Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nutrisi: menyelamatkan planet ini dengan makanan

Nutrisi: menyelamatkan planet ini dengan makanan

Apa yang kita makan berdampak besar pada iklim dan kesehatan kita. Tapi apakah kita harus menjadi vegan untuk menyelamatkan dunia? Dan apa sebenarnya yang dimaksud dengan nutrisi berkelanjutan? Planetary Health Diet memberikan jawabannya. Itulah konsepnya.

Kontribusi dari Joel Ahlis dan Emily Holman

Seorang aktivis iklim, produsen daging, ahli gizi, dan rapper sedang duduk di meja. Diantaranya adalah piring keju, kendi anggur, dan pertanyaan tentang seperti apa diet ramah lingkungan itu. Joko Winterscheidt telah menyatukan keempat tamu untuk serialnya tentang krisis iklim, Pertunjukan Paling Berbahaya di Dunia, yang ada di Amazon Prime. Mereka semua memiliki pendekatan berbeda terhadap topik keberlanjutan. Ini mengarah pada diskusi – misalnya tentang industri daging. Thomas Dusch, mantan bos Bioland, yang sekarang bekerja untuk tukang daging babi terbesar di Jerman, dan aktivis iklim Louisa Neubauer tidak setuju. Rapper Loredana menyela, “Bagi saya, tidak ada solusi untuk apa yang Anda katakan.” Bagi mereka, nutrisi ramah iklim adalah topik abstrak yang jauh dari kehidupan sehari-hari mereka.

Banyak orang di Jerman menyukai Loredana. Tapi wCara kita makan memengaruhi evolusi krisis iklim. 40 persen dari luas daratan dunia digunakan untuk pertanian. produksi pangan dikonsumsi 70 persen air tawar dunia Ini bertanggung jawab atas hampir sepertiga dari semua gas rumah kaca. Jadi tidak hanya apa yang kita makan yang berdampak besar pada lingkungan dan iklim. Tapi tentu juga pada tubuh kita.

Nutrisi lebih dari sekedar kesenangan, itu terkait erat dengan kesehatan kita. Lebih banyak orang yang sakit dan meninggal karena kekurangan gizi daripada kombinasi alkohol, tembakau, obat-obatan dan seks tanpa kondom. Ada sekitar 2,3 miliar orang di seluruh dunia dengan Kelebihan berat badan atau obesitas Dan banyak yang kurang gizi atau kurang gizi Kita. wJadi bagaimana kita berhasil memecahkan dua masalah paling menonjol di zaman kita:

  • Krisis iklim
  • Dan bahaya gizi tidak sehat di dunia utara dan kelaparan di dunia selatan?

Manfaat untuk perlindungan kesehatan dan iklim yang lebih baik

Alicia Caleta, PhD, mahasiswa ilmu gizi Universitas Sains Terapan Hamburg (HAW). Dengan mempelajarinya, saya menjadi sadar akan sistem kesehatan planet. Jika semua orang mengikuti konsep ini, kita akan mencapai tujuan iklim kita Perjanjian Iklim Paris demikian juga Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan bahwa semua orang memiliki potensi untuk memiliki akses ke makanan sehat. Inilah yang dikatakan para ilmuwan yang mengembangkan konsep tersebut.

READ  Adegan berburu dari Indonesia | hpd

Lebih tepatnya, ada 30 ilmuwan dari 16 negara di Komisi Lancet EAT. Planetary Health Diet menggabungkan hal-hal berikut:

  • Diet sehat yang memberikan nutrisi seimbang hingga sepuluh miliar orang.
  • Sistem pangan berkelanjutan yang tidak melampaui batas planet, misalnya gas rumah kaca, penggunaan air dan lahan, keanekaragaman hayati dan pengasaman laut.
  • Memberi makan lebih efisien dengan memperbaiki kondisi produksi dan mengurangi limbah makanan.

Secara kasar, menurut rencana nutrisi yang dikembangkan oleh para peneliti, setiap orang harus makan kacang dan polong dua kali lebih banyak dari sebelumnya dan hanya untuk itu. Setengah jumlah gula dan daging merah.

Diet Kesehatan Planet: Apa yang Ada di Piring?

Fokus Diet Kesehatan Planet terutama berbasis tanaman: Lebih dari separuh menu terdiri dari buah-buahan dan sayuran, dan ada juga banyak biji-bijian dan protein dari kacang-kacangan dan polong-polongan. Daging dan produk susu juga merupakan bagian dari makanan, tetapi hanya boleh dikonsumsi dalam jumlah kecil.

