Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Olaf Schulz mengecewakan Tina Hassell dari ARD

Olaf Schulz mengecewakan Tina Hassell dari ARD

Lagu “Tina Hassel from the ARD” terdengar lebih seperti bangsawan layanan baru, tetapi hanya berarti bahwa Tina Hassel bekerja di ARD dan mengepalai studio ibukotanya, bahkan jika beberapa sekarang mungkin salah mengartikannya sebagai juru bicara pers untuk Robert Habeck yang dibiayai dengan bayaran. . Segera setelah KTT G7, Tina Hassell yang agak monokromatik dan pemimpin redaksi ARD yang agak tidak berwarna, Oliver Kohr, memberikan wawancara kepada Penasihat Federal di Show Your Colors. Namun, jurnalis yang dibayar tinggi telah terbukti hampir tidak berdaya ketika mencoba melawan metode solusi konkret Olaf Scholzen secara umum, sederhana dalam kompleks, dan tidak mencolok dalam ambiguitas. Meskipun mereka tidak bisa membuatnya membuat pernyataan, Olaf Schultz mengatakan banyak hal. Tetapi baik Hassell maupun Kohr tidak memperhatikan hal ini karena satu dan lain alasan. Schulze mungkin akan berpikir dalam hati, Ah, saya memimpin kawanan gajah di depan mata Anda di ruangan saat Anda melihat melewati satu per satu.

Jadi mari kita hitung gajah yang Hassell dan Kohr lewatkan. Setidaknya ada tiga:

waktu membaca

Tichy’s Insight – Beginilah cara majalah cetak datang kepada Anda

Pertama, klaim Schulz: Barat telah kembali dan negara-negara G7 tetap bersatu. Ini sangat jelas, tetapi apakah “Barat” benar-benar koheren? Apakah kepentingan Macron, Biden, Schulz dan Johnson benar-benar bertepatan, misalnya pada masalah sanksi atau pada masalah penahanan atau perluasan konflik? Schulz meninggalkan Elmau untuk menghadiri KTT NATO. Bahkan sebelum KTT NATO dimulai, Sekretaris Jenderalnya, mungkin atas dorongan Amerika Serikat, mengumumkan bahwa pasukan reaksi cepat NATO akan ditingkatkan dari 40.000 tentara saat ini, bukan menjadi 100.000 atau 240.000 seperti yang direncanakan sebelumnya, tetapi menjadi lebih dari 300.000. . Stoltenberg kemungkinan besar dimotivasi oleh strategi baru AS, yang, menurut jurnalis ZDF Elmar Theveeßen, terdiri dari yang berikut: “Tujuannya adalah agar Vladimir Putin percaya bahwa sekutu siap dan mampu berperang setiap saat. Dan dia harus mengakui ini dari tiga poin khususnya: pertama, persatuan yang tak tergoyahkan dalam menghadapi agresi Rusia.Ukraina akan memberikan segalanya mulai dari rudal jarak jauh hingga tank barat untuk merebut kembali sebanyak mungkin wilayah yang hilang.(…) Kedua, rencana besar-besaran penguatan sayap timur dengan beberapa pangkalan militer permanen di banyak negara Eropa Timur dan ketiga, aksesi tak terelakkan Swedia dan Finlandia ke NATO. Ini semua adalah elemen dari strategi komprehensif besar yang didorong sedikit demi sedikit oleh Presiden AS Joe Biden.”

READ  Seluruh pasar tidak mengatasi dilema pedagang karena pengembalian yang buruk dan ketakutan Omicron

Rekan-rekan dari ARD bisa mengajukan lebih banyak pertanyaan di sini. Di akhir wawancara, Schulze, seolah-olah dengan santai, mengacu pada sumpah jabatannya, yang akan mewajibkan dia di satu sisi untuk menghindari eskalasi perang di Ukraina, yang akan mempengaruhi seluruh dunia, dan di sisi lain untuk memberikan Ukraina dukungan semaksimal mungkin saat memenuhi sumpah jabatan. . Kepentingan nasional berperan di sini, dan wartawan dapat bertanya apakah mereka serius dengan istilah tersebut.

