Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Neraca Dokumen: Kekacauan yang Harus Dihadapi | NDR.de

Status: 24/09/2022 06:00

Documenta 15 di Kassel tutup akhir pekan ini. Pameran seni internasional telah diperdebatkan dengan hangat selama beberapa bulan, karena tuduhan anti-Semitisme yang berulang.

oleh Julian Bergmann

Setelah pembukaan, ide-ide anti-Semit, dan kemudian film-film propaganda pro-Palestina, membangkitkan emosi. Diskusi mendominasi edisi kelima belas dokumen tersebut. Kelompok berharga Ruangrupa membela diri terhadap pembatasan berikutnya yang diberlakukan oleh Komite Penasihat Ahli dan berbicara tentang pengawasan. Alexander Farrenholtz, direktur pelaksana dokumen tersebut, menyesalkan bahwa dia tidak dapat melibatkan kedua belah pihak dalam diskusi konstruktif sampai akhir: “Menurut pendapat saya, dialog ini bahkan tidak dimulai, pada awalnya gagal.”

Farenholtz mulai pada bulan Juli sebagai mediator dan sebagai pewawancara. Ia menjadi pengganti sementara ketika kontrak bosnya Sabine Schuurmann diputus.

Informasi lebih lanjut

Dia masih memiliki minggu yang baik untuk menggantungkan segalanya sehingga dia tidak akan masuk ke buku sejarah Documenta sebagai aib tunggal. lagi

Siapa yang bertanggung jawab dalam grup artis?

Untuk pertama kalinya, keputusan artistik edisi dokumenter ini tidak lagi berada di tangan kurator, melainkan di tangan grup – Ruangrupa dari Indonesia. Konsep menarik banyak pengunjung.

Ketika kritik yang diarahkan pada beberapa pameran semakin keras, muncul pertanyaan tentang siapa yang bertanggung jawab atas keputusan kolektif. Nicole Dietlhoff, peneliti konflik dan ketua Komite Ahli Penasihat Ilmiah, melihat perlunya perbaikan: “Saya masih berpikir konsepnya bagus. Tapi implementasinya sudah gagal. Sejauh pilihannya tergantung pada horizontalitas dan transfer kekuasaan , pada satu titik, seharusnya Ada seseorang dalam kelompok kuratorial, yang mencari untuk melihat apakah ada penyimpangan sepihak yang serius, atau distorsi yang tidak berkelanjutan. Itu sama sekali tidak terjadi di sini. Sebaliknya: semua orang benar-benar menolak untuk mengambil tanggung jawab ini.”

READ  Web Print Software Pangsa Pasar Mencatat Pertumbuhan Yang Kuat Dengan Akselerasi Hingga 2031, Prudour Pvt. Ltd., siaran pers

“Kita semua harus memulai pidato ini.”

Sekarang tahap pemrosesan dimulai. Tim ahli kembali menganalisis organisasi, organisasi, dan pekerjaan dokumen secara mendalam. Pada akhir tahun, tim kemudian akan menerbitkan laporan akhir dengan rekomendasi untuk masa depan dokumen. Diskusi lebih lanjut – ini juga penting bagi masyarakat secara keseluruhan, kata Nicole Detelhoff: “Semua yang kami lihat dalam dokumen juga mengandung konsep seni yang tidak terkekang, di mana terkadang tidak lagi jelas bagi banyak orang: apa itu seni? Apa itu, juga bukan? Apa peran apa yang dimainkan arsip dan dokumentasi dalam seni? Jadi ada banyak pertanyaan terbuka yang sedang dibahas di dunia seni, tapi itu hanya di sana. Saya pikir itu mempengaruhi masyarakat kita secara keseluruhan dan kita semua harus mulai dengan wacana itu adalah apa yang sebenarnya kita bayangkan sebagai seni, dan apa yang mau kita terima dari Seni, di mana kita ingin menarik batasan dan bagaimana kita bisa melakukannya.”

Informasi lebih lanjut

Poster Dokumen Kelimabelas, di latar belakang, kolom-kolom Fridericianum yang dicat hitam © picture aliansi / dpa |  Swin Atal

Edisi kelima belas dokumen tersebut mengacu pada konsep “lumbung” berdasarkan arsitektur Indonesia. lagi

“Semacam pencapaian dalam sejarah dokumen”

Terlepas dari gejolak seputar edisi tahun ini, Alexander Farrenholtz tidak melihat reputasi dokumen itu dalam bahaya. Sebaliknya: “Bahkan jika sekarang mengejutkan: Saya menemukan fakta bahwa dokumen itu bersedia mengambil risiko untuk memulai proyek semacam itu cenderung meningkatkan reputasi dokumen. Pendapat pribadi saya adalah: karena sifat khusus pameran ini memang merupakan tonggak sejarah dalam sejarah film dokumenter, yang belum banyak.”

Topik ini ada dalam program:

Budaya NDR | Majalah | 09/23/2022 | 4 sore

NDR.logo