Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara-negara miskin kelaparan akan vaksin, kampanye terhenti di negara-negara kaya

Swiss: Vaksinasi jelas telah dihentikan

NS Marcus Hoffmann, Zürich

“Terserah kita untuk mengakhiri epidemi di Swiss dalam waktu sekitar delapan minggu dengan memvaksinasi kita semua,” katanya. Martin Ackermann, kepala “Satuan Tugas Ilmiah COVID-19 Nasional Swiss”, yang secara teratur melakukan penilaian epidemiologis dan memberi nasihat kepada para politisi, pada awal Agustus. Tetapi vaksinasi di Swiss telah dihentikan.

Pada awal Juni, orang-orang dengan bangga mencatat tingkat vaksinasi yang tinggi di Swiss. Setelah awal yang ragu – terutama karena alasan peraturan – Swiss dengan cepat meninggalkan negara-negara Eropa lainnya. Ada terburu-buru ke pusat vaksinasi. Tanggal vaksinasi menghilang secepat tiket konser Billie Eilish. Tapi sekarang Swiss telah jatuh kembali lagi. Baik tingkat vaksinasi maupun cakupan vaksinasi relatif rendah. Para pemberi vaksin tampaknya telah membuat dua pilihan. Hampir 50 persen telah divaksinasi sepenuhnya – tetapi itu tidak cukup untuk mengendalikan epidemi.

Perdebatan sekarang adalah bagaimana memvaksinasi tiga juta orang yang tersisa juga. Beberapa berharap lebih banyak orang akan melapor ke pusat vaksinasi dan dokter lagi setelah liburan musim panas. Yang lain mengandalkan insentif dengan memberikan manfaat tertentu yang dibentengi seperti akses mudah ke acara budaya atau bahkan hadiah. Vaksinasi tidak mungkin memiliki kesempatan di Swiss liberal. Namun: di bidang kesehatan tekanan meningkat Untuk staf perawat untuk vaksinasi.

Angkat suaramu juga suaraMenuntut pencabutan semua tindakan pembatasan. Anda mengacu pada pemerintah. Ini di bulan April mengumumkanKendala sosial dan ekonomi yang kuat tidak dapat lagi dibenarkan jika semua orang dewasa yang mau divaksinasi telah divaksinasi lengkap. Ini jelas terjadi sekarang, katakanlah mereka yang ingin kembali ke “kehidupan normal” sebelum cukup banyak orang divaksinasi dari sudut pandang epidemiologis.

READ  Negara-negara ini memiliki jumlah turis paling sedikit: itu sebabnya Anda harus pergi