Berita Utama

Berita tentang Indonesia

NFT adalah nomor satu

Token non-fungible (NFT) ditempatkan di puncak peringkat teknis global “Power 100” tahun ini. Daftar tersebut, yang diterbitkan setiap tahun oleh majalah Inggris ArtReview, termasuk 100 tokoh dan gerakan paling berpengaruh dalam seni kontemporer, menurut juri.

NFT adalah file yang dilindungi berdasarkan teknologi blockchain. Token diikat ke pabrik dan diamankan oleh blockchain. Sebagai pembeli seni ini, seseorang memiliki sertifikat keaslian untuk file tersebut dan oleh karena itu asli.

Meskipun masih belum jelas apakah NFT adalah sensasi jangka pendek atau apakah mereka memantapkan diri di dunia seni, sejumlah museum, seniman, dan galeri telah membahas topik tersebut dalam 12 bulan terakhir, menurut juri.

Pada bulan Maret, rekor harga hampir $69 juta pada lelang file NFT dari Beeple di Christie’s di New York menyebabkan sensasi di dunia seni. Sementara itu, hype teknis kripto telah melanda pasar lelang Jerman. “Saya juga tidak ingin menyebutnya seni,” kata Marcus Eisenby dari lelang Van Ham di Cologne. “Tapi ini adalah pasar baru dengan ukuran besar.”

Tempat kedua dalam “Power 100” jatuh ke tangan antropolog Amerika Anna L. Tsing, yang mendapat penghargaan atas karyanya dalam interaksi seni dan sains dalam menghadapi bencana lingkungan. Di tempat ketiga adalah grup Indonesia Ruangrupa, yang merupakan direktur artistik dari dokumen yang akan datang. Seniman Jerman Anne Imhof, pemenang Singa Emas 2017 dengan Paviliun Jerman di Venesia, menempati posisi kelima.

READ  Setelah video dengan masker bedah berwarna: Relay the Influencer from Bali