Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Negara pertama di Eropa yang memperkenalkan cuti haid

Spanyol adalah negara barat pertama yang memberikan “cuti bulanan” tiga hari untuk nyeri haid.

Wanita dengan nyeri haid yang parah akan diizinkan tiga hari libur setiap bulan di bawah rencana reformasi yang akan disetujui oleh pemerintah Spanyol minggu depan. Reformasi yang diusulkan akan menjadikan Spanyol sebagai negara Barat pertama yang memberikan hak cuti menstruasi, menjamin perempuan pergi selama periode mereka. Saat ini, hanya beberapa negara Asia yang memberikan “liburan” seperti itu, termasuk Jepang, Korea Selatan dan Indonesia, serta Zambia.

Menurut Spanish Society of Obstetrics and Gynecology, sekitar sepertiga wanita menstruasi mengalami nyeri hebat, dan persentase ini meningkat ketika nyeri pramenstruasi disertakan. Gejalanya adalah sakit perut akut, sakit kepala, diare dan demam.

“Jika seseorang mengalami gejala seperti itu, cacat sementara diberikan, jadi hal yang sama harus dilakukan dengan siklus menstruasi – sehingga seorang wanita yang mengalami periode yang sangat menyakitkan dapat tinggal di rumah,” kata Angela Rodriguez, Menteri Negara Kesetaraan . “El Prideco”.

Olahraga selama ini? Ya, ada alasannya

Menyediakan produk kebersihan gratis

Reformasi yang dijadwalkan akan disetujui pada rapat kabinet Selasa depan, mencakup langkah-langkah lain untuk meningkatkan kesehatan siklus menstruasi, seperti: B- Mewajibkan sekolah menyediakan pembalut untuk anak perempuan. Pembalut dan tampon juga disediakan gratis untuk perempuan yang terpinggirkan dan PPN dipotong dari harga supermarket mereka – permintaan lama oleh perempuan di Spanyol.

“Tamps bukannya telur – karena pendarahan adalah telur!”

Aborsi tersedia secara luas

Dalam paket reformasi yang sama, pemerintah sayap kiri Spanyol berencana untuk membuat aborsi tersedia lebih luas dengan menghapus persyaratan izin orang tua untuk anak berusia 16-17 tahun dan memastikan akses aborsi di rumah sakit umum. Saat ini, seluruh wilayah negara adalah zona bebas aborsi karena kebijakan opt-out yang memungkinkan dokter menolak aborsi dengan alasan etis. Aborsi, tersedia sesuai permintaan hingga usia kehamilan 14 minggu, tetap menjadi isu kontroversial di Spanyol yang mayoritas beragama Katolik. Menanggapi protes berulang kali di luar klinik aborsi, parlemen negara tersebut baru-baru ini mengkriminalisasi pelecehan atau intimidasi terhadap perempuan agar mengganggu hak mereka untuk melakukan aborsi.

READ  Titan arum mekar sebentar di Hohenheim | kebebasan media

Amerika Serikat menghadapi aturan aborsi yang lebih ketat

akun mobilitas s waktu| Mewakili: