Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Olahraga: Siapakah Juara Dunia MotoGP 2023?

Olahraga: Siapakah Juara Dunia MotoGP 2023?

Kelas utama dalam balap sepeda motor menghadapi salah satu perubahan peraturan terbesar pada tahun 2023. Sejak tahun 2002, perubahan besar telah dilakukan di sisi teknis, dimulai dengan pengenalan mesin empat langkah 990cc yang menggantikan mesin dua langkah 500cc. stroke, kemudian mengubah kelas 250cc dari dua-tak dua-tak menjadi 600cc empat-tak dan pengenalan mesin 250cc empat-tak bukan kelas 125 cc. Di antaranya, ada pembatasan di kelas premium dari 990 cc menjadi 800 cc pada tahun 2007 yang masih berlaku hingga saat ini. Tahun ini sedikit perubahan teknologi, tetapi akan lebih dalam konteks akhir pekan Grand Prix. Setelah bertahun-tahun MotoGP memiliki 4 sesi latihan dan kualifikasi untuk start grid yang dibagi menjadi Q1 dan Q2, penyelenggara meminjam dari Kejuaraan Dunia Superbike dan menjalankan balapan sprint pada Sabtu sore, yang dipersingkat menjadi setengah dari balapan utama. yang tersedia poin untuk tempat dari 1 hingga 9. Berbeda dengan Superbikers, hasil sprint tidak dihitung untuk starting grid pada hari Minggu, yang masih akan ditentukan pada kualifikasi Q1 dan Q2.

Banyak yang terjadi di bidang pengemudi selama musim dingin. Juara bertahan Francesco Bagnaia telah menemukan rekan setim Ducati baru di rekan senegaranya Enea Bastianini, keduanya mulai di GP23 dari tim juara dunia Ducati. Total, pabrikan asal Italia asal Bologna itu membekali 4 tim dengan mesin balapnya; Selain tim kerja Ducati Lenovo, tim Gresini Racing MotoGP (Di Giannantonio/A. Marquez), Mooney VR46 Racing Team (Marini/Bezzechhi) dan Prima Pramac Racing (J. Martin/Zarco) dengan V4 Desmosedici di start. Beberapa Juara Dunia Honda sedang mencoba membangun waktu yang lebih baik lagi tahun ini. Harapan tetap ada pada juara dunia 8 kali Marc Marquez, yang sekarang akan menemukan jalan kembali ke kekuatan lamanya setelah cedera lengan yang parah – setidaknya itulah yang dibayangkan oleh para manajer Honda. Dengan Honda RC213V, Champion memiliki sepeda motor yang terbukti namun juga kompleks. Dalam beberapa tahun terakhir, hanya Marquez yang bisa bersaing dengan Honda, setidaknya selama dia tidak cedera, dan tidak semua pilot lain bisa menangani RC213V. Musim baru harus menunjukkan apakah rekan setim barunya, mantan juara dunia Joan Mir, akan berhasil. Alex Raines dari Tim Suzuki MotoGP yang sudah tidak beroperasi juga mengendarai Honda RC213V dengan Tim LCR Castrol, seperti halnya rekan setimnya Takagi Nakagami. KTM juga membawa 4 sepeda motor ke garis start. Di Tim Pabrik KTM Red Bull, Brad Bender dan Jack Miller siap untuk mencetak poin Kejuaraan Dunia dan kemenangan di RC16, di tim pelanggan Pabrik Racing Tech3, Juara Dunia Moto2 Augusto Fernandez dan Paul Espargaro memulai musim di RC16 di bawah nama merek GASGAS. Tim kejutan musim lalu, Aprilia, juga diwakili tahun ini dengan 4 mesin di lapangan start. Tim Pabrik Resmi RS-GP Aprilia Racing dikendarai oleh finisher Kejuaraan Dunia tempat ketiga Aleix Espargaro dan rekan setimnya Maverick Viñales, serta Tim Pelanggan MotoGP RNF dengan pilot Raul Fernandez dan mantan pembalap pabrik KTM dan pemenang Grand Prix Miguel Oliveira. Tahun ini, Yamaha hanya memiliki dua rig di lapangan berkekuatan 22 orang. Dengan mantan juara dunia Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli, tim Monster Energy Yamaha mengandalkan pembalap yang sama seperti tahun lalu.

