Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara-negara UE memilih untuk tidak mengendalikan deforestasi – klimareporter °

Negara-negara UE memilih untuk tidak mengendalikan deforestasi – klimareporter °

Cakupan terbatas dan sedikit kontrol – itulah yang diminta oleh para menteri lingkungan Uni Eropa dalam pemungutan suara mereka pada Peraturan Rantai Pasokan Bebas Deforestasi. Sekarang Parlemen Eropa hanya dapat mengubah sesuatu tentang RUU yang tidak valid itu.


Setiap cangkir kopi, setiap potongan cokelat, setiap steak daging sapi yang basah kuyup di hutan hujan tropis kecil. Hutan hujan di negara-negara seperti Brasil, Indonesia, dan Peru harus membuka jalan bagi penanaman kopi, kakao, kelapa sawit, dan kedelai. Dan jika produk ini kemudian dikirim ke Eropa, misalnya, ini disebut sebagai deforestasi impor.

Uni Eropa sebenarnya ingin menghentikan deforestasi dan degradasi hutan akibat impor. Hal ini dilakukan melalui regulasi rantai pasok bebas deforestasi. Tujuannya adalah untuk mewajibkan perusahaan memastikan bahwa rantai pasokan mereka bebas dari deforestasi. Perusahaan yang ingin menjual atau memperdagangkan produk seperti kedelai atau minyak sawit di UE kemudian harus membuktikan bahwa mereka tidak berkontribusi terhadap deforestasi global atau degradasi hutan.

“Kita harus memastikan bahwa produk yang kita gunakan tidak menghabiskan cadangan hutan di planet kita,” kata Menteri Transisi Energi Prancis Agnes Pannier-Runacher pada pertemuan Dewan Menteri Uni Eropa di Luksemburg. Di sana, para menteri lingkungan dari 27 negara Uni Eropa menyepakati posisi yang sama pada peraturan Selasa lalu sepakat.

Namun, politisi dan organisasi lingkungan mempertanyakan apakah tujuan – produk yang dikonsumsi di UE seharusnya tidak berkontribusi pada hilangnya hutan global – dapat dicapai melalui rencana dewan. “Negara-negara UE hari ini melewatkan kesempatan penting untuk memperketat undang-undang guna mengakhiri keterlibatan Eropa dalam deforestasi global,” Julia Bundy berkata oleh organisasi hak asasi manusia Global Witness.

Menurut suara para menteri, kerusakan hutan seharusnya hanya dipertimbangkan jika hutan primer diubah menjadi perkebunan – definisi yang sangat sempit. Peraturan yang direncanakan hanya berlaku untuk kasus kerusakan hutan tertentu.

Fakta bahwa hutan dapat dirusak atau dihancurkan dengan cara yang sama sekali berbeda tidak diperhitungkan. “Dewan mempertahankan konsep kerusakan hutan, tetapi merusak maknanya hingga menjadi semi-fungsional,” kritik anggota parlemen SPD itu. Dilara Burckhardt di Parlemen Eropa.

“Mereka lebih suka mendengarkan lobi industri”

Selain itu, Dewan Menteri Lingkungan ingin secara signifikan mengurangi kontrol yang direncanakan. Ini berarti bahwa barang-barang yang hutan hujannya telah ditebang dapat lebih mudah diimpor ke Uni Eropa tanpa menyadarinya. Hanya satu persen dari semua impor produk dari negara-negara yang disebut dengan risiko rata-rata deforestasi yang harus diperiksa – bukannya lima persen seperti semula proyek hukum Komisi Uni Eropa. Di negara-negara yang berisiko tinggi terhadap deforestasi, dewan ingin memeriksa hanya lima, bukan 15 persen dari semua produk impor.

Susan Winters Dari World Wide Fund for Nature di Jerman mengeluh bahwa “perusahaan yang mengekspor komoditas pertanian dari negara ‘berisiko rendah’ ​​’hanya harus membuat penilaian risiko yang sangat lemah dan tidak tunduk pada kontrol minimal'”. Bahkan perusahaan yang didatangkan dari daerah berisiko menengah dan tinggi pun tidak perlu diperiksa. “Ini membuka celah besar,” pakar kehutanan memperingatkan.

Peraturan yang direncanakan seharusnya hanya berlaku untuk hutan dalam arti sempit. Ekosistem lain seperti sabana atau kawasan gambut juga terancam tergusur atau rusak jika komoditas pertanian akan diproduksi di kawasan ini. Jadi organisasi lingkungan menyerukan agar peraturan UE diperluas untuk mencakup titik panas deforestasi lainnya, seperti sabana Cerrado di Brasil, yang kaya akan spesies dan karbon.

Menurut kritikus, spesifikasi tersebut juga harus berlaku untuk produk lain yang mengarah pada deforestasi. Sejauh ini, jagung dan karet belum diperhitungkan, meskipun budidaya mereka juga bertanggung jawab atas deforestasi yang meluas.

“Dewan Lingkungan tidak ingin budidaya karet dan jagung dimasukkan dalam peraturan, dan dengan demikian mengabaikan salah satu pendorong deforestasi terbesar di dunia,” kata Burckhardt. Tidak ada alasan untuk itu. Sayangnya, panitia dan dewan lebih suka mendengarkan lobi industri daripada mendengarkan sains.

Tidak ada aturan untuk investor

Juga tidak ada spesifikasi untuk bank dan manajer aset. Antara 2013 dan 2019, investor Eropa mendanai kegiatan yang berkontribusi terhadap perusakan hutan di Brasil, Kongo, dan Papua Nugini dengan tujuh miliar euro. Para ahli menyerukan audit wajib agar bank tidak mendorong deforestasi melalui kegiatan mereka.

Satu Analitik Menurut WWF Austria, impor UE adalah salah satu pendorong deforestasi terbesar di dunia. Negara-negara Uni Eropa bertanggung jawab atas 16 persen deforestasi hutan hujan global karena perdagangan internasional. Hanya China yang bertanggung jawab atas lebih banyak deforestasi melalui barang dan makanan impor.

Hampir tiga perempat dari hutan hujan yang hancur diubah menjadi lahan pertanian. Ketika hutan hujan ditebang, sejumlah besar karbon dioksida dilepaskan ke atmosfer yang sebelumnya terkait dengan hutan. Inisiatif UE dapat mengurangi pelepasan gas rumah kaca serta hilangnya keanekaragaman hayati – semakin ketat persyaratannya, semakin besar dampaknya.

November lalu, Komisi Uni Eropa mempresentasikan proposalnya untuk regulasi “rantai pasokan bebas deforestasi”. Dengan keputusan yang sekarang diambil, negara-negara anggota telah menentukan posisi negosiasi mereka. Sekarang mereka harus mencapai kesepakatan dengan Parlemen Uni Eropa sebelum undang-undang tersebut dapat berlaku.

Organisasi lingkungan dan hak asasi manusia berharap anggota parlemen masih dapat memperketat peraturan. Julia Bundy: “Semua mata sekarang tertuju pada Parlemen Eropa untuk mengisi kesenjangan ini dan meningkatkan ambisi undang-undang jika bertujuan untuk secara efektif mengakhiri deforestasi yang dipimpin oleh UE.”

READ  Setiap orang harus melakukannya sendiri - Surat untuk Editor