Bagan pai menunjukkan proporsi kelompok makanan yang berbeda menurut Planetary Health Diet
Saat mengikuti Planetary Health Diet, lebih dari separuh menu terdiri dari buah dan sayuran. Grafik: EAT Corporation

Namun, apa yang sebenarnya muncul di meja dari satu daerah ke daerah lainnya sangat bervariasi. Salah satu alasannya adalah karena negara-negara kaya memiliki makanan yang berlimpah. Ini memudahkan mereka untuk mengganti beberapa nutrisi dengan alternatif yang lebih berkelanjutan, sementara wilayah lain, terutama di Global South, harus mengamankan pasokan dasar terlebih dahulu. Oleh karena itu, ada daerah yang gemuk dengan mengorbankan daerah lain. Sebagai contoh, sementara orang-orang di Eropa dan Amerika Utara mengkonsumsi banyak sayuran bertepung seperti kentang dan daging, negara-negara di Asia Selatan mendapatkan sangat sedikit kalori dari hampir semua jenis makanan.

Jika semua orang diberi makan, emisi gas rumah kaca akan meningkat terlebih dahulu. Namun: Jika kita makan dengan lebih sadar di Global Utara, secara teoritis kita menghemat gas rumah kaca, yang dapat digunakan oleh Global Selatan untuk mengonsumsi lebih banyak. Oleh karena itu, secara umum, emisi tidak meningkat.

Tradisi budaya juga harus dipertimbangkan dalam sistem kesehatan planet. Di india, Meksiko, India, Cina, dan Afrika Barat, konsumsi daging merah secara tradisional rendah, dan konsumsi kacang-kacangan sangat tinggi di negara-negara seperti India dan Taiwan. Selain itu, sumber protein seperti serangga, yang berperan besar di negara-negara seperti Thailand, bisa menjadi alternatif yang ramah lingkungan, menurut para ilmuwan di panel EAT-Lancet. Juga di Jerman, produk pertama di rak toko yang mengandung serangga ditemukan.

Apa yang ada di papan tulis di jerman

Bagi Jerman, beralih ke sistem kesehatan planet berarti lebih sedikit daging, terutama daging merah dan produk susu, dan lebih banyak kacang-kacangan, sayuran, dan lemak nabati seperti minyak zaitun atau kacang-kacangan. Anda tidak harus melakukannya tanpa apa pun sepenuhnya. “Pada dasarnya Anda bisa makan apa pun yang Anda makan sekarang,” kata ahli diet terdaftar Alicia. Berhenti di beberapa saja. Tepat satu Rencana makan dengan resep untuk Jerman Dibuat oleh, misalnya, oleh World Wide Fund for Nature.

READ  Inilah sebabnya mengapa ETF pasar berkembang dalam kondisi sangat baik sekarang

Pada saat yang sama, mahasiswa ekologi ini juga melihat betapa masifnya perubahan itu secara umum. “Mengubah diet Anda jelas tidak mudah untuk semua orang,” katanya. Misalnya, siapa pun yang kelebihan berat badan membutuhkan dukungan medis. “Kami juga harus memotivasi orang dan melatih mereka tentang cara menerapkannya saat memasak,” katanya. Nilai tambah yang besar dari sudut pandangnya: tidak ada larangan, dan itu membuatnya lebih mudah.

Apa yang dikatakan DGE tentang Planetary Health Diet?

Planetary Health System adalah konsep makanan global. Tapi ada juga lembaga di negeri ini yang memberikan rekomendasi cara makan sehat: German Dietetic Association (DGE).

Infobox Masyarakat Jerman untuk Nutrisi

Jika Anda membandingkannya Rekomendasi diet untuk DGE dan Planetary Health Diet, keduanya merekomendasikan sedikit daging dan produk hewani. Makanan nabati merupakan mayoritas. Namun, ada perbedaan, terutama jika menyangkut susu dan produk susu: “Dr“Menyediakan kalsium yang cukup adalah hal yang sulit. Dari sudut pandang kami, hal itu sulit dicapai dengan Planetary Health,” kata Astrid Donalez, RD, ahli gizi lingkungan dan juru bicara pers DGE.

