Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nikel jatuh setelah Indonesia mengatakan pihaknya berupaya untuk menyetujui lebih banyak kuota penambangan – 27/02/2024

Nikel jatuh setelah Indonesia mengatakan pihaknya berupaya untuk menyetujui lebih banyak kuota penambangan – 27/02/2024

Harga nikel turun pada hari Selasa setelah Indonesia mengatakan akan menyetujui kuota penambangan yang lebih tinggi untuk membantu mengurangi ketatnya pasokan bijih bagi produsen logam terbesar di dunia.

Harga nikel tiga bulan di London Metal Exchange (LME) turun 0,6% menjadi $17,060 per ton pada 0220 GMT.

Kontrak nikel bulan Maret yang paling banyak diperdagangkan di Shanghai Futures Exchange (SHFE) turun 1,5% menjadi 132,430 yuan ($18,397.40) per ton.

Harga terdongkrak minggu lalu oleh sanksi baru AS terhadap logam Rusia dan perlambatan kuota produksi di Indonesia, yang menyebabkan pengetatan pasokan bijih.

Namun, logam tidak termasuk dalam paket sanksi yang dijatuhkan terhadap Rusia pada hari Jumat.

Pada hari Senin, seorang pejabat Kementerian Pertambangan Indonesia mengatakan pihaknya telah mengeluarkan izin alokasi penambangan untuk 145 juta ton bijih nikel dan 14 juta ton bauksit.

Aluminium LME naik 0,6% pada $2,193.50 per ton, tembaga naik 0,5% pada $26,210 dan seng naik 0,2% pada $2,428.50. Timbal turun 0,1% menjadi $2,094 dan timah naik 0,5% menjadi $26,210.

Harga aluminium SHFE naik 0,4% menjadi 18.835 yuan per ton, tembaga turun 0,5% menjadi 68.750 yuan, sementara seng naik 1,1% menjadi 20.655 yuan. Timbal naik 0,3% menjadi 15.920 yuan, sementara timah turun 0,3% menjadi 215.810 yuan.

Untuk cerita metal hebat dan berita lainnya, klik atau

($1 = 7,1983 yuan renminbi Tiongkok) (Laporan oleh Siyi Liu dan Mei Mei Chu; Disunting oleh Varun HK)

READ  MotoGP: Francesco Bagnoya bingung setelah balapan basah di Indonesia: 'Ini aneh'