungan Iklim Habik mengatakan di RTL/ntv bahwa kesepakatan dalam kelompok terbesar negara-negara G20 sekarang diperlukan. “G7 harus memandu G20. Negara-negara G20 menyumbang 80 persen emisi global, dan di situlah bebek makan.”

Pemerhati lingkungan sekarang meminta Kanselir Olaf Schulz (Sosial Demokrat) untuk membujuk rekan-rekannya di KTT G7 untuk mengambil langkah lebih lanjut. Christoph Bautz, kepala eksekutif organisasi kampanye Campact, memuji arah keputusan tersebut, tetapi menyerukan kecepatan lebih. Apa yang dibutuhkan, jelasnya, adalah “penghapusan batu bara dan mesin pembakaran internal secara bertahap pada tahun 2030, dan penghentian subsidi bahan bakar fosil secara cepat dan komprehensif.” “Kepala negara dan pemerintahan harus meningkatkan permainan mereka di sini di KTT G7 di Elmau.”

READ  Penjaga iklim alami berisiko: Mengapa perusakan hutan hujan terus berlanjut - Wikipedia