Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nikel dari Indonesia menjadi semakin penting

Pengumuman / Pengumuman

Indonesia memiliki simpanan nikel terbesar di dunia dan menyumbang hampir setengah dari produksi global pada tahun 2022. Baru-baru ini, negara Asia Tenggara itu telah dijerat oleh Jerman dan Uni Eropa, karena nikel dari Indonesia menjadi semakin penting bagi negara-negara industri Barat.

Indonesia memiliki simpanan nikel terbesar di dunia dan menyumbang hampir setengah dari produksi global pada tahun 2022. Baru-baru ini, negara Asia Tenggara itu telah dijerat oleh Jerman dan Uni Eropa, karena nikel dari Indonesia menjadi semakin penting bagi negara-negara industri Barat.

Kanselir Olaf Scholz menyerahkannya padanya Pidato pembukaan Hannover Messe 2023 Jangan bawa april lalu langsung ke presiden indonesia yang hadir disana Goku Widodo Dan untuk meyakinkannya bahwa dia berkomitmen pada skema tersebut Perjanjian perdagangan bebas antara Indonesia dan Uni Eropa untuk menyiapkannya pada akhir tahun. Schulz mengatakan kata demi kata dari kesepakatan yang diperlukan:

“Indonesia dan Komisi UE telah menegosiasikan ini satu sama lain sejak 2016. Saya akhirnya berkomitmen untuk membawa kesepakatan ini ke garis akhir.” Desakan kanselir sepenuhnya dibenarkan, seperti halnya Jerman Mengurangi ketergantungan pada mineral Rusia Para ahli akan mengharapkan itu Nick butuhIni akan meningkat beberapa kali lipat pada tahun 2030. Dan Indonesia Dia memiliki apa yang diinginkan Jerman dan UE: banyak nikel.

Produksi nikel tiga kali lipat

Begitu juga dengan situasi saat ini cadangan nikel Indonesia diperkirakan mencapai 22 juta ton. Pada tahun 2022 saja, 1,6 juta ton nikel akan ditambang di tambang-tambang Indonesia, yang hampir setengah dari produksi tambang dunia. Pada saat yang sama, ini berarti bahwa Produksi nikel di Indonesia menurut Survei Geologi AS Ini meningkat lebih dari tiga kali lipat sejak 2018

READ  Dari Ambra Moore hingga Saskia Connery - Mari Menjadi Gadis Bond Sejati - Teman-teman

Produksi nikel Indonesia meningkat tiga kali lipat sejak 2018

Perkembangan ini sesuai dengan gambaran umum saat ini Indonesia Ayo menggambar. Dari sudut pandang orang Eropa, negara di Asia Tenggara ini sejak lama hanyalah sebuah negara kepulauan di ujung kanan bawah peta dunia. Namun, kerajaan pulau berpenduduk 275 juta jiwa itu kini siap menjadi salah satu dari sepuluh ekonomi terbesar di dunia pada 2030. Dalam hal nikel dan bahan mentah lainnya, Jerman dan Uni Eropa tidak akan bisa menghindari Indonesia di masa depan.

Kepentingan strategis Indonesia semakin meningkat

Misalnya, perang Ukraina mengungkap ketergantungan Jerman dan Eropa pada eksportir komoditas seperti China dan Rusia. Menurut para ahli, ini meningkat Kepentingan strategis Indonesia sebagai pemasok bahan baku. Ia menekankan bahwa “Indonesia memiliki bahan mentah yang beragam” jan ronfeld, General Manager Kamar Dagang Jerman-Indonesia Jakarta, im NTV Podcast Ekonomi Global dan Jarak Jauh. Pulau Sulawesi di Indonesia, misalnya, kaya akan nikel yang merupakan komponen penting untuk baterai kendaraan listrik.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Juga menarik:Rare Earth: Amerika Serikat ingin meningkatkan produksi dalam negeri

Juga menarik:Pembukaan kembali tambang tua Jerman

Juga menarik:Jerman mengurangi ketergantungannya pada mineral Rusia

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Indonesia ingin membangun produksi baterai sendiri

Akibatnya Institut Tanah Langka dan Logam (ISE) berfokus pada deposit nikel Indonesia terletak di pulau Sulawesi dan Halmahera, di mana sejumlah besar perusahaan patungan Tiongkok-Indonesia telah menambang nikel dalam skala besar selama bertahun-tahun. Sejak awal, Indonesia berupaya memproses lebih lanjut nikel yang ditambang di negaranya untuk menjaga rantai nilai negara. Presiden Goku Widodo Oleh karena itu, tujuannya adalah untuk membangun produksi baterai sendiri dan pada akhirnya membawa manufaktur kendaraan listrik ke dalam negeri.

Pesatnya perkembangan nikel

Sementara itu, Indonesia kini bukan hanya negara penghasil terbesar di dunia Nikelnamun menurut ISE juga menempati urutan pertama dalam produksi gula rafinasi mengungguli China dan kedua setelah China konsumen nikel terbesar. Sebagai perbandingan: pada tahun 2013, Indonesia hanya menempati peringkat 15 internasional. Perkembangan pesat kini telah menemukan jalannya ke dalam pikiran pemerintah Barat.

Nilai yang tercantum: XD0002747026