Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Olympia: Kakak Alexander Zverev sebelum duel dengan raksasa: “Dia menyukai sesuatu seperti ini”

Akankah Alexander Zverev memenangkan medali Olimpiade pertama Jerman di tenis putra sejak Tommy Haas di Sydney 2000? Dia hanya tinggal satu kemenangan lagi, tetapi lawan yang lebih tangguh menunggu.

Alexander “Sasha” Zverev masih perlu menang, maka dia pasti akan mendapatkan medali. Setelah mencapai semifinal Olimpiade di Tokyo, petenis nomor satu Jerman ini berjuang untuk meraih sukses besar: emas.

Untuk melakukan ini, 24 tahun harus berurusan dengan tugas besar pada hari Jumat. Yang menghalangi jalannya adalah seseorang yang tidak kurang dari Novak Djokovic, satu-satunya pemenang Grand Slam tiga kali hingga saat ini pada tahun 2021.

Brother Misha, seorang pakar pembawa acara Eurosport TV, masih percaya bahwa saudaranya memiliki kesempatan. Bagaimanapun, dia telah memenangkan pertandingan besar melawan Serbia. t-online berbicara kepada Misha Zverev sebelum duel saudaranya melawan petenis nomor satu dunia.

t-online: Tuan Zverev, saudaramu di semi-final Olympia, akan meraih medali. Seberapa puaskah dia dengan penampilannya?

Misha Zverev (33): Saya berbicara dengannya di telepon tepat setelah pertandingan. Dia puas tapi tidak terkejut. Chardy bukan pemain yang buruk, tetapi jika Anda ingin memenangkan medali, Anda harus mengalahkan lawan dalam kategori ini – dan Sasha melakukannya tanpa masalah. Dia fit dan mengambil banyak peluang dan memenangkan pertandingan dengan cepat.

Sejauh ini dia telah melewati turnamen tanpa masalah besar. kejutan untukmu?

Dia belum memiliki lawan sepuluh besar, dan bagian terbesarnya adalah Basilashvili di perempat final, yang harus dihadapinya dengan tiebreak. Itu berubah pada hari Jumat, akan sangat sulit bagi Novak.

Pada tahun 2017, ia juga mengalahkan “Sasha” Djokovic di final Masters di Roma Final ATP Finals 2018. Apakah Anda percaya pada kemenangan lain?

READ  Corona di Indonesia: gelombang infeksi baru meski sudah divaksinasi

Saya percaya pada kekuatan Sasha. Jika Anda ingin mengalahkan nomor satu di dunia, yang kemudian muncul dalam situasi yang menarik, Anda harus bagus di semua level. Secara fisik dan emosional, Anda juga membutuhkan keberuntungan dengan pukulan jarak dekat. Semuanya berjalan baik di 2018. Tapi Novak Djokovic dari 2018 berbeda dari 2021. Dia sangat fokus. Anda dapat mengatakan: Novak memiliki misi – itu disebut “Golden Slam”.

Menangkan keempat gelar Grand Slam plus medali emas…

Dia sudah memenangkan tiga dari lima gelar, dan emas Olimpiade akan menjadi langkah kedua dari belakang Novak. Untuk menang melawan binatang mental seperti itu, dengan keinginan yang tak tertahankan – itu akan menjadi tantangan besar bagi Sasha. Tapi dia menyukainya. Dia ingin menghentikan pemain top, dan itulah yang dia tahu tentang dia. Sasha sama sekali bukan tanpa kesempatan.

Misha Zverev: 33 tahun bekerja sebagai ahli untuk presenter TV Eurosport pada acara-acara tertentu – dan juga menganalisis permainan saudaranya. (Sumber: Eurosport / Discovery)

Sasha bisa meraih medali tunggal putra pertamanya sejak Thommy Haas pada 2000 di Sydney. Apakah dia memiliki itu di layar?

Kami tidak membicarakannya (tertawa). Tetapi sudah jelas bagi kita bahwa tenis putra tidak membawa banyak logam mulia ke Jerman dalam beberapa tahun terakhir.

Kondisi iklim juga baru-baru ini menjadi masalah utama. Pembalap Spanyol Paula Padusa menderita heat stroke dan harus meninggalkan lapangan dengan kursi roda. Daniil Medvedev juga menjadi hitam. Bagaimana saudaramu menghadapi suhu?

Itu sudah sangat panas. Setelah pertandingan hari Rabu, dia mengatakan kepada saya, “Saya belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya.” Itu panas dan lembab pada saat bersamaan. Dia kehilangan banyak cadangan kekuatan. Dia sangat senang dia tidak harus melanjutkan ke kalimat ketiga – sulit untuk dihentikan. Kami pemain tenis berlatih keras, tetapi Anda tidak bisa mempersiapkan segalanya.

READ  Sebuah pesawat penumpang dengan 62 orang di dalamnya jatuh

Daniil Medvedev: Pemain Rusia itu seharusnya melawan Fabio Fognini di pertandingan babak 16 besar "waktu tunggu medis" mengambil.  Matanya menjadi hitam karena kelelahan yang meningkat dari panas.  (Sumber: Reuters)Daniil Medvedev: Petenis Rusia itu harus menjalani ‘treatment time-out’ dalam pertandingan babak 16 besar melawan Fabio Fognini. Matanya menjadi hitam karena kelelahan yang meningkat dari panas. (Sumber: Reuters)

Tokyo juga telah menjadi bagian dari ATP Tour selama 50 tahun…

Ya, tetapi itu akan terjadi pada awal Oktober – bukan pada akhir Juli. Turnamen di Singapura, Indonesia atau Malaysia juga tidak berlangsung di musim panas. Itu sebabnya ini adalah pengalaman yang benar-benar baru dan berbeda. Tubuh terbiasa bekerja di suhu kering Australia atau di suhu lembab Paris. Tapi ini di Tokyo adalah kategori yang jauh lebih sulit.

Sasha masih membutuhkan kemenangan, maka dia pasti akan menerima medali. Namun, dalam hal hadiah uang, nilai logam mulia jauh lebih rendah daripada kesuksesan di turnamen Master atau Grand Slam. masalah?

Saat ini, Olimpiade adalah hal terpenting baginya. Sasha tidak memikirkan masa lalu atau turnamen yang akan datang. Baginya, hanya medali yang penting. Dia tahu bahwa turnamen hanya diadakan setiap empat tahun, jadi situasinya benar-benar berbeda. Itu benar, segala sesuatu di tenis diarahkan ke turnamen Grand Slam, yang pasti berkorelasi dengan uang TV dan sponsor. Olympia berbeda. Anda bermain untuk negara Anda. Ini cara emosional yang berbeda. Dia bermain melawan Chardy dengan Federal Eagle di dahinya, kalau tidak dia tidak akan melakukannya.

Apakah Sacha Drake merasa mengharapkan medali dari Jerman?

Di turnamen lain adalah orang Jerman yang bermain tenis. Sekarang dia adalah orang Jerman yang bermain untuk Jerman di Olimpiade. Fokusnya sepenuhnya padanya. Tapi dia tahu tujuan besar berikutnya menantinya dengan AS Terbuka, di mana dia berada di final tahun lalu. Hampir tidak ada istirahat dalam tenis. Dan terus seperti ini.

READ  Nutrisi yang baik membutuhkan waktu