Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nikel: Separuh Tambang Hilang – Indonesia mengalami kemajuan

Nikel: Separuh Tambang Hilang – Indonesia mengalami kemajuan

Perusahaan pertambangan di seluruh dunia terus menderita akibat rendahnya harga nikel. Meskipun harga mencapai titik tertinggi dalam dua bulan pada minggu ini – dan pelaku pasar berspekulasi bahwa harga akan mencapai titik terendah – prospek yang mendasarinya sangat suram. Separuh dari operasi nikel dunia tidak dapat menghasilkan keuntungan pada harga saat ini.

Anglo American (JO :), BHP (ASX :), Glencore (LON :): Semua berubah menjadi pasar yang bermasalah

Efeknya bertahan lama. Anglo American pekan lalu melaporkan kerugian $500 juta pada bisnis nikelnya. BHP, yang semakin terlibat dalam sektor nikel dalam beberapa tahun terakhir karena mempertimbangkan transisi energi yang diinginkan, akan segera memangkas produksi di Australia – raksasa bahan baku tersebut juga harus memotong US$2,5 miliar di Australia.

Mood di tempat kerja sedang buruk. CEO BHP Mike Henry memperkirakan pasar nikel akan tetap surplus setidaknya hingga tahun 2030. CEO Anglo American, Duncan VanBlatt, tidak yakin akan adanya perubahan dalam waktu dekat dan menyebutkan alasan utama penurunan harga ini: meningkatnya pasokan dari Indonesia.

CEO Glencore Gary Nagle memperkirakan harga akan tetap rendah. Mereka melihat “pertumbuhan produktivitas yang kuat terus berlanjut di Indonesia” dan tidak mengharapkan “pemulihan harga yang signifikan dalam jangka pendek dan menengah”.

Konsekuensi: Tambang nikel harus ditutup. Macquarie memperkirakan sekitar 250.000 ton (setara dengan sekitar 7% dari total produksi) telah ditarik dari pasar karena penutupan tambang. Tambahan 190.000 ton mungkin akan segera menyusul.

Indonesia ingin lebih menjenuhkan pasar: “Harga di atas USD 18.000 tidak mungkin”

Indonesia memproduksi setengah dari pasokan nikel dunia – dan belum mengambil tindakan apa pun untuk mengatasi dinamika tersebut. Pejabat pemerintah Septian Hario Seto bahkan baru-baru ini menyatakan perang nyata dengannya.

READ  Gempa bumi Indonesia: Korban tewas meningkat menjadi 162

Menurut Seto, harga LME kemungkinan tidak akan naik di atas USD 18.000 per ton: Indonesia akan memastikan pasokan yang cukup untuk menekan biaya bagi produsen kendaraan listrik. Produsen nikel di negara lain perlu memahami hal ini. Pabrik peleburan Indonesia dapat beroperasi secara menguntungkan dengan harga mulai dari USD 15.000.

Kementerian Pertambangan di negara Asia Tenggara baru-baru ini mengumumkan persetujuan untuk kuota nikel dan timah yang lebih tinggi. Selain itu, alokasinya tidak lagi diberikan untuk satu tahun, melainkan tiga tahun.

Bagi operator pertambangan di Barat, harga yang rendah merupakan masalah strategis. Jika produksi di negara lain, seperti Australia, dikurangi, pangsa pasar Indonesia – dan secara tidak langsung kehadiran kuat Beijing di industri pertambangan negara tersebut – akan semakin meningkat.

Harga rendah sebagai penghalang pasar bagi produsen Barat?

Beijing dan Jakarta secara khusus menargetkan industri otomotif. Nikel diubah menjadi endapan hidroksida campuran (MHP), juga dikenal sebagai “nikel baterai”, di fasilitas pemrosesan khusus. Kapasitas pabrik-pabrik ini akan berlipat ganda dalam tiga tahun ke depan saja.

Mungkin bukan kebetulan, hal ini mengingatkan kita pada strategi tanah jarang di Tiongkok. Republik Rakyat Tiongkok memperluas pasokan di sini, sehingga menciptakan hambatan masuk pasar terhadap produsen Barat dalam bentuk penurunan harga.

Penjatahan pertama untuk tahun ini diumumkan pada awal Februari. Beijing telah menetapkan kuota penambangan logam tanah jarang sebesar 135.000 ton (kuota peleburan dan pemisahan: 127.000 ton), meningkat 12,5% dibandingkan tahun sebelumnya.

Satu-satunya pilihan adalah memberikan semacam premium ramah lingkungan (green premium) untuk nikel yang tidak diproduksi di Indonesia. Tokoh bijih besi Australia Andrew Forrest dari Fortescue Metals merekomendasikan pendekatan ini. Ia menunjukkan bahwa nikel diproduksi di Australia berdasarkan standar lingkungan dan peraturan yang lebih tinggi dibandingkan Indonesia, serta produsen Australia lainnya. Jadi dia membedakan “antara bersih dan kotor” dan menamai London Metal Exchange.

READ  BMW akan berlomba untuk podium lagi di Indonesia?

Premi untuk nikel hijau?

LME menunjukkan bahwa hal ini sudah dimungkinkan sebagai bagian dari kolaborasi dengan Metalshub yang dirancang untuk tahun 2021. “Nikel rendah karbon sudah dapat dicatatkan di Metalshub dan data transaksi mendukung identifikasi ‘premium hijau’ yang kredibel terhadap harga LME,” katanya dari London.

Tapi itu tidak akan sesederhana itu. Produksi MHP dianggap jauh lebih sedikit CO2 dibandingkan produksi nikel di smelter. Namun, tanpa menyebutkan nama spesifiknya, Seto baru-baru ini menunjukkan bahwa beberapa produsen mobil Eropa sudah menunjukkan minat lebih terhadap pengiriman ke Indonesia.

Banyak pemasok Indonesia yang bukan merupakan pilihan bagi produsen mobil AS karena definisi FEOC mengenai Undang-Undang Pengurangan Inflasi tidak mencakup manfaat seperti kredit pajak.

Pada tingkat geopolitik, Indonesia bertujuan untuk memposisikan diri di antara Tiongkok dan Barat. Negara ini telah mencoba (sejauh ini gagal) untuk membuat perjanjian perdagangan parsial berbasis barang dengan AS yang akan membuka jalan bagi produsen Indonesia untuk mematuhi IRA.

Namun biasanya pemilik Cina juga hadir, terutama pada tahap peleburan dan pemurnian. Antara lain, Tsingshan Holdings, CNGR Advanced Material, Huayou Cobalt dan Lygend Resource Technology terwakili di negara ini.