Diet Kesehatan Planet mengasumsikan bahwa setiap orang makan 2.500 kalori per hari dan dengan demikian mencapai asupan kalsium yang disarankan sebesar 1.000 miligram. Kalori adalah energi yang dibutuhkan tubuh untuk berfungsi. Untuk wanita muda hingga usia 25 tahun, misalnya, DGE mengasumsikan kebutuhan energi harian hanya 1.900 kkal — 600 kkal di bawah nilai referensi Planetary Health System. Jadi orang yang membutuhkan lebih sedikit kaloriTidak kekurangan, DGE terus merekomendasikan produk susu, jelas Donalies. Mereka adalah sumber kalsium terbaik.

Menurut DGE, sumber kalsium yang optimal bisa terlihat seperti ini: secangkir kecil yogurt, secangkir susu ditambah dua potong keju. Sebaliknya, Planetary Healthy Diet merekomendasikan maksimal 200g produk susu per hari, dan sisa kalsium ditutupi oleh makanan nabati seperti brokoli, kacang-kacangan atau kacang-kacangan.

Perbedaan lainnya: Hingga saat ini, DGE telah memberikan perhatian khusus dalam rekomendasinya tentang bagaimana pola makan yang sehat dalam populasi. “Tetapi jelas bagi kami bahwa keberlanjutan bersama dengan aspek ekologi dan sosial dan kesejahteraan hewan juga harus mengalir,” kata Donalez. Itu sebabnya perusahaan saat ini sedang meninjau pendekatannya terhadap rekomendasi diet, dan diharapkan melaporkan hasilnya tahun depan. Last but not least: katering di masyarakat — yaitu, makan di rumah sakit, kantin, pusat penitipan anak, dll — adalah pengungkit besar untuk nutrisi berkelanjutan, dan Donalise menegaskan bahwa sekitar 16.000 hingga 17.000 orang makan di fasilitas seperti itu setiap hari.

READ  Penangguhan Kesepakatan Perdagangan - Lima alasan bagus untuk kesepakatan minyak sawit dengan Indonesia

Pilihan berkelanjutan: panel iklim kantin HAW

Jadi badan dan organisasi publik dapat membantu memastikan bahwa konsumen makan lebih berkelanjutan. Misalnya, kantin Studierendenwerk Hamburg telah menyajikan apa yang disebut lempeng iklim sejak 2011. Melakukannya akan bersifat pribadi Hidangan ramah iklim Nilai CO2 yang relatif rendah dengan segel.

Panel iklim tidak mengandung unsur apapun yang menyebabkan nilai CO2 naik. Itu sebabnya kami tidak menggunakan daging atau produk susu dengan kandungan lemak di atas 15 persen secara absolut,” jelas Frauke Richter. Manajemen mutu dalam gastronomi universitas. Bekerja sama dengan Asosiasi GreenFlux, Studierendenwerk Hamburg telah mengembangkan konsep pelat iklim. Di atas segalanya, organisasi memiliki Latar belakang ilmiah disediakan.

Meskipun pelat iklim umumnya mengacu pada hidangan ramah iklim, namun tidak bergantung langsung pada konsep makanan Sistem Kesehatan Planet. “Motto kami adalah meningkatkan proporsi hidangan vegetarian, tetapi tetap akan ada hidangan seperti kari, begitu juga dengan pelanggan itu sendiri Kesempatan untuk mengikuti diet kesehatan planet, ”kata Richter.

Semangkuk pangsit kedelai dengan ketumbar dan daun bawang
Irisan kedelai dengan nasi: kemungkinan piring iklim di kantin Studierendenwerk Hamburg. Foto: Emily Holman

Dari kantin ke meja bersama Goku dan tamunya. Setelah empat puluh menit bertukar dan berdiskusi, gelas dan piring anggur hampir kosong. Louisa Neubauer sampai pada kesimpulan: “Saya pikir rintangan terbesar adalah Anda berpikir sudah terlambat. Atau saya tidak bisa melakukan apa-apa. Atau itu terlalu berlebihan.”

Solusinya juga ada di papan tulis. Konsep seperti Diet Kesehatan Planet menunjukkan bahwa sudah ada solusi berbasis sains yang sesuai dengan Perjanjian Iklim Paris dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB. Ini tidak hanya membuat topik nutrisi berkelanjutan menjadi kurang kompleks dan emosional, tetapi mungkin juga memungkinkan kita untuk melihat ke masa depan dengan sedikit harapan.