Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nikel: mobil listrik dan masalah bahan bakunya

Nikel: mobil listrik dan masalah bahan bakunya

Tesla sedang diurus saat ini. Kesepakatan yang ditandatangani di wilayah Pasifik Prancis di Kaledonia Baru pada akhir Maret memberi produsen mobil Amerika itu klaim atas nikel dan kobalt dari tambang Gouraud di sana. Tesla bertindak sebagai mitra teknis dan industri untuk pemilik baru, yang mengambil alih pabrik dari grup Brasil Vale. Pemerintah daerah dan karyawan memiliki mayoritas saham, dan grup bahan mentah Swiss Trafigura juga terlibat.

Ini adalah tawar-menawar politik yang juga diperjuangkan oleh pendukung kemerdekaan dalam pertempuran jalanan, yang melihat nikel sebagai simbol eksploitasi Barat terhadap negara mereka. Seperempat dari cadangan dunia terletak di pulau utama Grande Terre, yang dibagi antara pemukim Prancis dan penduduk lokal seperti Kanak. Pada bulan November orang mungkin akan memilih untuk ketiga kalinya dalam empat tahun untuk memisahkan diri dari Prancis, dan kemudian semuanya akan kembali ke bisnis nikel.

Untuk Tesla, ini menjadi CEO Elon Musk (49) Tidak sulit untuk menyatakan bahwa nikel adalah “keprihatinan terbesar” kami saat kami meningkatkan produksi baterai. Logam, yang ditarik oleh penambang Saxon pada Abad Pertengahan, dan seperti kobalt, dinamai sesuai dengan semangat gunung, adalah komponen utama dari sel lithium-ion umum — dan meskipun ada kemajuan pesat dalam teknologi baterai, inilah alasan utama mengapa mobil listrik yang digunakan Tanpa subsidi jauh lebih mahal daripada mobil dengan mesin bakar. Harga satu ton nikel saat ini sekitar 15.000 euro, meningkat 50 persen dibandingkan tahun lalu. Sampai saat itu, pada panggilan konferensi dengan tokoh bisnis di Tesla, Musk memohon kepada “semua penambang di luar sana”: “Di mana pun Anda berada di dunia, tolong tambang lebih banyak nikel.”

READ  Apa yang berlaku untuk perlindungan vaksinasi di luar Eropa: tiket masuk sehari

Versi ekonomi untuk baterai Tesla dan Volkswagen

Saat ini, Tesla sedang mengerjakan teknologi baterai yang berbeda: sel lithium besi fosfat yang berjalan tanpa nikel atau kobalt di masa depan akan digunakan dalam model standar lain setelah Model 3 produksi Cina. Baterai jenis ini memiliki densitas energi yang lebih rendah, lebih sensitif terhadap dingin dan lebih berat, yang juga memiliki kisaran biaya. Pada gilirannya, harga jual dapat diturunkan dan nikel mahal disediakan untuk model-model top.

Volkswagen juga mempertimbangkan kompromi ini, setidaknya dengan model ID.1 entry-level. Namun, dalam model saat ini, kandungan nikel di katoda baterai meningkat dari 65 menjadi 80 persen, dan karenanya lebih sedikit mangan dan kobalt yang digunakan. Di atas segalanya, kobalt, yang ditambang terutama di Republik Demokratik Kongo dan sering ditambang di alam liar – terkadang oleh anak-anak – membayar manajer pembelian lebih dari nikel. Undang-undang rantai pasokan yang disahkan oleh Bundestag pada pertengahan Juni mewajibkan perusahaan untuk melihat lebih dekat.

Tetapi karena kepentingan pribadi, dan untuk mengamankan bahan yang cukup untuk enam pabrik baterai raksasa yang direncanakan di Eropa, Volkswagen sekarang lebih memperhatikan bahan baku seperti nikel. “Kami ingin masuk ke rantai proses ini secara langsung, baik kami sendiri atau dengan mitra kami untuk terlibat langsung dalam bahan baku dan mengamankan bahan baku,” jelas chief technology officer. Thomas Schmol (57) untuk kantor berita Reuters.

