Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Neobiota – Invasi alien

Neobiota – Invasi alien

Spesies yang disebut invasif, baik tumbuhan maupun hewan, menyerang Eropa Tengah dengan kecepatan yang tidak terbayangkan. Dampaknya sangat buruk. Pasalnya, spesies eksotik tersebut semakin menggantikan flora dan fauna lokal. Kejayaan nyamuk macan, angsa Mesir, dan tupai abu-abu juga membahayakan kesehatan kita. “Hanya ada waktu yang sempit di Berlin untuk memberantas populasi nyamuk harimau yang diketahui,” kata ahli epidemiologi Daniel Sagebiel dua minggu lalu di surat kabar Tagesspiegel. Seorang pegawai Kantor Negara Kesehatan dan Sosial (Lajsu) melukiskan skenario horor yang nyata di dinding: dalam beberapa tahun, nyamuk akan menyebar begitu banyak sehingga infeksi penyakit tropis bisa mengancam.

Serangga tersebut antara lain merupakan pembawa penyakit demam berdarah. Di ibu kota, biasanya tidak terjadi apa-apa. Negara bagian Baden-Württemberg dan Rhineland-Pfalz telah terbukti berhasil mengendalikan serangga berbahaya ini. Tempat perkembangbiakan dikeringkan dan larvasida, yaitu bahan yang membunuh larva secara langsung, digunakan. Tuduhan Lajesu: Sayangnya, banyak kantor kabupaten yang tidak menganggap penggunaan larvasida diperlukan dan tidak menyediakannya sama sekali.

Tidak ada dokumen mengenai biaya ekonomi

Tapi ini bukan soal negara kota yang sudah jatuh. Mikroorganisme menyerang lingkungan kita di seluruh Republik. Ini adalah istilah umum untuk permulaan, yaitu tumbuhan bukan asli dan tumbuhan baru yang merupakan jenis hewan bukan asli. Dengan melakukan hal tersebut, mereka dapat menggantikan spesies asli yang ada di air, di darat, dan di udara. Mendaftar setidaknya 168 spesies hewan dan tumbuhan Badan Federal untuk Konservasi Alam Dikenal di Jerman dan terbukti mempunyai efek negatif. Naturschutzbund melaporkan bahwa para ahli berasumsi sekitar 12.000 spesies asing telah menetap di seluruh UE sejauh ini, dan sekitar 15 persen di antaranya diklasifikasikan sebagai spesies invasif “dan karenanya berpotensi membahayakan”. Di seluruh Uni Eropa, kerugian ekologi, ekonomi dan medis akibat spesies invasif diperkirakan mencapai dua belas miliar euro setiap tahunnya.

READ  Spanyol menjadi negara Eropa pertama yang memperkenalkan cuti periode - EURACTIV.com

Perkiraan biaya ini mungkin terlalu rendah. “Kami tahu bahwa ada ribuan spesies eksotik di Uni Eropa, spesies yang biasanya dibawa manusia ke luar wilayah alaminya,” kata Philipp Habrock dari Senckenberg Research Institute dan Museum of Natural History di Frankfurt. “Bagi banyak hewan dan tumbuhan ini, sama sekali tidak ada dokumentasi mengenai kerugian ekonomi yang sebenarnya ditimbulkannya.” Di Perancis misalnya, terdapat 2.621 spesies yang terbukti invasif, namun biaya yang dikeluarkan hanya ditunjukkan untuk 98 spesies. “Mengakibatkan pengabaian besar-besaran terhadap kerugian finansial yang sebenarnya!”

Menurut Hobrouck, studi yang dilakukan oleh Universitas McGill di Montreal menghasilkan perhitungan berikut: Dari hampir 13.000 spesies invasif yang diketahui di Uni Eropa, kerugian yang dilaporkan hanya sebesar 259, atau sekitar 2 persen. Menurut proyeksi para ilmuwan, pada tahun 2040 total kerusakan bisa meningkat hingga “jumlah yang mengejutkan sebesar 142,7 miliar euro”. Namun sejauh ini belum ada langkah terkoordinasi untuk mencegah dan mengurangi dampak invasi di Uni Eropa, kritik para peneliti.