READ  Kasus Novak Djokovic dan kebijakan imigrasi di Australia
Apakah Aleix Espargaro favorit rahasia untuk Kejuaraan Dunia MotoGP 2023?  Foto: Reuschel (foto-moto)

Sebagai persiapan untuk musim ini, tim berada di Sepang selama 3 hari pengujian pada pertengahan Februari, dan ada 2 hari pengujian tambahan di Portimao minggu lalu sebelum Kejuaraan Dunia resmi dibuka dengan sesi latihan bebas pertama Jumat depan. Dalam tes Sepang, Ducati membuat kesan yang luar biasa. Dengan Luca Marini (1), Francesco Bagnaia (2), Enya Bastianini (4), Jorge Martin (5), Fabio Di Gianantonio (7), Marco Bizicchi (8) dan Alex Marquez (9) dia berada di antara 10 besar tercepat pilot hari ini Hari-hari terakhir tes, duduk di salah satu pembalap dari Bologna. Fakta bahwa Maverick Viñales tercepat ketiga dan tercepat keenam dalam jadwal, Aleix Espargaro, keduanya pindah pada bulan April, menunjukkan seberapa kuat – setidaknya dalam pengujian – mesin balap dari Italia saat ini di MotoGP. Secara mengejutkan, Honda terbaik dikemudikan oleh Marc Marquez. Namun, juara dunia berganda itu tertinggal lebih dari 7/10 detik dari yang tercepat dan, seperti yang telah terjadi sejak lama, memiliki traksi yang kurang dan tidak ada nuansa roda depan. Tes Portimao mengkonfirmasi hasil Sepang. Ducati dan Aprilia bersiap dengan baik untuk awal musim, mantan juara dunia Quartaro menunjukkan tren peningkatan yang jelas di Portugal. Di KTM ada tempat pembuatan yang lebih besar, hanya Brad Bender yang mampu meyakinkan Portugal. Honda tetap menjadi misteri besar. Pabrikan sepeda motor terbesar di dunia mengalami pramusim yang benar-benar mengecewakan bahkan Marc Marquez, tokoh Jepang dan penuh harapan selama bertahun-tahun, tidak cocok dengan RC213V yang dikembangkan dan kalah secara dramatis dalam persaingan dalam test drive.

Marc Marquez memang tak mampu meyakinkan di test drive pramusim.  Foto: Reuschel (foto-moto)

Acara:
26 Maret – Portugal / Portimao, 2 April – Argentina / Termas de Rio Hondo, 16 April – AS / Texas, 30 April – Spanyol / Jerez de la Frontera, 14 Mei – Prancis / Le Mans, 11 Juni – Italia / Mugello, Juni 18 – Jerman / Sachsenring, 25 Juni – Belanda / Assen, 9 Juli – Kazakhstan / Sokol, 6 Agustus – Inggris Raya – Silverstone, 20 Agustus – Austria / Spielberg, 3 September – Catalonia / Barcelona, ​​\u200b\u200b10 September – San Marino / Misano 24 September – India / Buddha, 1 Oktober – Jepang / Motegi, 15 Oktober – Indonesia / Mandalika, 22 Oktober – Australia / Phillip Island, 29 Oktober – Thailand / Chang, 12 November – Malaysia / Sepang, 19 November – Qatar / Lusail 26 November – Komunikasi Valencia / Valencia

READ  Kursus Mandalika mendapat aspal baru sebagian

Teks: Hartmut Reuchel
Foto: Reuschel (moto-foto)