Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Netralitas iklim” sebagai senjata dalam perang ekonomi

Negara-negara G7 sedang merencanakan “kemitraan infrastruktur” global sebagai model tandingan dari “Jalan Sutra Baru” China. Makalah strategi internal tentang proyek konstruksi di “negara berkembang dan berkembang” dan investasi dalam “teknologi ramah iklim”. Rencana tersebut adalah contoh bagaimana perlindungan dan keberlanjutan iklim harus menjadi dalih untuk menantang geopolitik. komentar Thomas Stark.

Negara-negara G7 tidak terlalu malu dengan kata-kata berbunga-bunga dalam proyek besar terbaru mereka. “Membangun Kembali Dunia yang Lebih Baik” (B3W) adalah nama inisiatif tersebut, sebagaimana dibuktikan oleh makalah strategi internal yang tersedia untuk Handelsblatt.

Tujuannya adalah untuk membangun “kemitraan infrastruktur” global dan mempromosikan proyek konstruksi di “negara berkembang dan berkembang”. Ini tentang pembiayaan “Teknologi iklim”sistem kesehatan dan digitalisasi. Jika Anda sudah memperbaiki dunia, Anda juga pasti bisa “kesetaraan antara pria dan wanita” Tidak hilang. Inilah yang harus Anda lakukan “Tinggi” Menyediakan standar ketenagakerjaan dan lingkungan serta sistem transparansi untuk mencegah korupsi. Tapi apa yang tampaknya menjadi banyak kemajuan dan keadilan menilai itu Handelsblatt Baik Tantangan geopolitik.

Dongeng tentang perubahan iklim dalam kapitalisme

Serangan di Jalur Sutra Tiongkok

Karena di balik ‘Rebuilding a Better World’ tidak ada yang lain selain serangan balik G7 terhadap China.Sabuk dan Jalan“- Inisiatif (BRI) – mega-proyek Republik Rakyat untuk penaklukan ekonomi dan teknologi Eurasia dan dunia: “Sejak Inisiatif Sabuk dan Jalan dimulai pada 2013, bank dan perusahaan China telah membiayai dan membangun segalanya mulai dari pembangkit listrik, jalur kereta api, jalan, dan pelabuhan hingga infrastruktur telekomunikasi, kabel serat optik, dan kota pintar di seluruh dunia.”. Inti dari inisiatif ini adalah enam koridor darat melalui Asia Tengah, Asia Barat dan Indochina dan perluasan “Jalur Sutra Maritim” dari Cina melalui Asia Tenggara, India, dan Afrika Timur ke Mediterania.

“Jalan Sutra Baru” China sekarang diharapkan mencakup lebih dari 2.600 proyek individu dan menelan biaya sekitar $3,7 triliun. Jika negara-negara G7 ingin melawan serangan ekspor modal ini dan ekspansi geostrategis China, mereka harus memobilisasi jumlah yang sama. Ada pembicaraan hingga $2,7 triliun. Namun, di atas semua itu, mereka membutuhkan strategi untuk melawan Cina secara efektif di negara-negara Asia, Afrika, dan Amerika Latin. Dan di sinilah “perlindungan iklim” dan “keberlanjutan” benar-benar muncul – khususnya sebagai narasi perang ekonomi di bidang pasokan energi dan teknologi.

READ  "Harapkan boikot Olimpiade Beijing."

Ekspansi China bergantung pada bahan bakar fosil

Poin kunci: Cina sendiri adalah salah satu negara terkemuka dalam pengembangan energi matahari dan angin dan secara teratur memotong di sini catatan . Namun, untuk rencana ekspansi, negara akan bergantung pada bahan bakar fosil seperti batu bara, minyak dan gas untuk waktu yang lama.

Ini adalah bagaimana sebagian besar dari investasi energi Dalam konteks Belt and Road Initiative selama ini penggunaan bahan bakar fosil. Di dalam negeri, China terutama membutuhkan batu bara untuk memenuhi kebutuhan energinya yang besar dan terus bertambah. Tahun lalu, China memperluas kapasitas pembangkit listriknya sebesar 191 gigawatt – kira-kira sama dengan total kapasitas terpasang Jerman (224,7 gigawatt).

Mayoritas penambahan kapasitas pembangkit listrik baru di China berasal dari tenaga surya dan angin (120 GW). Namun, rasio batu bara Pembangkit listrik masih sekitar 70 persen, dan negara ini telah menambahkan pembangkit listrik tenaga batu bara baru (56 gigawatt) untuk memastikan pasokan terjamin untuk industri yang sedang berkembang. Bahkan, itu mewakili lebih dari setengah tahunan konsumsi batubara global Sendirian di Cina.

Negara-negara G7 dapat mengurangi produksi energi fosil mereka jauh lebih cepat daripada pesaing mereka yang muncul di Asia. Presiden AS Biden, misalnya, sedang merencanakan CO2-Gratis Sektor kelistrikan pada tahun 2035, sementara China tidak ingin mengubah ekonominya secara keseluruhan hingga tahun 2060 untuk menjadikannya netral karbon. Serangan yang diperhitungkan terhadap produksi energi fosil, misalnya melalui perjanjian internasional dan tarif hukuman, adalah cara yang efektif untuk memperlambat rencana ekspansi China.