Tekanan politik menghalangi tindakan politik

Mungkin hal ini disebabkan oleh kebijakan lobi yang sangat baik dari masyarakat konservasi alam, dimana para politisi sejauh ini kurang memperhatikan konsekuensi dari invasi tersebut. Pada tahun 2015, misalnya, Bund für Umwelt und Naturschutz Deutschland (BUND) diterbitkan dengan judul “Usulan Neobiota untuk evaluasi ulang” Pandangannya mengenai pengelolaan yang tepat terhadap spesies non-asli. Bukanlah misi konservasi alam untuk memerangi spesies non-asli karena alasan ekonomi atau kesehatan.

“Viewpoint” setebal 26 halaman mengklaim bahwa sejauh ini tidak ada kehilangan spesies akibat migrasi ke Eropa Tengah. Namun, pernyataan yang berani. Tupai abu-abu Amerika dikenal menggantikan tupai asli di negeri ini. Namun, spesies non-asli telah memicu hilangnya spesies Universitas Bern 2015 dalam monografiSelain hilangnya habitat akibat aktivitas manusia, hal ini merupakan penyebab terpenting kedua penurunan keanekaragaman hayati. Di sisi lain, teks BUND diakhiri dengan kata-kata singkat berikut: “Pada akhirnya, tidak ada yang lebih konstan daripada perubahan, terutama di alam.”

READ  Memperkuat dan melindungi anak-anak: Paroki St. Laurentius memulai Kampanye Carol Singer

Manusia sendiri sering kali memperkenalkan organisme baru

Spesies invasif diperkenalkan oleh manusia. Bahkan di zaman Romawi, baik itu anggur atau kacang-kacangan. Kemudian dari tahun 1492 sampai ditemukannya Amerika. Rakun dan nuthatch dibiakkan di peternakan bulu di Jerman. Kumbang Asia diimpor ke Jerman untuk pengendalian hama, namun saat ini berkembang biak secara tidak terkendali. Diperkirakan 7.000 spesies setiap tahunnya berlayar melintasi lautan menggunakan tangki pemberat kapal. Pariwisata, perdagangan, transportasi, dan ketidakpedulian sehari-hari menjadi alasan utama penyebaran spesies non-pribumi. Contohnya termasuk menanam pohon salam yang selalu hijau di taman pinggiran kota atau kecintaan terhadap binatang yang disalahpahami ketika ikan-ikan eksotik berakhir di sungai setelah hobi tersebut ditinggalkan.

Menurut Asosiasi Kesejahteraan Hewan Jerman, 10.000 angsa Mesir, 200.000 rakun, dan 95.000 koibo mati pada musim perburuan 2021/2022. Namun, dia kritis terhadap perburuan organisme invasif baru. Ia mengatakan belum terbukti bahwa semua spesies menimbulkan ancaman terhadap lingkungan asli. Apakah tekanan perburuan menyebabkan penurunan populasi setidaknya masih bisa diperdebatkan. Rakun yang berasal dari Amerika Utara ini pertama kali terlihat di alam liar pada tahun 1934 di wilayah Edersei. Ia dapat diburu sepanjang tahun dan, terlepas dari segalanya, ia berkembang biak dengan baik. Perkiraan saat ini mengasumsikan ada 1,3 juta eksemplar di Jerman.

Pemanasan global mendukung invasi spesies

Tentu saja, dampak besar lainnya adalah perubahan iklim. Penyebaran nyamuk macan Asia di Jerman adalah contoh bagusnya. Daerah tropis adalah rumah bagi si kecil. Awalnya berasal dari Indonesia, Thailand dan Vietnam. Dan di Jerman, pertama kali ditemukan di Freiburg pada tahun 2014. Biasanya telur mereka tidak tahan terhadap suhu dingin saat musim dingin di Jerman. Namun musim dingin di tahun-tahun belakangan ini sangat sejuk sehingga telur-telur tersebut masih bisa bertahan. Sebaliknya, telur-telur tersebut berhibernasi dan menunggu kondisi luar berubah sehingga larva dapat menetas ketika suhu nyaman dan terdapat cukup air.

READ  Reformasi global ini menghemat miliaran dolar AS – sekaligus menyelamatkan iklim

Tampaknya invasi organisme baru dianggap sebagai hal yang sepele oleh para politisi dan pihak berwenang selama beberapa dekade. Pada tanggal 16 Agustus, Departemen Sains, Kesehatan dan Keperawatan di Senat Berlin berbicara: mereka ingin membentuk “kelompok kerja multi-profesional”.

JF 35/23