Nikel melimpah

Sementara itu, pakar industri sangat marah: “Kenaikan ini tidak ada hubungannya dengan fundamental,” kata analis sumber daya Andrew Mitchell dari Wood McKenzie. dari “Waktu Keuangan”. “Ini suara mobil listrik.”

Kekurangan nikel menurut seseorang Analisis saat ini oleh Badan Bahan Baku Jerman Tidak diharapkan untuk tahun-tahun mendatang, sebaliknya, akan ada surplus yang jelas hingga setidaknya 2025. Tiga perempat dari logam digunakan sebagai paduan untuk melindungi dari karat dalam produksi baja tahan karat yang tidak cukup booming. ; Produksi baterai masih memainkan peran sekunder sebagai pembeli 5 persen. London Metal Exchange saat ini memiliki stok sekitar 240.000 ton. Selain itu, beberapa fasilitas produksi baru akan diresmikan tahun ini dan tahun depan, terutama di negara pemasok utama, Indonesia.

READ  Makanan - Mi instan yang terkontaminasi: Etilen oksida hadir dalam sebelas sampel - Economist

Di Finlandia, BASF telah membuka fasilitas produksi khusus untuk bahan kimia baterai di pabrik milik perintis industri Rusia Norilsk Nickel. Juga di Finlandia, tambang nikel terbesar di Uni Eropa, Terrafame, akan dimulai kembali dengan tujuan yang sama. Mayoritas Terrafame dimiliki oleh negara bagian Finlandia. Setelah kerusakan lingkungan besar-besaran dan kebangkrutan operator sebelumnya pada tahun 2014, pemerintah sebenarnya ingin menutup tambang, tetapi berubah pikiran karena prospek mobilitas listrik.

Nikel bersih hilang

Untuk neraca bersih mereka, produsen mobil listrik membutuhkan “nikel bersih” di atas segalanya – dan itu sudah langka, karena McKinsey dianalisis. Tergantung pada kemurnian bijih dan metode produksinya, jumlah sulfur dioksida dan asam sulfat yang lebih besar atau lebih kecil dikeluarkan dengan produk sampingan seperti arsenik, fluor atau klorida serta karbon dioksida.

Di Rusia, Norilsk Nickel telah menutup dua bisnis nikel besar karena emisi sulfur dioksida beracun. Pada bulan Maret, negara didenda 146 miliar rubel (1,7 miliar euro) untuk bencana lingkungan pada Mei 2020 ketika reservoir diesel runtuh dan mencemari sebagian besar wilayah Arktik Siberia – status kontributor utama juga membantu. Vladimir Potanina (60) Tidak termasuk dalam daftar oligarki yang mendukung Putin. Grup ini menginvestasikan beberapa miliar dari kesepakatannya sendiri dalam penghijauan, juga dengan harapan bisnis yang berkembang dengan mobilitas listrik. Minggu ini, produksi “nikel netral CO2” dimulai di Norilsk dengan bantuan pembangkit listrik tenaga air.

Namun, sungai merah dan tumpukan terak beracun akan tetap menjadi bagian dari gambaran teknologi masa depan. Juga di Tambang Guru di Kaledonia Baru, yang dipindahkan ke sumber daya Tesla: “Projet Lucy” telah ada di sana selama bertahun-tahun untuk meningkatkan pengelolaan air limbah dan tailing. Namun, ini telah berulang kali ditunda karena biayanya setengah miliar euro. Namun, pemilik sebelumnya Vale hanya mengalami kerugian dengan Goro selama bertahun-tahun. Serta banyak proyek nikel. Dengan cara ini, logam mungkin terlalu mahal dan terlalu murah untuk mobilitas listrik yang berhasil pada saat yang sama.

READ  Katz mengubah sampah plastik menjadi bisnis bersama Bank Plastik

Teknologi baterai baru dapat siap dipasarkan dalam beberapa tahun: sel solid-state. Apakah jumlah nikel yang dibutuhkan sama, maka untuk baterai kendaraan listrik adalah pertanyaan terbuka.