Gajah merah muda kedua di ruangan itu: Jurnalis yang tinggal di dalam batas-batas planet di Berlin tidak menyadari topik sebenarnya dari puncak itu bahkan setelah Olaf Schultz dengan sabar menyebut gajah itu beberapa kali. Tatanan dunia baru sedang muncul G7 mungkin tidak lagi berada di tengah. Sebaliknya, banyak negara yang disebut selatan global, yang penduduknya Jerman adalah tujuan imigrasi yang sangat menarik (dan yang kurang lebih disambut oleh pemerintah lampu lalu lintas), berbalik. Kelompok Tujuh dan pusat kekuatan baru yang dibentuk oleh Cina dan Rusia. Itulah sebabnya G7 meminta India dan Indonesia yang akan menjadi tuan rumah KTT G-20 berikutnya, Senegal, Argentina dan Afrika Selatan untuk menghubungkan negara-negara ini lebih dekat dengan aliansi Barat. Dengan apa yang dia anggap sebagai pernyataan yang kuat, Schulz mencatat bahwa dia melihatnya sebagai sinyal yang sangat penting dari pertemuan puncak bahwa partisipasi lima negara ini dalam pembicaraan G7 telah “berhasil”, dan bahwa ini harus dilihat sebagai pernyataan yang kuat bahwa ” demokrasi dunia”, bukan hanya G7 yang berdiri bersama. Di sini perjuangan untuk tatanan dunia baru berlangsung dengan perban keras dan segala cara. Tetapi orang-orang dari ARD tidak lagi melihat dunia nyata karena semua turbin angin di Habeck. Alih-alih menggali lebih dalam, Tina Hassell menyatakan bahwa India membeli minyak dari Rusia dan bertanya-tanya bagaimana “kesenjangan” ini dapat diisi. Seandainya Hassell memeriksa atlas itu lagi, dia akan memperhatikan absurditas rumusannya tentang “celah”, ketidakrealisme gambar, yang hanya mencerminkan pandangannya tentang dunia, karena ini bukan celah yang dapat diisi dalam karya polisi, tetapi tentang tindakan anak benua, dan ekonomi besar. Anda tidak dapat menyimpulkan apa pun di sana, Anda hanya dapat, seperti yang dijelaskan Schulze dengan sabar, memahami pandangan satu sama lain untuk bekerja sama, lagipula, Anda tidak memiliki pemerintahan dunia. Tapi Hassell juga tidak bertanya di sini, tapi itu hanya menunjukkan betapa kesalnya dia dengan Schultz. Oh, seandainya Robert Habeck duduk di studio alih-alih politisi realis. Jika bisnis penyiar layanan masyarakat, untuk mengirim wakil rektor ke rektor, akhirnya berhasil, mungkin telah dipikirkan secara rahasia.

G7 + 5 dalam mode

READ  Hari Horor Facebook: Kegagalan Global dan Klaim Ledakan

G7 melebih-lebihkan “masyarakat sipil” LSM – dan mengabaikan mitra kunci

Sementara Schulz memperjelas dengan caranya yang halus bahwa KTT G7 berfokus terutama pada KTT G-20 di Indonesia pada musim gugur 2022, Hassell bersikeras pada pertanyaan simbolis yang tidak relevan tentang apakah Schulz akan duduk bersama Putin di Indonesia. Ketika Schulze yang realis mengacu pada berbagai format diskusi di KTT G-20 untuk jurnalis, dia menggelengkan kepalanya tak terkendali dan bertanya dengan menantang, “Jadi, apakah Anda akan duduk di meja dengan Putin?” Schulz mengklarifikasi lagi apa kebijakannya: “Semua orang[di KTT G7]mengatakan kami tidak akan membiarkan kerja sama ini (KTT G20) pergi. Itu akan menjadi hasilnya dan itu akan menjadi luar biasa.” Kesalahan dalam politik dunia.” (Omong-omong, menurut laporan pers, Mario Draghi mengatakan bahwa Indonesia mengesampingkan kemungkinan kehadiran penguasa Rusia di KTT G-20, sehingga pertanyaan duduk bersama di meja tidak akan muncul. .) Sekali lagi, jelas bahwa Hassell melihat politik dunia sebagai sejenis Dari permainan kotak pasir di taman kanak-kanak negara bagian di Berlin Mitte, dan berharap Schulz akan mengejar kebijakan luar negeri seperti Kebijakan Energi Robert Habeck. Semua orang dapat melihat keberhasilan yang terakhir di tangki mereka atau jatuh tagihan energi.