Rencana energi nasional atau perjuangan melawan perusakan lingkungan kapitalis?

Batubara, minyak dan gas berfungsi sebagai tulang punggung ekonomi Rusia

Semua ini benar karena Rusia, sekutu strategis dan pemasok batu bara China, lebih bergantung pada bahan bakar fosil. Perekonomian negara yang stagnan sangat bergantung pada bisnis gas, minyak dan batu bara. Agar tidak tertinggal lebih jauh di belakang negara-negara imperialis lainnya secara ekonomi, negara Rusia harus segera memperluas ekstraksi bahan mentah ini dalam beberapa tahun ke depan.

READ  Coronavirus di Jerman dan Dunia: Vaksin Moderna harus 100% efektif pada remaja - pengetahuan

Menteri Energi negara itu, Nikolai Shulginov, baru-baru ini mengkonfirmasi rencana tersebut: “Kita tidak perlu terburu-buru menghapus hidrokarbon.” Rusia sudah memiliki mengumumkanMeningkatkan produksi batubara sebesar 40% pada tahun 2030. Negara ini merupakan pengekspor bahan bakar terbesar setelah Australia dan Indonesia. Sebaliknya, bahaya bahwa ekonomi Rusia terancam oleh serangan Barat terhadap energi terbarukan sangat besar.

Badan Energi Internasional (IEA), bagian dari Organisasi Barat untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), diadakan segera pada pertengahan Mei. Akhir dari semua investasi Tertantang dalam proyek minyak, gas, dan batu bara baru. Menurut Institute of International Finance (IIF), risiko terhadap ekonomi Rusia dari kebijakan iklim Barat lebih besar daripada risiko kemungkinan sanksi baru.

“Kesepakatan Hijau” UE dan emisi CO2 yang direncanakan sangat berisiko2Pajak perbatasan atas impor dari negara-negara dunia ketiga serangan frontal pada bisnis minyak, gas dan batubara di Rusia. Selain itu, Uni Eropa tidak mengakui energi atom, yang menyumbang 20 persen dari pembangkit listrik Rusia, sebagai “listrik hijau”: kebijakan yang sejauh ini berhasil diterapkan Jerman terhadap Prancis – yang juga merupakan produsen utama energi atom. Hal ini dapat mempengaruhi, misalnya, tarif hidrogen yang diproduksi menggunakan listrik.

Perjuangan ramah iklim untuk mempartisi ulang dunia?

Pada pemeriksaan lebih dekat, tidak ada geopolitik yang lebih ketat di balik “kebijakan iklim” internasional negara-negara G7. Ini tentang perebutan kekuasaan dengan negara-negara imperialis lain seperti Cina dan Rusia, dan perebutan kekuasaan ini juga di bidang pasokan energi dan supremasi teknologi. Bagaimana iklim dan keramahan lingkungan kebijakan energi dan teknologi negara-negara kapitalis sebenarnya diwujudkan dengan model bisnis ko2– Sertifikat Atau lihat lebih dekat mobil listrik.

READ  Bank Pembangunan Asia mengucapkan selamat tinggal pada bahan bakar fosil

Selain itu, perebutan bahan baku didasarkan pada perluasan energi terbarukan ke bahan lain seperti litium atau kobalt Transfer Kemungkinan akan memburuk secara dramatis dalam beberapa dekade mendatang – selama kudeta Bolivia Pada 2019, misalnya, ini bukan tentang mengendalikan cadangan lithium negara.

KTT G7 di Inggris Raya

Mengenai Inisiatif Sabuk dan Jalan China, sebuah dokumen rahasia dari Kementerian Luar Negeri Jerman baru-baru ini diterbitkan tersebut Ini menjadi jauh lebih jelas daripada makalah Rebuilding a Better World yang apik: Beijing sedang menciptakan “struktur yang berpusat pada dosa bersama-sama dengan lembaga multilateral yang ada yang tidak menjadi kepentingan kita,” katanya. China menggunakan Inisiatif Jalur Sutra “untuk memperluas pengaruh politik secara global, untuk membentuk norma dan standar global sesuai dengan gagasannya sendiri dan untuk memajukan kebijakan industri, terutama dengan mendorong perusahaan milik negara.” Konfederasi Industri Jerman (BDI) antara lain sudah lama menuntut jawaban.

Negara-negara G7 akan membahas serangan balik dalam beberapa hari ke depan pada pertemuan puncak mereka di Cornwall, Inggris. Negara-negara “Kuartet” Australia dan India diundang, serta Afrika Selatan dan Korea Selatan. Amerika Serikat adalah kekuatan pendorong di balik inisiatif ini. Anti-Silk Road juga harus disebutkan dalam dokumen hasil KTT: “Kami percaya bahwa negara-negara kita dihubungkan oleh nilai-nilai bersama dan visi bersama untuk pembangunan infrastruktur global. (…) B3W akan menyelaraskan alat pembiayaan pembangunan dengan tugas besar di zaman kita.”


Kami menulis untuk perspektif – secara sukarela dan karena keyakinan. Kami tidak mengiklankan dan tidak menerima uang dari negara atau perusahaan. Bantu kami memperluas jurnalisme independen kami: dengan donasi satu kali, kontribusi regulerساهم PayPalDan Tetap Atau idealnya sebagai anggota Asosiasi Teman kita.