Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Nvidia dikabarkan sedang mengembangkan prosesor ARM untuk laptop

Nvidia dikabarkan sedang mengembangkan prosesor ARM untuk laptop

Di masa depan, laptop mungkin akan muncul tidak hanya dengan chip grafis dari Nvidia, tetapi juga dengan sistem-on-chip (SoC) lengkap dari perusahaan tersebut – termasuk inti ARM, GPU GeForce, dan inti Tensor untuk algoritma kecerdasan buatan.

iklan

Dia melaporkan hal ini Kantor berita Reuters pada awal Oktober 2023. Sekarang pendiri dan presiden Dell Michael Dell kembali menimbulkan rumor: dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Technology, dia, bersama dengan presiden Nvidia Jensen Huang, mengisyaratkan laptop dengan prosesor Nvidia untuk tahun 2025.

Seorang pewawancara bertanya kepada Jensen apakah Nvidia mendapat tempat di pasar AI PC. Michael Dell turun tangan dan berkata, “Kembalilah lagi tahun depan.” “Ya, benar,” tambah Huang […]“Misi dimulai Dalam video YouTube pada menit 18:06.

Baru-baru ini beredar rumor bahwa Mediatek dan Nvidia bekerja sama dalam prosesor ARM untuk laptop. Mediatek menyumbang CPU dan Nvidia menyumbang GPU. Sementara itu, Nvidia saat ini sedang mengerjakan SoC-nya sendiri.

Rumor beredar di Twitter/X bahwa Nvidia ingin mengintegrasikan inti Cortex-X5 ARM (dengan nama kode Blackhawk) dengan GPU Blackwell. Blackwell menggantikan Ada Lovelace generasi saat ini (GeForce RTX 4000) di segmen konsumen.

Yang kita tidak tahu akun Twitter “XpeaGPU” Proses N3P produsen kontrak chip disebut TSMC. “Kepler_L2” bertentangan Ini mengacu pada proses Intel 3. Karena Nvidia dan Intel Foundry sudah terhubung, hal ini tidak mengherankan. Kepler_L2 sering kali benar dalam hal rumor perangkat keras.

Waktunya masuk akal bagi Nvidia. Microsoft saat ini sedang mendorong Windows di ARM dalam skala besar. Ada pula spekulasi bahwa perjanjian eksklusif antara Microsoft dan Qualcomm akan berakhir tahun depan. Produsen kemungkinan hanya akan diizinkan menjual laptop Windows ARM dengan prosesor lain sejak saat itu.

READ  Teleskop James Webb menemukan galaksi tertua

Menurut situs web yang terhubung dengan baik Menurut Semiaccurate, Microsoft tidak senang dengan Qualcomm Dan benar-benar melemparkan perusahaan ke bawah bus demi pesaing.

Dengan prosesor x86 baru dari AMD dan Intel serta berbagai penawaran ARM dari Qualcomm, Mediatek, dan Nvidia, pasar laptop pada tahun 2025 bisa menjadi lebih menarik dibandingkan sebelumnya. Menurut sumber Reuters yang ditautkan di atas, AMD juga ingin melanjutkan pengembangan ARM dan merancang CPU ARM secara paralel.


(MMA)

Ke halaman beranda