Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nusa Penida – Sorotan pulau di lepas Bali

Nusa Penida – Sorotan pulau di lepas Bali

Di beberapa tempat di Bali, Anda harus berjalan sedikit sebelum dapat melangkah keluar dari belantara butik desainer, toko burger yang apik, dan hotel berbintang ke tempat-tempat yang memancarkan pesona Bali yang otentik dan unik.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Sesampai di sana, sangat mungkin keajaiban tersebut akan diselingi oleh banyak turis yang berpose di sana dengan smartphone dan Go-Pro mereka. Hal yang sama terjadi pada saya dan pacar saya. Kami menyadari: Bali memiliki dua sisi. Di satu sisi, pantai yang indah dan alam yang indah, di sisi lain, polusi, kekacauan lalu lintas, dan tempat-tempat ramai turis.

Ingin melepaskan diri dari hiruk pikuk dan merasakan budaya asli Bali? Maka saya merekomendasikan Nusa Penida kepada Anda. Pulau adik perempuan terletak beberapa kilometer tenggara Bali dan sejauh ini terhindar dari pariwisata massal.

Anda tidak akan menemukan kerumunan turis yang mengantre untuk mendapatkan foto yang sempurna di Nusa Penida.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Untuk alasan ini, pacar saya dan saya memutuskan untuk menghabiskan beberapa hari perjalanan kami ke Indonesia di Nusa Penida. Perjalanan speedboat satu jam yang tidak nyaman dan berombak dari Sanur diikuti dengan lari maraton hampir empat jam melalui penginapan pulau. Kami segera menemukan bahwa memang ada turis yang jauh lebih sedikit, tetapi akomodasi yang relatif sedikit hampir penuh dipesan.

Setelah beberapa jam frustrasi dan berkeringat, dan kemudian pekerjaan yang sibuk, kami akhirnya menemukan tempat yang layak untuk menginap dengan harga sekitar €17 per malam. Dengan lima euro lagi, kami akhirnya dapat mengabdikan diri untuk tujuan kami yang sebenarnya: menjelajahi sudut paling terpencil di pulau dengan skuter.

READ  5 Rekomendasi Film Indonesia dari Netflix dengan Tema Segar

Nusa Penida: Lebih banyak lubang daripada jalan

Padahal, keputusan untuk memiliki mobil itu perlu sekaligus disayangkan. Di satu sisi, kami merasa lebih bebas dari sebelumnya di Indonesia.

Berlayar menyusuri pantai di jalan yang tak berujung dan hampir sepi sudah cukup untuk melihat sekilas kemegahan Nusa Penida. Di pedalaman, kami ingin berhenti di setiap bukit hanya untuk menikmati pemandangan hutan lebat dan lautan di baliknya.

Di sisi lain, pacar saya khususnya, yang selalu duduk di belakang skuter, mengeluh sakit punggung setelah beberapa saat. Saya tidak bisa menghindari setiap lubang. Apalagi jalan tersebut, jika masih layak disebut namanya, lebih banyak berlubang daripada jalan di beberapa tempat.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Ironisnya, sebagian besar tempat wisata yang hampir semuanya terletak di tenggara pulau justru paling sulit dijangkau. Akhirnya bagian berbatu berhenti dan kami harus bergumul dengan campuran batu dan bongkahan dadakan.

Pulau ini belum diarahkan untuk pariwisata. Menengok ke belakang, menurut saya merupakan keajaiban kecil bahwa satu-satunya kecelakaan yang kami alami di Nusa Penida tidak terjadi di salah satu jalur horor itu, melainkan di jalan pantai yang dapat dilayari antara dua kota besar.

Sebuah tongkat besar yang tergeletak di seberang jalan di kegelapan malam dan yang masih kami anggap tidak berbahaya dari jarak sekitar 50 meter ternyata adalah seekor ular raksasa yang mendorong dirinya ke seberang jalan.

Alam tak tersentuh seperti dalam buku bergambar

Alam masih ada dimana-mana di Indonesia. Untunglah! Inilah yang paling mengesankan kami tentang Nusa Penida. Formasi bebatuan Tebing Saren yang menakjubkan, kolam alami dengan nama modern Angel’s Billabong yang nyaring, perjalanan yang memacu adrenalin ke Pantai Kelingking yang seperti mimpi, dan Hutan Tembeling yang misterius – ini hanya beberapa dari sekian banyak keajaiban alam yang ditawarkan. di Nusa Penida dan kami terdiam. Berulang kali.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Kami menemukan tempat yang indah tetapi sulit dijangkau di selatan pulau.

Juga, antara Nusa Penida dan pulau tetangga Nusa Lembongan yang lebih kecil terdapat beberapa tempat menyelam dan snorkeling terbaik di daerah tersebut, meskipun arusnya cukup menantang.

Kembali ke peradaban, di kota-kota kecil dan desa-desa di pulau itu, kehidupan sangat mirip dengan orang Bali. Ada kuil di mana-mana, kecil, besar dan bawah tanah, aroma dupa memenuhi udara dan umat Hindu berkumpul di sana-sini dengan pakaian tradisional mereka dan mengadakan upacara.

Banyak di Nusa Penida seperti pulau kakaknya – hanya sebagian besar lebih otentik, lebih Bali.

Pemandangan yang indah: penduduk mengadakan perayaan dengan pakaian tradisional.

Seperti inilah seharusnya Bali 50 tahun yang lalu. Ini tidak membuat komunikasi menjadi lebih mudah. Penduduk pulau itu hangat, meskipun mereka sering tampak terpesona oleh pemandangan turis. Tetapi berbicara bahasa Inggris adalah keterampilan yang sejauh ini hanya harus mereka peroleh secara terbatas.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Kami masih membawa kenangan pulau itu bersama kami setiap hari: gelang jalinan tiga warna kami, yang kami terima dari koki di bar makanan kecil di ujung jalan. Dia menambahkan bahwa warna melambangkan dewa Hindu Siwa, Wisnu dan Krishna, yang dikatakan melindungi kita dari roh jahat.

Jalan yang buruk, bahasa Inggris yang buruk, dan beberapa gelang yang bagus – kami dengan senang hati akan membayar harga itu untuk pengalaman yang luar biasa.

Wartawan perjalanan