Yang membawa Anda ke titik menarik dari wawancara. Hassell menyinggung krisis keuangan dengan mengingat bahwa Merkel memberikan jaminan pada simpanan warga pada saat itu, dan dia ingin membandingkannya dengan kenaikan harga energi, dengan krisis energi, ketika dia bertanya apakah Schulz akan menawarkan jaminan serupa. Bagi warga yang akan memberikan apartemennya agar tetap hangat? Itu bahkan tidak membandingkan apel dengan jeruk, tetapi batu bulan dengan cangkir teh. Selain itu, jaminan pada saat itu palsu, dan Merkel tidak dapat menjaminnya sama sekali. Tetapi dengan jawabannya, Schulze menjelaskan sekali dan untuk semua bahwa krisis energi, percepatan inflasi, dan ancaman resesi yang akan segera terjadi, bukan disebabkan oleh perang di Ukraina, tetapi merupakan konsekuensi dari kebijakan Jerman dan Eropa, perang. hanya dipercepat dan operasi meningkat. Schulz menjawab pertanyaan Hassell bahwa dia menjawab pertanyaan tentang apa yang bisa dan harus dilakukan jika pasokan energi menjadi tidak pasti terlalu dini, tepat setelah dia menjabat pada Desember 2021. Entah Schulz meramalkan perang, yang tidak mungkin terjadi, atau dia mengenali pendorong sebenarnya dari krisis Energi yang sudah membayangi, yang disebut transfer energi palsu secara fundamental. Sebagai pendukung transisi energi dan apa yang disebut krisis iklim, Hassell tidak dapat bertanya di sini apakah dia memahami apa yang dikatakan Schulze di sini. Bukan perang yang menyebabkan kemunduran Jerman, tetapi transformasi energi Jerman, utopia hijau, dan ketergantungan pada gas alam karena menjauh dari tenaga nuklir dan perluasan yang disebut energi terbarukan. Kemudian Schulze mengklaim bahwa justru karena dia menunjukkan bahaya kekurangan gas alam tepat waktu pada bulan Desember dan mengadakan diskusi dengan para ahli tentang masalah ini, tindakan yang tepat dapat diambil dengan cepat ketika perang pecah. Jika tindakan pascaperang direncanakan dan berhasil, tidak ada yang ingin melihat pemerintah federal ini kecuali jika itu serampangan, kacau, dan tidak berhasil. Pada titik ini, jurnalis ARD mencoba untuk memuluskan segalanya dengan menanyakan apakah Scholz, seperti Habeck, memiliki tip untuk menghemat daya bagi penduduk, yang dibantah Scholz, mencatat bahwa tip ini banyak berasal dari hidupnya sendiri. Dapat dimengerti, kanselir Jerman, tidak seperti perdana menteri iklim, tidak menghargai berbicara di depan umum tentang kebersihan pribadi.

READ  Aliansi keamanan baru AS "Okos": "kejutan bagi Eropa"

Bahkan Tina Hassell ingin segera kembali ke “tingkat yang lebih serius”, yaitu kesannya bahwa setiap kali krisis seperti perang terjadi, iklim “turun”. Schulze dengan patuh menentang ini dan mendaftar semua tindakan iklim yang akan mengarah pada krisis energi dan inflasi dan membawa krisis ekonomi – dan yang karenanya akan dipercepat. Perluasan energi terbarukan harus terus dilakukan dengan kecepatan yang lebih cepat. Mesin pembakaran juga harus dihentikan, meskipun upaya dilakukan untuk menjaga pintu belakang tetap terbuka dalam beberapa cara, karena, menurut Schulz dengan licik, Seseorang tidak ingin mencegah inovasi teknis. Mrs Hassell tampaknya tidak suka mendengar itu sama sekali dan terlihat frustrasi pada Olaf Schultz hingga ke ekspresi wajahnya.

Kemudian Scholz, yang memiliki kekuasaan untuk mengeluarkan pedoman, mengumumkan tujuan penting bagi pemerintah Jerman di Brussel: “Pemerintah ingin bekerja sama di Brussel.” Setelah pengumuman ini, tampaknya salah satu tujuannya adalah agar para menteri pemerintah lampu lalu lintas akhirnya berhasil tampil seragam seperti pemerintah Jerman di Brussel.

Iklan