Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Olahraga: FB-U19 melewatkan semifinal EM, tetapi masih berharap untuk Piala Dunia

“Kami merusaknya sendiri, permainannya,” kata Martin Scherb, kepala tim U-19 Austria di ORF. “Kami terlambat membawa ketajaman ke lapangan. Kami tidak berhasil mengganggu ritme Israel, mematahkannya. Ketika kami siap untuk melanjutkannya, itu berhasil.” Setelah Demir membuat skor 4-2, ada peluang yang sangat bagus. Tim benar-benar percaya pada diri mereka sendiri, tetapi sudah terlambat.”

Sherp membuat tiga perubahan pada starting lineup dibandingkan dengan hasil imbang 0-2 melawan favorit Inggris. Kedua posisi itu diisi kembali. Justin O’Morigi dari Salzburg, Florian Fustinger dari Austria dan striker LASK Dominic Wexelbrown pindah ke tim, dan Jesic kembali dari tengah ke kanan di pertahanan.

Omorigi (keempat) menyelamatkan peluang besar pertama Israel, tetapi semenit kemudian dia datang terlambat dalam duel kepala dan benar-benar mencetak gol FB. Setelah umpan silang dari Ariel Lugasi, sundulan dari Tay Abd melewati tendangan sudut panjang. Austria memiliki penguasaan bola paling banyak pada 28 derajat dan sinar matahari, tetapi tim yang paling berbahaya adalah orang Israel. Tembakan Lugasi jatuh ke jaring samping (19′), di sisi lain hanya Weixelbraun yang menyambar dari jarak jauh (13′).

Austria berperilaku sangat ambigu dalam serangan, tetapi Jacek berhasil menyamakan kedudukan setelah lemparan ke dalam. Bakat Wydad menenggelamkan bola dari sudut kotak penalti. Harapan cepat Demir membuat marah kiper Israel Tomer Zhafati dengan upaya sundulannya. Bagi Jasic, ini sudah menjadi gol keempat di tim nasional U-19.

Segera setelah menggiring bola Demir, karena penyelesaiannya tidak tepat, pilihan FB jatuh lagi di belakang defisit: Israel menggunakan kehilangan bola oleh Leopold Kouerfeld di salah satu posisi transisi mereka, yang secara eksplisit diperingatkan oleh Scherb. Oscar Gloch melakukan servis kepada Lugasi yang mencetak gol tak tertandingi (menit ke-29). Simpan tajuk saya dari Wustinger (45+1).

READ  Indonesia: Monyet lapar menyerbu rumah di Bali

Setelah berganti sisi, Querfeld akhirnya tidak beruntung: ia menjatuhkan bek cepat Roy Revivo di area penalti, dan kapten Israel Ilay Madmon (52) mengirim tendangan penalti berikutnya. Dua menit kemudian, Glush mengikutinya: setelah umpan metatarsal dari Abed, playmaker mengitari kiper OFB Elias Scherf dan dengan sengaja memasukkan bola ke gawang. “Kami tidak bertahan dengan baik dalam serangan balik,” dia mengkritik Sherp.

Abed bahkan melewatkan kesempatan Israel untuk mencetak gol kelima (63), sementara pemain Hoffenheim Jakob Nollmüller, yang diganti di sisi lain, membuat segalanya sibuk. Austria hanya menjadi sangat berbahaya setelah Demir menunjukkan timnya dan melepaskan tendangan bebas ke sudut kanan umpan silang untuk menjadikannya 2:4. Pemain Israel FB-Elf sendirian memutuskan enam belas, tetapi tidak bisa memasukkan bola ke gawang . Knollmüller melewatkan peluang terbaiknya (80′). Sherp: “Jika dia mencapai 4:3, kita tidak akan kalah 100%.”

Austria sekarang akan bermain melawan Serbia untuk memperebutkan tempat ketiga dalam grup pada Sabtu (8 malam / ORF Sport + live) di Banska Bystrica. Dan Serbia kalah 4-0 (2-0) melawan Inggris dalam pertandingan paralel pada Rabu malam. Seperti Italia dan Prancis di Grup A, Inggris sudah mencapai semifinal. Dengan Serbia menyelamatkan kemenangan 2-2 atas Israel di injury time awalnya, FB junior sangat membutuhkan kemenangan di play-off untuk mempertahankan peluang Piala Dunia mereka.

Itu pasti bisa menjadi awal yang lebih baik. “Ini adalah kesalahan kami, dan tidak ada yang harus disalahkan,” Sherp menegaskan setelah pertandingan Israel. Mantan pelatih St. Polten dan Altaic mengatakan bahwa ini terutama pekerjaannya. “Para pemain melakukan segalanya, mungkin kami mengatur mereka salah atau kami menempatkan mereka salah. Ini selalu menjadi tanggung jawab pelatih.”

READ  Espargaro merayakan: kemenangan pertama Aprilia di MotoGP